Tambah Bookmark

50

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 237

Zhu Yao bertemu dengan seekor binatang. Lalu ... dia dimakan. Meskipun dia hanyalah sampah Foundation, dia pasti pernah dikultivasikan selama bertahun-tahun, jadi refleks dasarnya masih ada. Itulah sebabnya dia menggosok dirinya sendiri dengan penghalang defensif pada saat itu juga, dan dengan gelombang tangannya, dia berencana untuk melemparkan sebuah seni mistik jenis es untuk membalasnya. Binatang iblis itu tiba-tiba mengendurkan mulutnya, dan menatapnya dengan mata penasaran yang melebar. Bahkan berkedip beberapa kali. Kemudian mendekatinya, dan mendengus. Dalam sekejap, seolah-olah ketakutan, ia melompat mundur selangkah. Ini meliriknya lagi, lalu membuka mulutnya lebar-lebar ... Puaah ~~ Huaaaa ~ Itu puked. "..." Betapa mengerikan rasanya bahwa/itu ia harus muntah sedemikian rupa? "Hei hei hei!" Zhu Yao berteriak dengan ekspresi yang gelap. Binatang jahat itu diberi ketakutan, dan semua bulunya berdiri tegak seperti landak. Tampaknya seolah ingin mundur, tapi karena salah langkah, kakinya tergelincir dan hampir terjatuh di tanah. Dalam sekejap, ia melompat beberapa meter ke belakang. Yo, itu pasti pengecut. Sepertinya itu adalah whelp binatang. Mengingat sebelumnya, sepertinya dia bisa memahami bahasa iblis setan di masa lalu, dan dia bertanya-tanya apakah keterampilan ini masih ada. Dia kemudian maju selangkah. "Umm, sedikit beastie, dapatkah kamu memberitahuku dimana Sose Azure Kuno?" Binatang iblis itu tidak menjawab. Itu hanya menatapnya dengan gugup. Kemudian, ia menggeser cakarnya, dan dengan pasti mundur selangkah. Apakah dia itu menakutkan? "Apakah Sisi Azure Kuno dekat?" Dia melangkah maju lagi. Binatang setan itu bergerak mundur dua langkah. "Seberapa besar hutan ini?" Dia terus melangkah lagi. Butuh tiga langkah lagi. "Apakah Anda harus merasa takut terhadap saya?" Empat langkah lagi. "Berhenti mundur!" Lima langkah ... "Di belakang Anda, ada ..." Boom ~ Teriakan menembus langit! Dimana kecerdasanmu sebagai binatang iblis? Sighing, Zhu Yao langsung menghampiri. Lubang itu sangat dalam, dan bahkan terbentuk riak formasi di sekitarnya. Kemungkinan besar jebakan yang terutama dilakukan praktisi untuk menangkap binatang iblis. Binatang iblis dengan kecerdasan rendah hati saat ini sedang dalam perjuangan berat. Dari rasa takut yang dimilikinya pada awalnya, perlahan berubah menjadi amarah dan amarah. Pada suatu saat, itu dengan putus asa menggali ke dalam dinding, sementara pada saat lain, itu akan menabrak formasi sekitarnya dengan segenap kekuatannya. Namun, ia tidak bisa meninggalkan lubang itu, dan cakar-cakarnya terutama dibelokkan oleh formasi, meninggalkan beberapa bekas luka di tubuhnya. Jika ini berlanjut, itu akan menyiksa dirinya sendiri sampai mati. "Hei!" Zhu Yao tidak bisa tidak memanggilnya. Binatang setan itu kaget. Tiba-tiba kepalanya terangkat, dan saat melihat bahwa/itu itu adalah dia, langsung terbungkam seolah tombol 'jeda' ditekan. Tubuhnya bergetar, dan tidak lagi berani menggali dinding dan bertabrakan dengan formasi. Ini mulai menyusut lemah di sudut dinding, seolah-olah ingin menyembunyikan dirinya sendiri. Namun, semua gosokannya hanya menyebabkan kotoran dan tanah meluncur ke dinding. Akhirnya, ketika menyadari tidak ada tempat yang bisa disembunyikan, bola itu melengkung ke dalam bola dan mulai mengeluarkan suara lembut dan terisak. Tubuhnya yang raksasa terus bergetar. "Uh ..." apakah itu menangis? Owuu ... owuu ... Suaranya semakin keras. Sepasang mata besar yang hitam pekat itu mengeluarkan sejumlah besar air, membasahi bulu putihnya yang indah. "Berhenti menangis!" "Oooowuu ..." "Kamu menangis? Akulah yang hampir dimakan olehmu kan? " "Ooooowuu ..." "Selanjutnya, Anda jatuh sendiri, benar." "Oooooooowuu ..." Ini mulai menangis lebih sedih dari sebelumnya, dan pada akhirnya, itu benar-benar menggelinding di kedalaman lubang. Yo, itu bahkan terengah-engah untuk udara sekarang. Wajah Zhu Yao menjadi gelap. Haah, lupakan saja, itu hanya binatang buas. Zhu Yao melirik sekitarnya. Kemudian, dia melemparkan seni mistik jenis angin, memutar-mutar batang kayu yang terjatuh ke samping dan menariknya ke dalam lubang, dengan sempurna menekan inti formasi di kedalaman lubang. Dengan kilatan cahaya putih, formasi itu langsung kehilangan efeknya. "Berhenti ou-ing, ayo!" Bola bulatan itu berhenti sesaat, dan sesaat kemudian, memiringkan kepalanya, iAku melihat log yang telah berubah menjadi jembatan. Kemudian melirik formasi yang telah kehilangan pengaruhnya. Sepasang matanya cerah karena dengan senang hati melompat. Cakar depannya menginjak kayu gelondongan, dan kakinya naik dengan hanya dua bidikan. Kemudian dengan senang hati sibuk di tanah. Hebat. Pelacur beastie kecil yang tidak tahu berterima kasih ini. Sepertinya dia seharusnya tidak berharap untuk memimpin. Dia mengangkat kepalanya dan menatap langit malam. Zhu Yao tidak punya pilihan selain membawa master miniaturnya dan menuju ke kedalaman hutan. Dari informasi yang dia terima dari kota, Sekte Azure Kuno seharusnya tidak terlalu jauh sekarang. Berjalan di hutan dengan berjalan kaki berbeda dengan terbang dengan pedang. Hal-hal yang harus diwaspadai di sekitarnya sangat banyak, dan sangat mudah baginya untuk kehilangan arahannya. Dia benar-benar ingin terbang, tapi sayangnya, dia tidak memiliki artefak transportasi! Tapi, selama itu sekte dewa, seharusnya berada di atas naluri spiritual. Seharusnya tidak ada yang salah dengan berjalan menuju tempat itu dengan jumlah energi spiritual yang kaya. Setelah berjalan sekitar dua jam, akhirnya dia melihat apa yang tampak seperti gerbang gunung. Di dinding batu raksasa, dua kata 'Ancient Azure' ditulis. Di sebelah dinding batu, ada lautan yang luas. "Bolehkah saya bertanya apa yang penting tentang Taois ini sampai ke Sekte Azure Kuno?" Suara laki-laki terdengar dari kiri. Seorang pria berpakaian jubah ringan keluar dari formasi teleportasi, dan wajahnya tersenyum sopan. "Rekan Taois." Karena dia membawa seseorang di punggungnya, dia hanya bisa memberikan anggukan sopan. "Yang ini bernama Zhu Yao, dan saya di sini di sekte Anda yang terhormat untuk mencari kenalan lama." Pria itu berkata dengan nada sopan yang sama. "Bolehkah saya bertanya kepada teman sesama Taois mana?" "Dia bermarga Wang, dan namanya Xuzhi. Saya bertanya-tanya apakah dia saat ini berada di sekte? " Pria itu tercengang sejenak, dan tatapan terasing melintas di wajahnya. Dia menaruhnya sesaat, dan alisnya berkerut. Ekspresinya tidak lagi membawa kesopanan yang dimilikinya sebelumnya, dan dia berkata dengan sedikit kemarahan. "Saya telah melihat banyak wanita seperti Anda, tidak ada gunanya. Meninggalkan! Jika Anda ingin memasuki Sekte Azure Kuno kami, Anda harus terlebih dahulu memiliki kemampuan untuk melakukannya? " "Eh?" Apa maksudnya? Namun, saat ia melambaikan tangannya dengan jengkel, ia melanjutkan. "Pergi, cepat dan pergi." "Rekan Taois, saya tidak ingin memasuki Azure Kuno ..." "Scram, scram!" Dia melambaikan tangannya dengan tatapan jengkel. "Jika Anda tidak pergi sekarang, maka jangan salahkan saya karena tidak sopan." Saat dia mengatakan itu, dia benar-benar mengulurkan tangannya dan mendorongnya keluar. Sama seperti Zhu Yao akan segera menjelaskannya, sebuah deru marah tiba-tiba bergema dari belakang mereka. Dengan swoosh, ada sosok putih yang terpotong di antara mereka, dan dalam sekejap, murid penjaga gerbang didorong ke tanah dengan menempelkan kaki. Ini mematikan gigi pada dirinya. Itu adalah binatang pengecut yang sedikit pengecut tadi. Kenapa disini? "Yang Mulia Mulia Bai Yuan." Tiba-tiba murid itu berseru. Dia melihat binatang buas itu, lalu berpaling untuk melirik Zhu Yao. Dalam sekejap, dia melihat realisasi mendadak, saat dia buru-buru merangkak naik dan membungkuk ke arah binatang iblis itu. "Murid ini buta, dan tidak menyadari bahwa/itu wanita ini adalah tamu terhormat yang terhormat dari Surga. Saya mencari pengampunan yang terhormat dari Bapa Surgawi! " Binatang setan itu meniupkan udara panas padanya, seolah-olah dia sangat marah. Itu berbalik, tidak mengedipkan matanya lagi. Namun, murid tersebut masih saling melempar permintaan maaf satu demi satu. Apa situasi ini? Mungkinkah binatang bodoh ini dibesarkan oleh Sekte Azure Kuno? Lebih jauh lagi, sepertinya statusnya agak tinggi, sampai pada titik di mana bahkan praktisi praktisi manusia pun tidak berani menyinggung hal itu? Zhu Yao dengan aneh mengambil gambar binatang itu, dan binatang itu gemetar dari tatapannya. Sebelumnya, itu diisi dengan aura tirani saat itu menggertak orang lain, namun saat diberi tatapan olehnya, hal itu diStantly menyusut kembali. Dengan malu-malu dia melirik ke arahnya, seolah-olah ketakutan itu membuatnya ketakutan. Dengan gedebuk, sekali lagi kabur, menghilang dari pandangan. "Tamu terhormat ini, saya tidak menyadari identitas Anda sebelumnya dan akhirnya menyinggung perasaan Anda. Saya harap Anda memaafkan orang yang rendah ini. "Murid itu langsung berubah dari amarahnya yang marah sebelumnya, dan sekarang dengan penuh semangat menyambutnya. "Tamu terhormat, tolong ikuti saya ke Puncak Utama." "Dimana Wang Xuzhi?" Dia berpikir bahwa/itu dia akan segera membawanya ke tempat pengecut kecil, tapi dia tidak pernah menduga bahwa/itu murid penjaga gerbang dengan sopan akan mengantarkannya ke tempat duduk di lorong. Murid itu menjelaskan. "Sayangnya, Guru Sect kami saat ini sedang mengikuti pelatihan di pintu tertutup, dan sangat merepotkan baginya untuk menerima Anda. Urusan sekte saat ini dikelola sementara oleh Elder Agung kami. Tamu yang terhormat, mohon tunggu sebentar, orang yang rendah ini harus memberi tahu Elder tentang kedatangan Anda. " Setelah mengatakan itu, dia meninggalkan aula, kemungkinan besar akan pergi untuk memberi tahu Elder tersebut. Zhu Yao merenung sejenak. Jika Wang Xuzhi benar-benar seorang murid Sura Azure Kuno, dan dia ingin mencarinya, menyapa manajer itu memang sangat diperlukan. Lalu dia harus menunggu dengan sabar! Baru saat itulah dia mulai memeriksa aula besar ini. Semakin lama dia melihatnya, semakin akrab rasanya. Tidak peduli apakah itu bentuk kursi, terlihat dari meja, gorden tergantung di dalam aula dan bahkan orang yang masuk melalui pintu itu ... "Keponakan bela diri junior Zi Mo!" Zhu Yao berseru. "Sedikit ... Bibi bela diri kecil!" Zi Mo menatapnya dengan mata melebar. "Kamu masih hidup ... Tidak, kamu sudah mati?" "..." Mengapa kata-kata ini terdengar aneh? "Kenapa kamu di sini?" Dia benar-benar tak percaya. "Bukan hanya saya, tuan saya juga ada di sini." Dia menunjuk orang yang tidur di kursi. "apa? Paman bela diri najah mati juga? " "Uh ..." Apakah ada kebutuhan untuk mengutuk orang sampai mati secara langsung setelah bertemu? Zhu Yao benar-benar tidak menyangka bahwa/itu dia akan bertemu seseorang yang sudah familiar lagi. Selanjutnya, itu bahkan bekas Ancient Hill Sect Master Zi Mo. Demikian pula, setelah dia jatuh, dia pergi ke Dunia Bawah, membangunkan kesadaran spiritualnya, mencapai tubuh spiritual dan berjalan menuju Alam Spiritual. Kemudian, ia bergabung dengan Sekte Azure Kuno ini dan dikultivasikan selangkah demi selangkah. Akhirnya, dia berhasil mengangkat pekerjaan lamanya sebagai Master Sect. Sampai seratus tahun yang lalu, ketika dia menyerahkan tanggung jawab ini kepada muridnya dan mengambil kursi belakangnya. Selain itu, muridnya tidak lain adalah Wang Wang yang kecil. Wang Xuzhi saat ini adalah Master Sekte Kuno Azure Sect, dan oleh karena itu tidak heran semua orang akan memandangnya dengan mata seperti itu saat dia mengemukakan namanya. Dia sebenarnya adalah seorang Guru Sect. Kemungkinan besar, mereka semua memperlakukannya sebagai seseorang yang ingin memeluk pahanya, kan? "Dimana pengecut kecil?" Tanya Zhu Yao. "Dia terluka?" Hati Zhu Yao terkepal, dan setelah teringat sejenak. "Itu tidak benar. Saat itu, luka-lukanya tidak serius. Jadi mengapa dia perlu diisolasi? " "Bibi bela diri kecil, Anda tahu mengapa dia terluka?" "Tapi saat itu, saat dia kembali, luka-lukanya memang sangat berat." Zi Mo berkata dengan ekspresi berat. "Sebagian besar meridiannya rusak, dan saya berkali-kali ingin mengobati luka-lukanya sebagai penggantinya, namun perawatan saya tidak efektif. Mereka pada dasarnya tidak dapat diperbaiki. " "Bagaimana itu mungkin?" Meridiannya telah hancur berkeping beberapa kali, tapi dia akan selalu bisa memperbaikinya. Mungkinkah meridiannya bisa didaur ulang, sementara si pengecut kecil punya karakteristik satu kali? Mungkinkah ... "Di mana tempat pengecut kecil menempatkan jimat yang dimiliki Raja Hantu di dalamnya?" "Talisman?" Zi Mo kaget, wajahnya dipenuhi kebingungan. "Jimat apa?" neraka Seperti yang dia duga, dia belum mengatasinya. Dia langsung meraih kerahnya. "Bawa aku ke dia, sekarang, segera!" Zi Mo mengerti bahwa/itu masalah ini tidak sesederhana kelihatannya. Tanpa ragu sedikit pun, dia berbalik, dan saat dia hendak menuntunnya keluar dari lorong. Bumi tiba-tiba gemetar. Teriakan hantu yang tajam bergema satu demi satu. Di bagian depan kanan puncak gunung, sebuah tiang miasma hitam naik ke langit, menusuk lurus menembus cakrawala. Miasma hitam perlahan berkumpul bersama, dan sosok manusia buas raksasa terbentuk dalam sekejap. "Xuzhi!" Seru Zi Mo. Memanggil pedang terbangnya, dia terbang ke arah miasma. "Persetan, tunggu aku!" Dia tidak memiliki artefak transportasi, hei! Saat dia mengejarnya, ada sesuatu yang menarik pinggangnya, dan saat dia berbalik, dia bertabrakan ke dada yang membawa aura yang mengerikan. "Menguasai! Anda sudah bangun! "Bahkan tinggi badannya telah kembali normal. "Mn." Tanya Yu Yan. Memeluk muridnya, dia terbang menuju arah Zi Mo. Dalam sekejap, mereka sudah sampai di pintu masuk tempat tinggal gua. Tempat itu persis di bawah Raja Hantu itu. Lengan miasma mengambang di dalam kediaman. Dibandingkan dengan yang ada di langit, miasma sedikit tipis di sini. Namun, kata-kata 'bug' masih bisa terlihat sangat jelas. Inilah kebencian yang ditinggalkan oleh Raja Hantu itu. "Pengecut kecil!" Hati Zhu Yao terkepal. Mengapa ternyata seperti ini? Wang Xuzhi dengan lemah mengangkat kepalanya. Melihat bahwa/itu itu adalah dia, matanya bersinar, dan dia menarik ujung bibirnya. "Big sis Zhu Yao, senang kau baik-baik saja." "Orang yang terluka adalah Anda. Apa yang terjadi? " Dia tidak menjawab. Sepertinya dia tidak memiliki banyak kekuatan yang tersisa. Yu Yan melangkah maju dan menarik tangannya untuk memeriksa denyut nadinya. Dengan nada dingin, katanya. "Kebencian telah memasuki tubuhnya." "apa?" Zhu Yao tertegun. Tangisan mengerikan di luar tumbuh semakin keras. Yu Yan mengerutkan kening, dan menginstruksikan. "Yu Yao, segel itu." "Bibi bela diri kecil?" Wajah Zi Mo bingung. "Apa arti nenek moyang nenek moyang?" "Serahkan pada saya!" Zhu Yao tidak langsung membalasnya, dan malah duduk di posisi teratai di belakang Wang Xuzhi. Luka pada tubuh pengecut kecil tidak pernah disembuhkan sepanjang waktu, kemungkinan besar karena pengaruh kebencian. Pada dasarnya tidak ada cara untuk memusnahkan kebencian, dan jika dibiarkan seperti itu, luka pengecut kecil hanya akan memburuk, dan luka-luka kecil juga akan menjadi luka berat. Karena kebencian adalah perwujudan semua emosi negatif, maka ini agak mirip dengan energi iblis. Karena itulah tuannya mengingatkannya bahwa/itu dia harus mencoba seni penyegelan. Sukses!

BOOKMARK