Tambah Bookmark

55

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 242

Dia mengerti bahwa/itu emosinya berantakan. Dia sangat marah pada Bai Yuan, sebagian besar juga karena dia marah pada dirinya sendiri. Gurunya tidak sadarkan diri, dendam pada tubuh si kecil pengecut masih harus dikeluarkan, dan dia bahkan jatuh ke tempat mengerikan ini dengan Kultivasi-nya hancur. Dalam situasi seperti ini, lupakan kesabaran, iritasinya sampai pada titik di mana dia bahkan ingin membunuh orang, Anda tahu? Jadi, meskipun dia tahu benar bahwa/itu Bai Yuan tidak menyukai niat jahat, dia masih kehilangan kendali dan menjadi sangat marah. Selanjutnya, itu pun yang mendorongnya ke sini. "Maaf!" Zhu Yao menghela napas, saat dia mengulurkan tangan untuk menepuk kepala binatang itu. "Bai Yuan, mari kita bicara tentang kehidupan." "Ou?" Ini membuka mata berkabut yang besar. Ini melirik ke arahnya, dan kemudian melihat cakarnya sendiri. "Paw?" "Saya tidak akan menarik lagi." Itu sudah bertingkah seperti ini;Bagaimana mungkin dia masih memiliki hati untuk menarik bulunya? Mata berkabut itu kemudian sedikit berkilau. Menempatkan kakinya, dengan hati-hati berjongkok di sampingnya. Dimana dia harus mulai? Benar "Kenapa kamu mengikuti saya?" "Lalu mengapa Anda mendorong saya ke sini?" Apakah ada orang seperti Anda yang berteman dengan cara ini? Kali ini, jawabannya sangat cepat. "Karena ada tempat yang harus Anda lihat, dan saya harus membawa Anda ke sana." "Lihat?" Zhu Yao terkejut. "Lihat apa?" Bai Yuan menyenggol sedikit sebelum berdiri. Ini berlari beberapa langkah ke arah di sebelah kiri, dan kemudian dengan senang hati berlari kembali. "Pergi. Coba lihat, lihat ... " "Tunggu sebentar." Zhu Yao mengikutinya. "Apa yang akan Anda biarkan saya lihat?" "Yao Yao, lebih cepat ... lebih cepat. Hanya di depan. "Ini jelas memiliki niat seperti itu sejak awal, karena dengan bersemangat melompat dan terpental saat memimpin di depannya. "Melihat. Lihat ... " "Apa yang harus saya lihat?" Tunggu sebentar! Sebuah bola lampu melintas di benak Zhu Yao. "Anda datang ke sini sebelumnya?" "Ou ~~~" Itu mengangguk kepala binatang itu. "Lalu tahukah anda cara untuk pergi?" "Bai Yuan tahu!" Ini mengangkat dadanya dengan sombong. "..." Apakah telah membunuhmu untuk mengatakannya sebelumnya !? Dia bahkan berpikir bahwa/itu dia akan mati di sini. Apa yang dia gunakan sekarang adalah avatar aslinya, sekarat akan terasa sangat menyakitkan, Anda tahu? "Apakah Anda sangat akrab dengan tempat ini?" "Bai Yuan tahu segalanya tentang tempat ini." Ini melambung dan melompat saat mengarah ke depannya. "Lalu adakah orang atau benda yang bisa membinasakan kebencian di sini?" "Orang?" Bai Yuan berhenti sejenak, dan menatapnya sambil memiringkan kepalanya. Kemudian dikatakan sedikit memalukan. "Hanya ada satu orang di sini." "Siapa itu?" Sebenarnya ada satu. Sepertinya ini bukan perjalanan yang sia-sia. "Saya akan membawa Anda ke sana." Bai Yuan dengan gembira berlari ke depan. Zhu Yao juga tidak membuang waktu, saat dia segera menyusulnya. Setelah berjalan selama lima belas menit, seberkas cahaya tiba-tiba muncul di dalam cakrawala yang gelap ini, garis tipis putih keperakan muncul di bagian depan. Itu adalah garis panjang tunggal dengan panjang tak terbatas, seolah-olah telah membelah dunia ini menjadi dua. Setelah melihat lebih dekat, dia menyadari bahwa/itu itu sebenarnya sungai, dan keseluruhannya berwarna putih keperakan. Sungai itu begitu luas, tidak mungkin melihat sisi lain dengan sekilas pandang. Dia hanya pernah melihat sungai mistik semacam itu. "River of Forgetfulness?" Mengapa River of Forgetfulness muncul di sini? Apakah dia kembali ke Dunia Bawah? Tapi pemandangan itu ternyata keliru? Sumber! Dengan seberapa luas sungai itu, dia benar-benar tidak bisa membayangkan seberapa jauh sumbernya. Masih akan baik-baik saja di masa lalu, tapi sekarang, dia sama sekali tidak memiliki sedikit pun Kultivasi. Dia akan mati berjalan, kan? Zhu Yao putus asa saat mengikutinya. Untuk sesaat, dia merasa bahwa/itu langkahnya telah jauh lebih berat dari sebelumnya. "Kami di sini!" Eh? Begitu cepat Dia sudah berjalan sekitar sepuluh menit, kan? Ini sangat putih, saya pasti akan mengontrak kebutaan salju, bukan? Zhu Yao diam-diam menjawab. "Bai Yuan, Anda mengatakan bahwa/itu orang tersebut tinggal di sini?" "Ou!" "Lalu bagaimana kita bisa sampai di sana?" Istana itu mengambang di atas sungai, dan dia tidak tahu bagaimana cara berenang. "Terbang, ouu ~~" Bai Yuan menderu keluar dan tiba-tiba naik ke udara, terbang lurus ke arah istana itu. "Tunggu!" Bawa aku, aku tidak bisa terbang, hei. "..." Apa yang terjadi dengan janji menjadi teman? Melihat permukaan sungai yang luas dan megah, Zhu Yao merasa ingin menangis. Sama seperti dia ragu-ragu apakah dia harus berenang dengan gaya doggy, tempat bulat hijau tiba-tiba muncul di sungai, dan ini sangat jelas terlihat di permukaan sungai putih salju. Titik hijau itu tumbuh lebih besar, dan setelah melihat lebih dekat, itu sebenarnya kuncup bunga. Ini ... Apakah itu mengisyaratkan dia untuk menginjak teratai? Dia mencoba mengetuknya dengan kakinya, dan setelah ragu sejenak, dia menginjaknya. Dia tidak berharap bahwa/itu lotus itu benar-benar stabil. Lupakan jatuh, tidak bergetar sedikit pun, dan stabil seperti tanah yang kokoh. Zhu Yao juga tidak tahu jenis jenis apa itu, dan memiliki dorongan mendadak untuk membawanya kembali menanamnya. Tepat setelah dia berdiri tegak di atasnya, agak jauh dari dia, bunga teratai lain mekar. Mungkinkah bunga teratai ini benar-benar termasuk dalam rantai toko? Tiba di wilayah orang lain seperti ini, dia bertanya-tanya apakah itu akan memberi kesan buruk pada pemiliknya juga. "..." keheningan lengkap. Dia tidak bisa tidak mengangkat tangannya dan mengetuk pintu besar itu. Awalnya, dia pikir tidak akan ada respons apapun, tapi pintu putih yang besar itu tiba-tiba bergemuruh, dan perlahan membuka ke dalam. Bagian dalam istana juga berwarna putih salju. Zhu Yao berjalan ke sana, dan di daerah terdalam istana, ada panggung besar. Satu-satunya kursi di panggung besar saat ini sedang duduk oleh seorang pria. Dia mengenakan jubah putih, pakaian luar putih, dan sepatu putih. Bahkan rambutnya berwarna keperakan putih. Melihat bahwa/itu dia telah masuk, dia tersenyum, menunjukkan satu set lengkap gigi putih ... "Hoho. Hai ~ "Zhu Yao biasa menyapanya. "Anda di sini." Sebuah suara setenang air bergema. Suaranya jelas tidak nyaring, namun rasanya seolah terdengar dari sebelah kanan telinganya, karena jelas-jelas masuk ke dalam kedalaman hatinya. Zhu Yao merasa agak aneh bahwa/itu suaranya sedikit familiar, tapi dia tidak ingat dari mana dia mendengarnya. "Anda kenal saya?" "Ah? Menunggu saya? "Apa yang sedang dia lakukan? Dia berdiri dan berjalan menuruni panggung tinggi. Baru saat itu Zhu Yao mampu melihat dengan jelas penampilannya. Dengan alis dan alis lurus seperti pedangMata starry, meski dia tidak memukau, dia terus memancarkan perasaan hangat dan kelembutan. "Realmspirit menyebutkan bahwa/itu Andalah satu-satunya orang yang dapat membantu saya." "Anda tahu benar!" Zhu Yao tertegun. Dia telah memperbaiki begitu banyak bug, tapi ini adalah pertama kalinya dia mendengar tentang seorang NPC yang mengetahui nama Realmspirit. Apa yang dia maksud dengan 'pertimbangkan', hey!? "Anda tahu orang macam apa dia? Dimana dia? Mengapa dia ingin saya memperbaiki bug ini atau apa? " Dia tersenyum bahkan lebih lembut dari sebelumnya. "Anda akan tahu di masa depan." neraka Dia mungkin juga tidak mengatakan apapun. "Apa yang Anda maksud dengan saya dapat membantu Anda?" Ekspresinya tenggelam sejenak. Tiba-tiba, dia mengulurkan tangan, dan dia melihat adanya massa miasma yang dibentuk oleh kata-kata 'bug' yang muncul di telapak tangannya. "Kebencian!" Zhu Yao bisa mengenalinya sekilas. "Kenapa ada dendam disini? Mungkinkah ... Anda adalah orang yang memusnahkan Raja Hantu hari itu? Anda bisa membasmi kebencian! " "Tidak." Dia menggelengkan kepalanya. Mengepalkan tangannya, massa kebencian itu langsung lenyap. "Saya hanya bisa menyegelnya untuk sementara." "Seal?" "Kemarahan tidak berbentuk dan tidak berbentuk, abadi dan tidak bisa dihancurkan. Bahkan jika itu saya, saya hanya bisa menyegelnya untuk sementara. "Dia mengerutkan kening. "Namun, ada banyak kebencian di dunia ini. Pada awalnya, semuanya masih baik-baik saja. Namun, triliun tahun telah berlalu. Bahkan jika itu saya, akan datang hari dimana kekuatan saya akan menjadi tidak mencukupi. " "Triliun tahun!" Zhu Yao meraih kata kunci ini. Apakah dia berarti bahwa/itu dia sudah ada selama satu triliun tahun? Itulah saat alam semesta baru saja dimulai, zaman dimana bahkan Dewa-dewa Kuno pun belum ada. Dia hidup sejak saat itu? "Siapa yang ada di dunia ini?" Dia masih membawa senyuman hangat yang sama, dan dengan lembut berkata. "Namaku, River of Forgetfulness." "River of Forgetfulness!" Zhu Yao melebarkan matanya. "Hoho, tidak mungkin ... Sungai yang Lupakan, kan?" Jangan bercanda denganku! Dia melambaikan tangannya, dan seketika itu, istana putih besar itu menghilang begitu saja. Di bawah kaki mereka adalah Sungai Ketuhanan yang keperakan yang mengalir begitu tenang. Mereka saat ini mengapung di langit di atas permukaan sungai. Yang utama berkata lembut. "Seperti yang Anda duga, saya adalah Sungai Forgetfulness ini." "..." Zhu Yao merasa bahwa/itu otaknya telah jatuh. Sungai Forgetfulness, dia adalah Sungai Forgetfulness. Sungai ini mencari pertolongan darinya, apa yang bisa dia lakukan? Lemparkan pasir ke dalamnya? "Sejak awal alam semesta, saya tinggal di Dunia Bawah, menghapus bekas-bekas semua makhluk hidup di dunia ini dan mengembalikan jiwa kembali ke bentuk aslinya." River of Forgetfulness terus berlanjut. "Tapi di antara tanda-tanda ini, ada yang bisa dilepas, sementara ada yang tidak bisa." "Anda tidak dapat menghapus kebencian?" Dia mengangguk. "Kebencian mempengaruhi jiwa, dan jiwa yang membawa kebencian ke dalam reinkarnasi mereka akan mengingat kehidupan masa lalu mereka. Dengan kebencian yang tidak tersentuh, hal itu akan menyebabkan beberapa kejadian tak terduga, yang menyebabkan runtuhnya dunia orang hidup. Itulah sebabnya saya tidak bisa membiarkan kebencian untuk tetap berada dalam tubuh spiritual. Namun, meski kebencian telah meninggalkan jiwa, tetap saja tidak akan hilang. Satu-satunya pilihan yang saya miliki adalah menyegelnya. " Dia sekali lagi melambaikan tangannya. Kali ini, sungai perak tiba-tiba terpecah menjadi dua sisi, mengungkap bagian bawah sungai. Namun, bagian bawahnya tertutup hitam pekat, padat sampai titik di mana kedalamannya tidak terlihat dengan jelas. Kegelapan yang dalam terus-menerus terjatuh, dan kadang-kadang, helai itu akan lenyap. Zhu Yao melihat lebih dekat, kegelapan itu, sebenarnya padat dengan kata-kata 'bug'. Dasar sungai sebenarnya dipenuhi dengan kebencian. Berapa tahun yang dibutuhkan untuk mengumpulkan jumlah yang mengerikan itu? Di bawah sungai yang bersih dan murni, sebenarnya lokasi tersebut digunakan untuk menyegel kebencian. "Uh ..." Mengapa kamu menatapku dengan penuh harap? "Saya benar-benar tidak tahu bagaimana cara membasmi kebencian. Jika tidak, saya tidak akan berada di sini mencari Anda. " "Karena Realmspirit mengatakan bahwa/itu Anda dapat melakukannya, maka secara alami, Anda benar-benar bisa melakukannya." River of Forgetfulness memiliki tampilan yang percaya diri. "Tapi saya sama sekali tidak punya ide sedikit punTentang kebencian. "Jika tidak, sedikit pengecut akan baik-baik saja sejak lama. Dia menggelengkan kepalanya. "Anda tidak tahu sekarang, hanya karena kesempatan belum sampai." "Lalu bagaimana saya bisa tahu jika ada kesempatan?" Dia tersenyum dan tidak memberi jawaban. Sebagai gantinya, dia menatapnya dengan tatapan yang lebih tajam dari sebelumnya. "Anda bisa melakukannya." "..." Jangan menaruh kepercayaan pada diri saya, hei. Bagaimana jika saya mengacaukan? "Sebelum hari itu tiba, saya akan terus menunggu." Dia mengangkat tangannya, dan Zhu Yao melihat sebuah formasi yang langsung muncul di bawah kakinya. Dia merasa tubuhnya berubah terang saat formasinya bersinar sangat. "Tunggu sebentar." Dia masih belum selesai dengan pertanyaannya. "Saya masih punya sesuatu untuk ditanyakan!" Di saat berikutnya, dia terbungkus cahaya putih, dan di samping telinganya, sebuah suara fantasmal bergema. "Jangan khawatir, mengenai masalah mengenai orang yang Anda khawatirkan, ini tidak terkait dengan kebencian." "Big sis Zhu Yao!" Suara pengecut kecil terdengar di telinganya. Pinggangnya menegang, dan saat ini, dia sudah naik ke langit. Wang Xuzhi terbang beberapa meter dari belakang sambil membawa dia, dan dia berkata dengan cemas. "Kakek Zhu Yao, apa kamu baik-baik saja?" "Aku baik-baik saja." Zhu Yao menoleh ke belakang untuk melihat-lihat. Dia kembali lagi ke tanah di ujung cakrawala, di mana jurangnya berada. "Kenapa kamu berdiri disana? Itu sangat berbahaya. Bagaimana jika Anda jatuh ke dalamnya? "Pengecut kecil berkata dengan cemas. "Jatuh ke dalamnya?" Zhu Yao melebarkan matanya. Bukankah dia sudah jatuh ke dalamnya tadi? "Tempat ini terlalu berbahaya. Angin sebenarnya mampu menyebarkan energi spiritual. Tidak pantas untuk tinggal lama. "Dia menyarankan dengan ekspresi tegas. Zhu Yao merasa itu agak aneh. Dia telah benar-benar jatuh ke dalamnya untuk waktu yang lama, mengapa pengecut kecil terlihat seolah-olah dia sama sekali tidak menyadarinya? Bisakah waktu mengalir berbeda antara tanah di ujung cakrawala dan Alam Spiritual? Tiba-tiba, dia merasa ada sesuatu di tangannya? Ketika dia melihat ke bawah, dia menyadari bahwa/itu itu adalah mutiara putih keperakan, dan warnanya sangat mirip dengan istana itu. Apa ini Apakah itu diberikan oleh Sungai Forgetfulness? Dia mengepalkan tangannya, dan kemudian menyadari Kultivasi sendiri benar-benar pulih. "Big sis Zhu Yao, tempat ini sepertinya tidak memiliki cara untuk menghilangkan kebencian. Kenapa kita tidak kembali? " Dia mengangguk, dan mengikuti Wang Xuzhi saat mereka kembali ke Sose Azure Kuno. Mengenai masalah bug kali ini, akhirnya dia memiliki beberapa petunjuk. Saat itu, dia mengira kutu itu adalah Raja Hantu, atau kebencian yang dibawa oleh Raja Hantu. Baru sekarang dia tahu bahwa/itu Realmspirit ingin dia mengatasi semua kebencian itu. Di bawah Sungai Lupakan, jika persediaan yang terakumulasi selama triliun tahun harus dilewati, apalagi Dunia Bawah, bahkan Tiga Alam pun akan terpengaruh. Ini hanya bug ultra-grade. Namun, dia sama sekali tidak memiliki petunjuk untuk menangani hal itu. Ini tidak sebanding dengan membuat game, dimana masalah bisa langsung dilepas dengan tombol 'DEL'. Kemungkinan besar, bahkan Realmspirit sendiri tidak tahu bagaimana menghadapinya, jika tidak, dia tidak akan membiarkan ini terus berlanjut untuk waktu yang lama. Dia merasa telah mengalami masalah terbesar yang harus dia hadapi sejak dia melakukan transmigran. Waktu semakin ketat. Zhu Yao mengertakkan gigi saat dia memutuskan sesuatu yang berisiko.

BOOKMARK