Tambah Bookmark

49

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 236

"Hanya di mana Alam Spiritual yang sial itu?" Dia hanya tahu bahwa/itu seseorang dapat memasuki Alam Spiritual setelah mencapai tubuh material, tapi bagaimana seharusnya hantu itu sampai di sana? Dia saat ini adalah manusia, jadi tidak pasti apakah dia bisa masuk juga. Meskipun Ning Yun berdiri di sisi tertegun sejenak, sebelum menunjuk ke atas. "Alam Spiritual alami di langit." "Ah?" Sudut bibir Zhu Yao bergetar, saat dia mengangkat kepalanya untuk melihat aurora di langit. "Langit yang Anda bicarakan, tidak bisa mengacu pada apa yang ada di atas kita, bukan?" "Itu benar!" Ning Yun mengangguk dalam penegasan. Bukankah ini sedikit terlalu mudah? Lagi pula, mereka adalah dua dunia yang berbeda, bahkan ada makna di balik mereka yang sedekat ini? Tidak mengherankan jika pengembara kecil kembali ke Alam Spiritual tanpa meninggalkan pesan untuknya. Alam Spiritual hanya di sebelahnya. Yu Yan mengerutkan kening. Apa yang dikatakan hantu itu tidak salah, karena dia baru saja melepaskan perasaan divine dan memang merasakan ada penghalang yang rapuh di atas langit. Dengan demikian, dia langsung memegang muridnya, naik ke udara dan terbang menuju cakrawala. Mereka berhenti di udara. Zhu Yao mengangkat kepalanya untuk melihat langit yang luas dan tak terbatas di depan mereka, dan sedikit bingung mengapa mereka berhenti. "Ini tempatnya." Yu Yan mengisyaratkan bahwa/itu perbatasan antara kedua dunia tepat di atas kepala mereka. Ini adalah air? Mengapa ada air di langit? Dan bahkan terbalik. "Saya percaya setelah menyeberanginya, kita akan sampai di Alam Semesta yang disebut itu." Yu Yan berkata dengan tegas. Zhu Yao: "..." Paling tidak, masih ada World Crossing Door, jadi bagaimana bisa digantung secara acak di langit? Dia merasa itu tidak bisa diandalkan. "Ayo pergi," kata Yu Yan. "Tapi ..." "Jangan takut." Yu Yan mengulurkan tangan untuk membelai kepalanya. "Tuanmu ada di sini." "..." Baiklah kalau begitu! Untuk kepentingan pencegahan, Yu Yan mengapresiasi keduanya dengan lapisan penghalang defensif, sebelum terbang langsung ke atas. Tidak menunggu, dia jatuh ke lapangan hijau! Pegunungan tidak terbalik, dia! "Tuan!" Zhu Yao bingung saat dia berteriak, bagaimanapun, hal itu tidak bisa menghentikannya untuk terus terjatuh. Dia biasa ingin terbang dengan pedang terbangnya, hanya untuk mengingat bahwa/itu pada dasarnya dia sama sekali tidak memiliki artefak transportasi. Setelah itu, dia ingin melemparkan seni mistik jenis angin, tapi sudah terlambat ... Boom Kepalanya ditanam di tanah, dan wajahnya bahkan menghadap ke tanah. Seorang master tertentu yang turun selangkah kemudian: "..." Haah. Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak bisa menghentikan kematian muridnya yang sedang berjalan kaki. Apa yang harus dilakukan? Yu Yan menghela napas. Memotret sebuah seni dengan tangannya, dia mewujudkan seberkas energi divine dan menarik muridnya yang tertutup kotoran. Untungnya, dia telah menempatkan penghalang pertahanan padanya, membiarkannya tidak terluka. Mn, selain ... sedikit kotor. Yu Yan melemparkan Dirt Removal Art ke arahnya dengan tatapan tenang, langsung mengembalikannya ke murid bodoh yang bersih. Kemudian,Katanya dengan serius dan tegas. "Jangan tersesat terlalu jauh dariku." Jelas kamu yang teleportasinya tertunda baik-baik saja? Dia menatap rambutnya yang berantakan. Yu Yan mengerutkan kening. Dia tidak bisa menahan diri untuk menurunkan ikat rambutnya. "Duduklah di sini." Dengan mundur beberapa langkah, sebuah sisir kayu tiba-tiba muncul di tangannya. Dia melambaikan tangannya ke atas, dan tampak seolah ingin merawat rambutnya. "..." Mengapa master membawa sisir bersamanya setiap saat? Kotak peralatan keterampilan hidup Anda sedikit terlalu lengkap, bukan? Sebagai ahli dalam kehidupan, tekniknya benar-benar disempurnakan. Rambutnya yang seperti sarang burung tadi, di bawah tangan tuannya yang gesit, kembali ke sanggul hanya dalam beberapa saat. Zhu Yao bergetar sejenak, sepertinya agak tegas juga. Yu Yan membariskannya sesaat, dan seolah akhirnya dia merasa puas, dia perlahan berkata. "Selesai!" Namun, cara untuk menyeberang ke Alam Spiritual dari Dunia Bawah terlalu mudah. Selain mengalami sedikit penundaan, pada dasarnya sama dengan berlibur, dimana seseorang hanya harus naik mobil untuk mencapai tujuannya. "Tuanmu juga tidak tahu." Yu Yan menghela napas. "Saya berspekulasi bahwa/itu hubungan antara dunia ini dan Dunia Bawah sangat intim, di mana kedua dunia saling bergantung satu sama lain. Kemungkinan besar, mereka adalah entitas tunggal di tempat pertama. " Sebuah entitas tunggal? Tapi jelas kedua dunia itu benar-benar berbeda? "Tapi," nada Yu Yan berubah. "Energi spiritual di alam ini sangat kaya, dan meski tersebar ke segala penjuru, hampir tidak ada perbedaan dalam kepadatan untuk dibicarakan." Dibandingkan Dunia Bawah, yang sama sekali tidak memiliki satu untai energi spiritual. Energi spiritual yang kaya, bukankah itu berarti seseorang bisa maju melalui Kultivasi mereka dengan cepat juga? Dia bertanya-tanya dalam hati apa tingkat Kultivasi si pengecut kecil itu. Dia sepertinya juga lupa menanyainya kembali saat itu juga. Meskipun mereka telah tiba di Alam Spiritual, menemukan seseorang di dunia yang luas ini sama sekali tidak mudah. Setelah berdiskusi sejenak, keduanya memutuskan untuk pertama-tama menuju ke kota praktisi terdekat untuk melakukan penyelidikan. Kota itu tidak besar, dan berbeda dengan kota praktisi yang pernah ditemui Zhu Yao sebelumnya. Tidak ada satu pun formasi penyembunyian yang terbentuk di tempat ini, seolah-olah mereka tidak khawatir bahwa/itu manusia sama sekali tidak masuk sama sekali. Meskipun, langit di atas kota praktisi benar-benar hidup, dengan para praktisi terbang ke sana sini, dan mereka bahkan membawa berbagai binatang rohani di samping mereka. Zhu Yao merasa sedikit penasaran. Praktisi yang membesarkan binatang buas sangat umum, tapi jarang sekali melihat praktisi membawa mereka keluar begitu terbuka. Bagaimanapun, kebanyakan binatang iblis tidak membawa kesadaran spiritual, dan para praktisi pada umumnya takut menimbulkan konflik yang tidak perlu. Tapi sepertinya orang-orang di sini sudah terbiasa dengan pemandangan seperti itu. Menjelang binatang-binatang rohani di samping para praktisi ini, kebanyakan dari mereka bahkan tidak mau melirik sekilas pun. Selanjutnya, sebagian besar binatang iblis patuh tinggal di samping pemiliknya, dan sepertinya tidak ada konflik yang muncul sama sekali. Sebagian besar praktisi di jalanan sepertinya menjual telur-telur iblis iblis yang tidak tercetak juga. Sepertinya binatang iblis sedang tren di Alam Spiritual, ya. Zhu Yao berkeliling untuk menanyakan informasi tentang pengecut kecil. Anehnya, saat dia berbicara tentang dua kata 'Wang Xuzhi', mata para praktisi menatapnya dengan sangat aneh. Dia samar-samar merasakan ada yang tidak beres, tapi setelah bertanya pada beberapa orang lagi, dia masih belum mendapatkan hasilnya. "apa kamuYakin bahwa/itu orang tersebut bermarga Wang, dan namanya Xuzhi? "Seorang praktisi yang menjual kertas talis diulang untuk mengkonfirmasi pertanyaannya. "Ya, sudahkah kamu melihatnya?" Mata Zhu Yao cerah. Dia mengukurnya dengan sekilas, dan kemudian, dengan niat menyelidik, dipertanyakan. "Anda tidak bisa berbicara tentang orang itu dari Sekte Azure Kuno, kan?" "Sekte Azure Kuno?" Sekte Spiritual Realm yang pengecut kecil itu ada? "Saya tidak begitu yakin." "Saya bertanya-tanya ... apa kabar untuk dia?" Tanya praktisi itu. "My s ..." Dia baru saja akan mengatakan 'anak', tapi setelah merenungkan sejenak, dia mengoreksi dirinya sendiri. "Dia adikku." Saat praktisi mendengar ini, dia tiba-tiba marah. Dia mencemoohnya melambaikan tangan dan berkata. "Shoo shoo shoo, dewi Foundation hanya benar-benar berani mengolok-olok orang tua ini. Tinggalkan, jangan mengganggu bisnis saya. " "..." Kenapa dia tiba-tiba mengalami mood? Zhu Yao cemberut, dan tidak punya pilihan selain berbalik dan pergi. Padahal, dia memang menerima beberapa informasi bermanfaat. Tidak masalah kasusnya, pertama-tama kita menuju ke Sose Azure Kuno dan lihat di sana. Dia tidak lagi dilly-dallied dan segera menemukan tuannya. Lalu, dia menceritakan hal-hal aneh yang terjadi sebelumnya, dan agak sedikit khawatir. Mungkinkah si pengecut kecil Wang Xuzhi telah menyakiti seseorang dalam Spiritual Realm? "Selanjutnya, saya tidak dapat melihat melalui tingkat Kultivasi dari praktisi tersebut. Mereka kemungkinan besar berada di atas panggung Foundation. "Dia mulai khawatir tentang pengecut kecil bahkan lebih. "Tidak." Yu Yan tiba-tiba membantah. "Ah?" Apa yang tidak? Dia menggelengkan kepalanya, dan dengan tegas berkata. "Yu Yao, kerumunan praktisi di kota itu, semuanya memiliki tingkat Kultivasi di atas panggung Nascent Soul." "Ah? Ah!? " "Dengan seberapa kaya energi spiritual di dunia ini, normal bagi Kultivasi untuk maju dengan cepat." Tapi itu sedikit terlalu cepat, bukan? "Selanjutnya ..." Yu Yan melanjutkan. "Saya merasakan seorang praktisi dengan tingkat Kultivasi di atas panggung Demigod yang berada di kota." "Di atas sebuah Demigod?" Zhu Yao terkejut. "Dewa Bumi?" "Seharusnya tidak!" Yu Yan mengerutkan kening. "Tanpa tubuh divine, kemampuannya kemungkinan besar tidak sebanding dengan Dewa Bumi. Namun, dia memang di atas sebuah Demigod. " "Lalu mengapa dia belum naik?" Bukankah dikatakan bahwa/itu setelah tahap Demigod, seseorang harus naik? "Ini juga masalah yang tidak diketahui oleh tuan Anda." Secara teoritis, memang begitu. Namun, setelah memeriksa dengan perasaan divine, orang itu memang tidak membawa jejak untuk menghadapi suatu kesengsaraan, dengan kata lain, dia tidak dapat menghidupkan kembali tubuhnya menjadi fisik divine oleh Cahaya Bimbingan. "Sepertinya Dao Surgawi telah membiarkan keberadaan dengan tingkat Kultivasi di atas panggung Demigod untuk tinggal di dunia ini." "..." Dao Langit ini agak terlalu santai, bukan? Mengesampingkan kutu bending surga, apakah manusia harus menjadi surga ini juga? Di dunia ini, di mana Demigod dapat ditemukan di mana saja dan praktisi Nascent Soul bernomor lebih banyak dari pada anjing, bagaimana dia adalah seorang praktisi Foundation, yang bisa bertahan di sini!? Apakah sudah terlambat untuk disesali sekarang? Setelah mengetahui hukum dunia ini terhadap tingkat Kultivasi praktisi sangat ringan, tuannya mengatakan bahwa/itu dia akan melepaskan penindasan tingkat Kultivasi miliknya sendiri. Tentu saja, Zhu Yao mengangkat kedua tangannya untuk menyetujui. Dia adalah Dewa Tertinggi di tempat pertama, dan untuk mencegah diturunkannya Cahaya Bimbingan, dia telah menekan tingkat Kultivasi-nya ke tahap Demigod. Di dunia mereka sekarang, jelas bahwa/itu batas atas tingkat Kultivasi seorang praktisi sangat ringan. Jadi, dia tidak lagi memiliki sedikit kekhawatiran. Dengan rekan setim tingkat yang lebih tinggi, peluang Zhu Yao untuk menang dalam pertempuran akan lebih tinggi. Setelah menemukan tempat yang sepi dan meletakkan beberapa formasi, Zhu Yao duduk di samping dan melihat tuannya perlahan melepaskan penindasan tersebut. Agar tidak melepaskan diri dari batas dan akhirnya naik, Yu Yan menaikkan level Kultivasi-nya satu per satu. Pertama, dia diangkat ke tingkat KeTuhanan yang Agung. Lalu, tingkat Dewa Emas. Dan kemudian, dia mengangkatnya ke Ink Deity leSebelum berhenti. Jelasnya "Saya sedikit merasakan kelonggaran Dao Surgawi. Saya khawatir jika saya menaikkannya lebih dari ini, saya akan menurunkan Kesengsaraan Ascension Lightning. " Sepertinya batas dunia ini adalah tingkat Kultivasi dari Dewa Tinta. "Ayo pergi ke Sose Azure Kuno." Yu Yan berdiri. "Baiklah." Zhu Yao mengangguk. Sambil berjalan, dia mengukur tuannya yang tubuhnya memancarkan aura yang lebih murni dari sebelumnya. Dengan gelombang tangannya, dia memanggil pedang divine, dan saat dia berbalik, rambutnya yang hitam pekat menyapu wajah Zhu Yao. Perasaan aneh langsung bangkit di lubuk hatinya. "Guru, mengapa saya merasa itu ... Anda sudah sedikit lebih pendek?" Yu Yan berpaling untuk melirik ke arahnya, lalu mengulurkan tangan untuk membelai kepalanya. "Jangan menjadi tidak masuk akal." "..." Apakah itu hanya imajinasinya? Tapi tuannya lebih tinggi dari kepalanya, jadi rambutnya pasti tidak bisa menyentuhnya. Zhu Yao terus merasa bahwa/itu ada sesuatu yang salah. Langit sudah mulai gelap, saat matahari terbenam perlahan di barat. kecepatan terbang pedang Yu Yan namun tiba-tiba melambat, sementara sosok besar di depannya menyusut dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang. "Tuan!" Zhu Yao berseru, saat dia menarik orang yang berada di depannya. Sosoknya bergetar. Seperti balon tertusuk, pedang bergetar. Kadang-kadang naik tinggi, sementara kadang-kadang akan turun. "Guru, apa yang terjadi?" Jangan menakut-nakuti saya, hei. Ini tidak logis! Mengapa dia tiba-tiba berubah menjadi anak kecil, hei! "Master, master !!!" Hati Zhu Yao terkepal dalam sekejap, seperti yang dia cemaskan beberapa kali. Menanggapinya adalah serangkaian suara bernafas ringan dan lembut. Zhu Yao: "..." Dia hanya murni ... tidur! Saat ini, dia tidak punya pilihan selain menuju Sekte Azure Kuno untuk saat ini. Sambil menghela napas lega, dia mengundurkan diri dari takdirnya dan membawa master minialnya. Sama seperti dia akan terus maju. Tiba-tiba, ┗ | `O '| ┛ Ouu ~~, sosok hitam melompat keluar dari hutan. Seekor binatang setan raksasa tiba-tiba menghalangi jalannya. Tunggu sebentar! Tenang! Berpikir tentang hal itu, sejak dia menjadi naga, sebagian besar binatang iblis membawa perasaan persahabatan kepadanya yang melampaui penghalang spesies. Mungkin sama untuk yang satu ini juga? Binatang setan itu berjalan maju selangkah demi selangkah, dan kemudian ... Ahmu Itu menelan master dan murid dalam sekejap! "..." Apa yang terjadi dengan persahabatan yang dijanjikan yang melampaui penghalang spesies !? -Cara! -

BOOKMARK