Tambah Bookmark

47

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 234

Raja Hantu ini sangat ganas, namun pada akhirnya, itu hanya sebuah boneka yang dikultivasikan oleh seorang praktisi bidah. Karena itu adalah boneka, pasti akan ada tali yang bisa diputus untuk menghentikannya. Itu muncul di Dunia Bawah karena penghancuran spanduk yang mengisyaratkan jiwa, tapi selama itu adalah jiwa, maka itu bisa diacungkan. Mereka hanya harus langsung memanggil Raja Hantu itu sendiri, lalu menutupnya setelah itu. Itu sebanding dengan memperbaharui string yang memungkinkan seseorang mengendalikan wayang. Namun, tugas ini hanya bisa dilakukan oleh Wang Xuzhi. Dia tidak memiliki tubuh yang material, dan tidak ada energi kehidupan yang hadir pada dirinya sendiri. Sebagai hantu sendiri, mustahil baginya untuk mengisyaratkan jiwa lain. "Sebentar lagi, saya akan membatasi Raja Hantu dan menyebarkan miasma ke sekeliling tubuhnya." Zhu Yao menginformasikan. Pengecut kecil mengangguk. Dia mengeluarkan jimat dan berkata dengan sedikit khawatir. "Tapi ... saya hanya memiliki jimat spiritual biasa, jadi saya tidak akan bisa menghentikannya terlalu lama." "Sealing itu cukup bagus, kita bisa menemukan sisanya setelah itu." Jika terburuk terjadi paling buruk, mereka hanya harus meletakkan beberapa formasi untuk menjebaknya. Zhu Yao segera melakukan seni, memanggil jutaan baut kilat. Dalam sekejap, seluruh Sungai Forgetfulness tertutup salju putih. Sinar petir yang tak terhitung jumlahnya terpancar, dengan bentuk naga yang humongous, mereka langsung menuju Raja Hantu Sejati. Raja Hantu mengeluarkan raungan yang lebih mengerikan lagi. Teriakannya sangat menusuk telinga, saat membawa aura yang mengerikan, menyebabkan Zhu Yao merasa tidak nyaman di sekujur tubuhnya tiba-tiba. Dia menenangkan diri dan mempertahankan seninya, saat dia menghendaki baut petir ke depan. Miasma tanpa akhir yang mengelilingi Raja Hantu juga bubar pada saat ini. "Pengecut kecil!" Zhu Yao menoleh dan berteriak. Bahwa/Itu Raja Hantu tiba-tiba berhenti mengaum, dan gerakannya menegang juga. Kemudian, seluruh sosoknya mulai berputar dan berbalik, bersamaan dengan miasma yang terserak. Seperti spiral, ia mulai berputar dengan kecepatan tinggi, dan kemudian berubah menjadi gumpalan kegelapan sebelum memasuki formasi. Pembentukan langsung melepaskan lampu merah terang, dan simbol runika berputar pada kecepatan tinggi. Seolah-olah ada sesuatu yang membuat perjuangan putus asa, ada gerakan bergelombang di tengah formasi, dan miasma hitam kadang-kadang akan mengalir keluar. Akhirnya, simbol formika formasi berkumpul di dalamnya, membentuk kata 'Ghost' raksasa. Formasi pemanggilan jiwa mulai perlahan redup juga. Dalam rentang singkat beberapa napas, formasi itu tumbuh semakin kecil. Akhirnya kembali ke seukuran jimat dan terbang ke tangan Wang Xuzhi. Pengecut kecil juga tidak lebih baik, karena dia langsung jatuh dari langit. Napasnya agak tidak stabil, namun dia masih tersenyum padanya dengan penuh semangat. "Kakek Zhu Yao, kami berhasil." "Tapi tentu saja!" Zhu Yao langsung merasa sombong karena betapa luar biasanya dia, saat dia melambai ke arahnya. Tepat saat dia akan memanggilnya. Cerah merah terang tiba-tiba menyala di sekelilingnya. Sebuah formasi raksasa muncul di bawah kakinya. Formasi ini bahkan terlihat sedikit familiar, tidak hanya dalam bentuk, tapi juga simbol-simbol runic yang terbang di sekitar sama-sama sama dengan yang mereka gunakan untuk menaklukkan Raja Hantu. Neraka, ini adalah formasi pemanggilan jiwa! Siapa di dunia yang memanggil jiwanya? "Big sis Zhu Yao!" Dia sederhanaAku mendengar tangisan si kecil, sebelum seluruh tubuhnya terbungkus cahaya formasi pada saat berikutnya. Ketika sekali lagi dia membuka matanya, dia melihat kepala babi. Kepala babi yang benar-benar bengkak, dengan bekas kebiruan dan keunguan di sekelilingnya. Tidak ada satu tempat pun di mana wajahnya benar-benar utuh. Tepat saat kata-katanya jatuh, dengan swoosh, dia ditendang pergi seperti bola karet. Dia menabrak pintu dan kemudian mengeluarkan tangisan yang menyedihkan. Zhu Yao hanya merasakan embusan angin menyapu. Tubuhnya meringan saat dia dipeluk dalam tumpukan putih. Seketika, perasaan yang familier memenuhi sekitarnya, disertai aroma sedikit es dingin. Napas yang sedikit kendor terdengar di telinganya. "Guru?" Apa yang sedang terjadi? Dia kembali hidup? Orang yang memeluknya berhenti sejenak, sebelum memeluknya lebih erat lagi. Seolah-olah dia sedang mencoba untuk mengkonfirmasi sesuatu, dia erat-erat menahannya tanpa sedikit pun terbukanya. Lama kemudian ... "Yu ... Yao." Itu benar-benar tuannya! Kenapa dia di sini? "Little Seventh!" Kepala babi yang ditendang tadi kembali merangkak kembali. Di wajah yang penuh warna itu, air mata dan ingus berserakan, saat ia meraung dengan nada mengeluh. "Anda akhirnya terjaga. Jika Anda kembali nanti, saya mungkin akan dipukuli sampai mati. Anda bahkan tidak tahu persis kehidupan seperti apa yang telah saya jalani dalam beberapa hari terakhir ini. Tuanmu hanya orang sesat. Dia jelas bukan Far Highgod Kuno, pastinya tidak. " Yu Yan mengerutkan kening, dan cahaya periferal di sudut matanya menyapu ke arahnya. "Anda bisa pergi sekarang." Yu Yan menoleh untuk melihat ke arahnya, aura dingin di tubuhnya diliputi ke udara. Semua yang berani merebut muridnya pergi adalah musuh. "..." Kepala babi menegang, air mata langsung meledak seperti banjir dan mereka mencurahkan habis tanpa akhir. "Anda ... Anda ... Ketujuh Kecil ... Ini aku." Yu Yan sekali lagi menendangnya keluar. Ketika dia hendak merangkak naik kembali, sebuah petir surgawi langsung menerpa pantatnya. Kepala babi langsung terwujud menjadi seekor naga, saat ia melarikan diri jauh-jauh ke kejauhan. Saat melarikan diri, dia berteriak. "Saya akan kembali." Di balik pantatnya, segumpal petir surgawi mengejarnya. Naga itu ... terlihat sangat familiar. Dari mana dia pernah melihatnya? "Master?" Yu Yan, tiba-tiba menekan tubuhnya ke bawah, wajah dingin dan menawan yang familiar langsung membesar. Bibirnya langsung mendingin, karena ciuman membawa sedikit petunjuk dan kemarahan telah datang menekannya. Ciumannya masih sama seperti sebelumnya, tanpa sedikit pun teknik yang terlibat di dalamnya. Seolah-olah dia sangat tidak sabar, ciuman itu membawa kedua lipatan dan gigitannya, memplester seluruh wajahnya. Selanjutnya, gigitan bahkan bergerak ke bawah, tampak seolah-olah sedang menuju perkembangan di bawah area dadanya. (⊙o⊙) Zhu Yao tercengang. Guruku tidak bisa bersikap proaktif ini? "Master ..." Meskipun dia benar-benar bahagia, itu masih sangat menyakitkan. Dia tidak nyaman mendorongnya sedikit, ingin dia bangun. Tidak apa-apa jika Anda tidak tahu caranya, saya bisa mengajari Anda! "Jangan bergerak!" Tubuhnya menegang, seolah ada yang menyulutnya, dia menekannya lebih kencang dari sebelumnya, dengan erat memeluk tubuhnya. Dia mengubur kepalanya di sebelah lehernya, dan bahkan napasnya sedikit lebih berat dari sebelumnya. Dia tidak berani bergerak tiba-tiba, dan hanya bisa membiarkannya memeluknya. Sampai bernafas di sampingnyaTelinga perlahan kembali tenang. Setelah beberapa lama ... Jejak sukses pribadi. Apakah dia mengacu pada jejak rasa divine yang dia tinggalkan di tubuhnya? "Tuanmu berpikir ..." Dia tidak melanjutkan, dan hanya memeluknya sedikit lebih ketat dari sebelumnya. "Tuan ..." Hatinya sakit, dan dia tidak bisa menahan pelukannya kembali. Dia langsung berubah menjadi hantu saat ini, jadi dia bisa dianggap sebagai orang mati, dan lenyapnya jejak itu juga sangat normal. Dia telah bereinkarnasi terlalu lama, jadi dia tidak pernah mengira tuannya sangat khawatir. "Saya minta maaf." Yu Yan mengangkat kepalanya. Melihat muridnya yang tampak bersalah itu, ekspresinya tenggelam. Dia kemudian menghela nafas, seolah-olah dia telah menerima takdirnya. Dia menundukkan kepalanya dan dengan ringan menekan bibirnya. "Yu Yao ... jangan selalu beri perhatian tuanmu." Saat bibir mereka terjalin, rasanya seolah ada arus hangat yang mengalir di antara keduanya. Yu Yan adalah pendatang baru yang lengkap, dan dia hanya tahu bagaimana cara menekan bibirnya ke bibir muridnya, sampai titik di mana bibirnya yang dingin bahkan mulai diwarnai dengan kehangatan yang mengerikan. Pertunjukan kasih sayangnya berlangsung lama, sampai saat ketika ia tampaknya menemukan sebuah lubang, saat ia memasukkan lidahnya ke dalam. Sepertinya dia sudah menegang sesaat. Seakan menemukan mainan baru, dia mulai menyelidiki, dan tenggelam dalam kegilaan. Seolah-olah arus listrik melewati seluruh tubuhnya, menyebabkan dia merasa mati rasa, yang membuatnya semakin menginginkannya. Tangannya tanpa sadar mulai berenang tak terkendali. Tidak bisa dijelaskan siapa yang mengakhiri ciumannya dulu, tapi setelah mereka berpisah, nafas kedua orang itu berantakan dan berat. "Zhu Yao, ayo praktisi-pasangan?" Eh!? "Apakah kamu serius?" Dia tidak salah dengar kan? Apakah ini benar-benar tuannya? Yu Yan tidak menjawab, meskipun wajahnya yang tampaknya tanpa emosi mulai mengecilkan inci demi inci, dan kemerahannya menyebar dengan kecepatan yang tidak teratur. Seperti sepasang mata es dingin itu, seolah-olah ada gunung es yang mulai meleleh, dan kehangatan aneh melonjak dari dalamnya. Awoooo ~~ Waktu untuk menggali! Dia menerkam di atas tubuhnya, dan memulai dengan gigitan serigala itu! Yu Yan menegang sesaat. Melihat murid bodohnya yang mengacaukan dadanya seperti anak anjing kecil, dia menghela napas. Memindahkan sosoknya, ia dengan mudah mengambil inisiatif tersebut. Dengan ringan menggerakkan tangannya, dia mulai melepaskan bajunya seperti bagaimana dia melakukannya padanya. Zhu Yao ditekan di bagian bawah: "..." Baiklah, karena tuannya suka menjadi orang di atas, dia akan dengan anggun menerima posisinya. Dalam sekejap, ruangan itu dipenuhi dengan suasana yang menyenangkan. Yu Yan mengalami masalah terbesar sejak awal perjalanan Kultivasi-nya. Mengenai pasangan praktisi! Ketika sampai pada seni Kultivasi, seni pasangan praktisi adalah harmonisasi yin dan yang. Selama Kultivasi, pria dan wanita itu hanya harus telanjang saat menukar energi yin dan yang mereka. Yu Yan tidak pernah meragukan kemampuan pemahamannya. Jadi, setelah dia melepas kedua pakaian mereka, thJika dia merasa bahwa/itu penampilan muridnya adalah ... kuh ... sedikit ... kuh, dia masih berencana untuk duduk dalam posisi teratai untuk membimbing energi spiritualnya untuk menukar Yang nya untuk yin muridnya. Namun, muridnya sepertinya sangat tidak setuju dengan metode ini, dan bahkan mulai mengamuk. "Haah, wanita tua ini telah ditelanjangi, tapi kita hanya mengobrol di tempat tidur dengan selimut di atas kita." Zhu Yao dengan marah menggaruk tempat tidurnya. Dia hanya tahu, dia hanya tahu bahwa/itu semuanya akan berubah seperti ini lagi. "Tidak." Yu Yan melirik ke arahnya, hanya untuk bertemu dengan batu giok ... kuh ... Dia buru-buru menarik pandangannya, dan berkata dengan nada tegas. "Kami tidak menutupi diri dengan selimut." "..." Zhu Yao menendangnya dari kemarahan yang ekstrem. "Saya tidak peduli! Yu Yan, jika kamu berani membawa kembali seni Kultivasi lagi, wanita tua ini akan mati di depanmu. " "Yu Yao!" Ekspresinya tenggelam, saat ia buru-buru membawa muridnya ke pelukannya. "Jangan main-main." "Hal praktisi itu, Anda harus menggunakan metode saya." Anda bahkan tidak tahu cara kerjanya, namun Anda masih ingin mengajari murid Anda dengan cara yang salah? Wanita tua ini tidak ingin bermain kemurnian denganmu sepanjang hidupku. Yu Yan mengerutkan kening. Melihat tatapan tajam muridnya, dia hanya bisa sementara menurunkan martabatnya sebagai tuannya, dan mengangguk. "Mn ..." Untungnya, dia masih bisa diselamatkan. Yu Yan hanya merasakan sesuatu yang lembut di depan dadanya, dan seluruh tubuhnya sedikit gemetar sesaat. Aroma yang hanya bisa dimiliki seorang wanita memenuhi indera penciumannya, dan jantungnya mulai berdetak dengan kecepatan yang luar biasa. Dalam sekejap, emosi asing muncul. Dia biasa ingin membuang Jantung Clarity Art, namun tangannya digenggam oleh muridnya. "Yu ... Yao." "Shh ..." Zhu Yao dengan lembut bergumam di samping telinganya. "Tidak bicara." Tangan Zhu Yao berangsur-angsur bergerak ke bawah, dan mulai berkembang menuju tempat tertentu yang tidak dapat dijelaskan. Pada saat itu ketika dia melakukan kontak dengannya, tangannya disambar oleh seseorang yang tidak kooperatif. "Yu Yao?" Suaranya menimbulkan keraguan dan kecemasan. "Guru, bukankah Anda mengatakan bahwa/itu Anda akan mengikuti metode saya?" "..." "Taatilah." "..." Saat ini, ini adalah pelajaran fisiologi murid Anda. Anda, yang tidak memiliki akal sehat, harus mempelajarinya dengan serius! Oleh karena itu, Zhu Yao menghabiskan sepanjang malam untuk mengajar Yu Yan tentang pasangan praktisi secara tradisional. Operasi dasar bisa diartikan sebagai permainan tanam lobak. Pertama, Anda harus melonggarkan tanah. Lalu, letakkan lobak di tanah. Sesuaikan dan temukan posisi yang nyaman, lalu airkan. Saat musim semi tiba, Anda bisa menarik lobak itu keluar. Prosesnya mudah dan sederhana. Setelah diajarkan, Anda akan menjamin untuk belajar! Setelah seharian bekerja keras, murid satu-satunya, Yu Yan, berhasil lulus. Mengenai ini, pendidik Zhu Yao hanya ingin mengatakannya ... Jangan pernah memprovokasi seorang pria yang telah perawan selama puluhan ribu tahun.

BOOKMARK