Tambah Bookmark

35

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 222

Bab 222: Tolong, Jadilah Prideful dan Cold Like Before Lampu putih menyala di depan matanya. Sesame terbang keluar dari perasaan divine, dan dengan gelombang tangannya, melewatinya sebuah mutiara putih. "Nyonya, di sini." "Apa ini?" Tepat saat dia menerimanya, seorang tokoh kulit putih melayang keluar. Itu adalah tuannya, tentu saja. Zhu Yao: "..." Kenapa masternya menjadi portabel lagi? Pertanyaan terbesar adalah, mengapa dia berada di tangan Sesame? Berbalik dan melemparkan silau! Apa yang Anda lakukan terhadap tuanku? Sesame menundukkan kepalanya, dan berkata dengan tatapan salah. "Ini ... Lord menyuruhku untuk tidak memberitahumu. Ini tidak menyangkut saya. " "Master?" "Saat itu, saya merasakan ada sesuatu yang aneh dalam pengertian divine Anda, jadi saya meninggalkan seberkas rasa divine saya pada Sesame." Yu Yu menjawab dengan lembut, dan dia sama sekali tidak memiliki kesadaran diri bahwa/itu dia telah memiliki Telah mengintip perasaan divine muridnya. Di mana rasa malu Anda! "Guru, sebelumnya, hanya apa ..." Apapun, saya tidak bisa berbuat apa-apa tentang tuanku juga. Yu Yan mengerutkan kening. "Perasaan macam apa yang Anda miliki saat itu?" "Kemarahan." Zhu Yao menjawab dengan jujur. "Bentuk kemarahan yang tidak bisa dikandung." "Yu Yao, pada saat itu, dalam pengertian divine Anda adalah lautan api." "Ah !?" Itu serius? "Emosi saya bisa mempengaruhi perasaan divine saya?" "Persis sebaliknya." Ekspresi Yu Yan merosot. "Itu adalah perasaan divine Anda yang mempengaruhi emosi Anda." "..." Apa maksudnya? Alasan mengapa dia kehilangan rasa penalarannya karena marah adalah karena perasaan divine? " "Yu Yao ..." Dia menghela nafas. "Saat itu, apa yang Anda miliki dalam perasaan divine Anda?" Apa yang saya miliki? Tentu saja ... "Selain Anda dan Sesame, hanya ada ..." Dia tiba-tiba melebarkan matanya. "The Ruling Planned!" Yu Yan mengangguk. "The Ruling Plaid adalah bulu dari Phoenix, dan semua Phoenixes lahir dengan atribut api." "Ini mempengaruhi emosiku?" Zhu Yao mengambil Plot yang berkuasa dan memeriksanya. "Apakah atribut api selalu peledak ini?" "Jika itu hanya atributnya, seharusnya tidak menimbulkan efek dari tingkat ini." Yu Yan melirik ke arah Plaid yang berkuasa, dan ekspresinya sedikit merosot. "Jika tuan Anda tidak melakukan kesalahan, alasan mengapa Anda terpengaruh olehnya, adalah karena bulu ini membawa emosi buruk dari pemiliknya yang sebenarnya saat masih hidup." "Emosi yang hebat?" Bukankah Phoenixes dari ras Lord? Mengapa seseorang memiliki emosi kekerasan? "Bulu ini tidak boleh dilepas oleh Phoenix itu sendiri, tapi seharusnya sudah turun saat pemilik terdahulu meninggal dunia. Itulah sebabnya virus itu terinfeksi dengan emosi terakhir pemiliknya. " Zhu Yao terkejut. Emosi akhir Dengan kata lain, pemilik bulu ini sudah mati, dan satu-satunya yang mampu membunuh Dewa adalah ... Iblis! Tak heran jika dia merasa sangat marah dan memiliki dorongan untuk menghancurkan segalanya. Kebencian terhadap Dewa terhadap Setan berakar kuat dalam garis keturunan mereka. Jika Phoenix benar-benar dibunuh oleh Iblis, maka wajar saja jika terjadi kekerasan. "Sepertinya saya tidak bisa menggunakan senjata ini lagi." Dia akhirnya bisa menemukan senjata yang luar biasa, tapi tidak bisa digunakan. Dia merasa sangat tertekan, Anda tahu? "Ingat bahwa/itu Anda tidak akan pernah bisa menempatkan objek ini dalam pengertian divine Anda lagi." Yu Yan harus mengingatkan murid bodohnya ini lagi. "Rasa divine adalah tempat inti kehidupan berada. Mulai sekarang, kecuali jika Anda memiliki kepastian seratus persen, jangan menempatkan benda-benda yang tidak perlu di dalamnya. " Uh ... Dia terdengar seolah-olah dia menggunakan perasaan divine sebagai kantong penyimpanan. Baiklah, mungkin sedikit. "Lalu apa yang saya lakukan tentang senjata ini?" Sebagai artefak Lord, menghancurkannya tidak mungkin baginya. Dia tidak bisa menggunakannya, dan dia juga tidak memiliki kualifikasi untuk menggunakannya sebagai hiasan. Kenapa dia ingin mengembalikannya kembali? "Anda bisa menyimpannya untuk saat ini. Setelah saya menemukan metode untuk menghancurkannya, tidak akan terlambat untuk membicarakannya lagi. " Ini satu-satunya jalan sekarang. Zhu Yao meletakkan Platonisme ke dalam gelang penyimpanannya yang dia bawa kemana pun dia pergi. Untuk tujuan keamanan, dia bahkan menambahkan segel ke atasnya. Dalam beberapa hari ke depan, Zhu Yao menjalani kehidupan yang agak santai. Selain menjaga Yue Ying, menyiram dua pohon dan memasukkan energi spiritual ke dalamnya, dia tidak memiliki pekerjaan lain. Kedua pohon itu sudah sembuh dengan jumlah yang cukup banyak. Kulit hitam hangus yang mereka miliki saat itu sudah terjatuh, menampakkan kulit pohon oranye baru. Cabang-cabang itu juga mulai tumbuh dari beberapa tunas hijau. MeskipunMereka masih belum berbicara, mereka harus benar-benar dipulihkan dalam kurun waktu singkat. Kondisi Yue Ying juga bagus, dan dia samar-samar sepertinya segera berubah. Terkadang, saat dia menjaganya di sisinya, dia tiba-tiba akan memanggil 'Sis Sis Yao' yang manis. Suaranya jernih dan tajam, terdengar seperti anak kecil saat dia baru saja mendapatkan bentuk manusia saat itu. Rasanya paling tidak, dia bisa mengembalikan sosok Essence yang dulu. Dia tidak yakin apakah itu karena dia telah meninggikan halaman terlalu tinggi, tapi Blue Parasol Sect belum mengirim orang untuk mengganggunya. Baru tiga bulan kemudian, apakah seseorang akhirnya berhasil menuju ambang pintu. Dan orang ini bukan sembarang orang, tapi Xuan Xu. Karena hubungannya dengan Yi Ling, kesan Zhu Yao tentang dirinya tidak begitu bagus. Terbukti, Xuan Xu juga tidak merawatnya dengan baik. Sejak saat dia muncul, dia melihat dingin ini, dan menatap lurus ke arahnya dengan ekspresi marah. Baru saat itulah Zhu Yao akhirnya menghapus formasi dan membiarkan orang tersebut masuk. Jadi dia di sini untuk meminta maaf di tempat untuk Yi Ling. Sejujurnya, saat dia memaksa Lin Yu untuk memberi penjelasan agar halaman dibakar, itu adalah sebuah ungkapan yang lewat yang dibuat murni karena kemarahan. Dia sama sekali tidak ingin mereka melakukan apa pun. Di dalam hatinya, dia tahu bahwa/itu masalah ini tidak menyangkut orang-orang lain. Pelakunya adalah Mu Liu, dan dia sudah menerima pelajaran. Tapi ... "Karena Anda telah meminta maaf dengan ketulusan seperti itu, masalah ini dapat dikesampingkan sekarang. Namun ... "Zhu Yao meliriknya. "Kemalangan disebabkan oleh murid Anda, tidak hanya terbatas pada satu." "Guru Leluhur, apakah ada kebutuhan untuk menyiksaku dengan kata-kata seperti itu !?" Xuan Xu tiba-tiba berkobar. "Eh?" Siapa yang menyiksamu? Aku hanya memberimu pengingat yang baik, baiklah? Apa yang dia dapatkan? Tidakkah keduanya memiliki sesuatu yang sudah terjadi? Apa dengan nada suami yang menyebalkan ini? "Apa yang saya lakukan?" Mengapa rasanya karakter sombong dan dinginnya tiba-tiba turun? Apakah dia menjadi gila? "Ini persis karena Anda tidak melakukan apapun, dan berhasil mendapatkan satu-satunya hal yang kita impikan, itu membuat kita menderita begitu." "Uh ..." Jadi, tidak peduli apakah dia telah melakukannya atau tidak, itu salahnya? . "Saya sudah menyerah, saya tidak akan lagi berharap dia akan kembali. Saya hanya berharap seseorang bisa memperlakukannya dengan lebih baik. Tidak sampai mencintainya seperti dia adalah harta karun atau mutiara yang indah, tapi setidaknya, jangan membuatnya merasa sedih dan patah hati. "Setelah mengatakan itu, dia melirik ke arahnya. "Apa maksudmu?" Tolong, bisakah kamu berbicara tentang manusia? Kenapa kamu tiba-tiba masuk histeris, hei!? "Guru Leluhur, saya tidak peduli dengan apa yang Anda pikirkan, tapi paling tidak, jangan terlalu kasar padanya?" Wajah Xuan Xu dipenuhi dengan kepahitan. "Setidaknya ketemu dia sesekali!" "Lihat siapa?" Berbicara dengan jelas, hei. "Kejadian Mu Liu tidak berhubungan dengan dia, dan dia hanya tahu tentang hal itu setelahnyaItu terjadi juga Tolong jangan salahkan dia! " "tunggu! Tunggu sebentar! Saya semakin bingung dari apa yang Anda katakan. " Guru Leluhur! "Ekspresi Xuan Xu menajam, dan rasanya seluruh dadanya terbakar dengan kemarahan sesaat. Dengan penekanan pada setiap kata, katanya. "Yi Ling tergila-gila denganmu, tolong jangan biarkan cintanya padamu." "..." Zhu Yao mengernyit, beberapa kata terakhirnya terus bergema dalam pikirannya. Cintanya untukmu ... Cintanya padamu ... Cintanya padamu ... Cinta! Siapa? Yi Ling! meja Flip. Siapa yang menginginkan cintanya!? Otak Xuan Xu telah bubar, kan? Saya mengerti bahwa/itu Anda di sini untuk bertindak sebagai mak comblang untuk Yi Ling, tapi ... "Saya seorang wanita, hei!" Apakah Anda buta? Hormati pantatku Tidakkah seharusnya Anda menolak hubungan cinta yang tidak normal seperti ini sampai akhir? Apa yang terjadi dengan perilaku dasar Anda sebagai orang yang lurus? Juga, mengapa dia? "Bisakah anda bangun? Saya sama sekali tidak tertarik dengan Yi Ling! " "Baik pantatku!" Zhu Yao hendak meledak. "Kapan dia memperlakukan saya dengan baik? Dia telah menarik kebencian terhadap saya sepanjang waktu, oke? " "Insiden masa lalu adalah kesalahan Yi Ling, tapi itu karena dia tidak mengerti perasaan yang dia miliki untukmu. Karena itulah dia melawanmu. " "Bahkan hantu pun tidak akan mempercayai logika seperti itu, baiklah?" "Cinta sejati bukan kejahatan!" "Scram!" Jangan menghina cinta sejati, baiklah? "Tidak peduli apa! Apapun masalahnya ... "Xuan Xu tampak frustrasi. Dengan menggertakkan giginya, dia berkata dengan hati yang pahit. "Yi Ling akan ada di tanganmu mulai sekarang. Jika Anda berani menggertak dia, bahkan jika saya harus menyinggung perasaan Anda dengan posisi kami, saya tidak akan memaafkan Anda. "Setelah mengatakan itu, dia dengan liar berlari saat terisak-isak, terlihat seperti remaja yang tercinta. Zhu Yao: "..." Apa yang terjadi sekarang? Xuan Xu, kembali kesini Apa yang Anda maksud dengan menyerahkannya kepada saya? Apa hubungan ini dengan saya? Juga, ada apa dengan ekspresi lovelorn mu? Apa kau tidak pergi untuk melihat sombong dan dingin? Mengapa karaktermu berubah, hei!? Perkembangan ini terlalu mendadak, dan dia perlu mencerna semuanya dengan perlahan. Bagaimana Yi Ling akhirnya mencintai dia sejauh ini? Kuncinya adalah, dia sepertinya bahkan meyakinkan anggota haremnya! Harus dikatakan bahwa/itu segala sesuatu disebabkan oleh efek kemampuan Impresi Sejahtera Dunia saat itu, tapi dia sudah mematikannya? Sesame telah melihatnya dua kali, dan dia juga tidak melihatnya tergila-gila padanya. "Sesame!" Dia langsung memanggil orang yang bersangkutan. "Meow ~~~" Sinar cahaya melintas di depan matanya, dan Sesame yang mengenakan jubah putih muncul di hadapannya. Zhu Yao memeriksanya untuk sementara waktu. M N. Performa yang memuaskan, dan ekspresinya benar-benar normal. Jadi, dia bertanya dengan tatapan buram. "Saat Anda melihat saya sekarang, apakah Anda masih memiliki perasaan tergila-gila yang Anda rasakan saat mengaktifkan kemampuan Tayangan Ramah Dunia saat itu?"

BOOKMARK