Tambah Bookmark

70

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 257

"Sealing Bell of Truth adalah Artifak Lord yang bisa melihat melalui semua penyamaran, dan bahkan bisa menyembunyikan kehadirannya sendiri." Ying Luo berpaling untuk melihat Zhu Yao, wajahnya dipenuhi dengan rasa bersalah. "Itu adalah senjata saya di masa lalu." "Lalu kamu memberikannya pada Ding Chunqiu?" Tanya Zhu Yao. "Saya sudah memberi tahu Anda." Keledai itu bukan orang yang baik. Zhu Yao dengan dingin mendengus. Ying Luo mengungkapkan senyum pahit. "Kamu benar. Sejak pertama kali kita bertemu, semua yang Anda katakan menjadi kenyataan. Jadilah itu reaksi massa, atau ... "Suaranya tiba-tiba tenggelam sangat rendah, seolah-olah dia telah kehilangan semua kekuatannya. Sepasang matanya kosong, dan sepertinya dia bergumam sendiri. "Tapi, saya tidak percaya mereka ... dan saya juga tidak ingin mempercayainya. Saya diintimidasi saat masih muda, dan dijauhi saat saya berkultivasi menjadi dewa. Ketika akhirnya berhasil menemukan rumah sendiri, saya tidak disukai oleh kakak perempuan saya. Saat itu, saya masih bisa mengatakan pada diri sendiri, bahwa/itu tidak apa-apa asalkan saya memiliki hati nurani yang bersih. Saat tinggal di dunia ini, semua orang akan mulai sendirian, dan setiap orang juga akan pergi sendiri pada akhirnya. Jadi, kalaupun saya harus mengorbankan hidup saya untuk menyegel Iblis, saya tidak menyesal. Tapi ... saya tidak mengerti. Saya telah dengan jelas menyelamatkan dunia ini. Saya tidak ingin orang lain merasa mesra di dalam hati mereka, tapi mengapa hal itu akhirnya menarik kebencian? Mereka bahkan tidak memberi saya kesempatan untuk menjelaskan diri saya, dan segera memastikan dosa saya. Lalu, apakah semua yang saya lakukan ... benar, atau salah? Saya hanya mencari hati nurani yang bersih, jadi mengapa ada orang lain, yang dengan jelas melakukan hal-hal yang melawan hati nurani mereka sendiri, dapat tetap aman dan sehat? Dan hanya untuk alasan apa aku kembali ke dunia ini? " Dia tiba-tiba terdiam, dan matanya perlahan memancarkan emosi keputusasaan. "Ying Luo." Zhu Yao meraih tangannya. "Kamu masih memilikiku, aku percaya kamu." Dia terkejut sejenak. Setelah beberapa saat terbaring sebentar, akhirnya dia tersenyum dan menganggukkan kepalanya. "Itu benar, saya masih memilikimu!" ​​ Lama kemudian ... "Yu Yao." "Ah?" "Seperti yang saya pikir, Anda telah mengingini kecantikan saya, kan?" "Scram!" "Aiya, jujur ​​saja aku sudah mengakuinya! Meskipun ini bertentangan dengan tatanan dunia, kita berdua telah berubah menjadi dua tikus yang telah menyeberang jalan. Mengapa kita tidak melakukannya? Aku tidak akan membencimu! " "Tapi wanita tua ini membenci Anda, oke? Kembali saat pertama kali bereinkarnasi, penunjuk mouse Anda gemetar terlalu banyak dan akhirnya Anda mengklik jenis kelamin yang salah, bukan? " "Mouse pointer? Apa itu? Aku serius. Jika Anda tidak memilih saya, Anda akan sendiri selama sisa hidup Anda. " "Wanita tua ini sudah memiliki seorang pria, jadi scram!" "Aaaaah! Itu tidak mungkin, Anda bahkan tidak memiliki payudara. " Andalah yang tanpa payudara, seluruh keluarga Anda tidak memiliki payudara. "Ying Luo!" "Mn?" "Alasan mengapa kakak perempuanmu, mantan Tuan Istana, tidak menyukaimu, mungkinkah itu karena Anda memiliki beberapa pemikiran tidak senonoh padanya?" "..." Energi spiritual di tubuhnya langsung tenang. Dia kemudian melanjutkan untuk memberi petunjuk sedikit demi sedikit ke lokasi Dantian-nya, dan perlahan-lahan mulai mengembalikannya, mengisi dan memoles bintik-bintik yang hancur dengan energi spiritual berulang-ulang. Setelah dia akhirnya bisa membentuk struktur dasarnya, dia kemudian mengarahkan energi spiritual ke dalamnya. Namun, saat energi spiritual masuk ke dalamnya, Dantian yang diperbaiki sebelumnya, seperti telur ayam yang mudah pecah, sekali lagi hancur berantakan. Energi spiritual yang dia kumpulkan melalui kesulitan semata-mata segera lepas kendali, dan kekacauan muncul di berbagai bagian tubuhnya. Puaaah ... "Yu Yao!" Ying Luo terkejut, saat dia terbangun dari keadaan transnya. Cederanya kitaTidak juga ringan, dia tidak bisa lagi repot-repot menyembuhkan luka-lukanya sendiri saat dia menatap Zhu Yao dengan tatapan khawatir. "Bagaimana kabarmu?" "Tidak mungkin!" Zhu Yao merasa takut dengan kondisinya sendiri. Tidak ada yang salah dengan metodenya? Semuanya dilakukan sesuai dengan instruksi tuannya, dan ini bukan yang pertama dia memperbaikinya juga, jadi memperbaikinya bukan tidak mungkin. Namun, mengapa energi spiritual di tubuhnya mengalir lebih cepat dari sebelumnya, ke titik di mana energi spiritual akan menyebar saat mereka memasuki tubuhnya? Sekali lagi dia melakukan meditasi dan mencoba dua kali lagi. Namun, dia menyadari bahwa/itu situasinya tetap sama. Dantian-nya tidak bisa diperbaiki sama sekali. Zhu Yao sedikit bingung. "Dantian saya tidak dapat dipulihkan lagi ..." Ini tidak masuk akal. Mungkinkah Artefak Lord itu menjadi bagian dari alasannya? Namun, dia jelas tidak merasakan adanya anomali di dalam tubuhnya. "Girl, apakah luka Anda lebih baik sekarang?" "Sekitar setengah dari mereka telah sembuh." Dia berkata dengan suara rendah. "Bagus, lalu mari kita cari dulu artifak mistik terakhir." "Tapi, luka Anda ..." "Kita bisa bicara setelah menemukannya." Zhu Yao berdiri dan masuk ke dalam kedalaman kehancuran. Setelah merenungkan sejenak, dia mengeluarkan Roh Logam, dan menganggapnya sebagai lokasi beton dari artefak mistik. Kali ini, Roh Logam melompat ke tanah, dan kemudian berguling ke arah tertentu. "Chick ..." "Tempat itu ditemukan." Zhu Yao melirik Ying Luo, lalu buru-buru mengikutinya. Para braziers di sekitarnya mulai menyala, mencerahkan seluruh istana. Pintu batu tampak tidak terlalu jauh, dan bagian atas pintu lebih jauh dari yang bisa dilihat mata. "Yu Yao, kehancuran ini berbahaya." Ying Luo berkata dengan tegas. "Tempat di balik pintu ini dipenuhi dengan bahaya yang lebih banyak lagi, dengan formasi yang bisa mengirim orang ke berbagai batas yang mengerikan. Saat itu, saya dipindahkan ke hutan gelap yang penuh dengan binatang buas yang tak terhitung jumlahnya. " Itu mengerikan? Bahkan hati Zhu Yao pun tidak bisa menahan diri untuk tidak berdesak-desakan. "Chick chick chick ..." Roh Logam sepertinya sudah bosan menunggu, karena dipantulkan beberapa kali di tanah. "Tidak masalah kasusnya, mari kita lihat dulu ke dalam." Zhu Yao maju selangkah dan mengulurkan tangan untuk menyentuh pintu. Seperti yang diharapkan, pada saat berikutnya, sebuah formasi teleportasi di samping pintu bersinar. "Kerusakan ini rumit dan rumit. Meskipun Roh Logam membimbing kita, menemukan bahwa/itu artefak mistik pasti tidak akan terjadi ... Ehhhh!? " Dia tiba-tiba melebarkan matanya dan menatap belati hitam di atas meja di depannya. Dia benar-benar terdiam beberapa saat. Bagaimana ini mungkin? Sebelumnya, dia harus mempertaruhkan nyawanya di sini. Namun kali ini, mengesampingkan bagaimana mereka tidak menghadapi bahaya, mereka bahkan menemukan artefak mistik saat mereka masuk? "Yu Yao, aku tidak melihat sesuatu, kan?" Zhu Yao juga tidak berharap bahwa/itu mereka akan menemukan artefak mistik itu dengan mudah. Saat mereka teleport, mereka dikirim tepat di depan belati, itu terlalu mengejutkan. "Mungkin karena kita dipandu oleh Metal Spirit." "Chick ..." Roh Logam tiba-tiba terdengar keluar, dan belati hitam itu langsung terbang. Zhu Yao dengan santai membuka kantong penyimpanannya, namun, belati itu berhenti sejenak, sebelum berbalik dan terbang ke arah Ying Luo sebagai gantinya. Uh ... tidak mungkin, kan? Spirit Metal sebenarnya telah mengubah target kasih sayangnya dengan cepat. "Chick ..." Tiba-tiba terdengar lagi. Tiga artefak mistik langsung terbang keluar dari kantong penyimpanan, dan mereka kemudian menuju ke arah Ying Luo juga. "Chick chick chick chick ..." Baru setelah itu putar kembali padanya. Seolah-olah telah menemukan sesuatu yang pantas disayanginya, ia dengan senang hati mengelilingi dirinyaR dan membuat suara "cewek" tanpa henti. Chick chick, nyonya rumah sekarang milikku. Cewek cewek Semua dari Anda artefak mistik, scram. Cewek cewek ... Zhu Yao: "..." "Girl ... Anda harus memegang keempat artefak mistik untuk saat ini." Dia merasa bahwa/itu jika dia membawa mereka bersamanya, suatu hari nanti akan hancur oleh Roh Logam. Dia mengamati sekelilingnya sejenak, dan menyadari bahwa/itu ini adalah ruang batu. Ditempatkan di pusat itu hanya sebuah meja dan sebuah kursi, sehingga terlihat seperti ruang belajar. Diagram burung phoenix terukir samar di atas meja. Namun, anehnya, sebenarnya tidak ada satu buku pun tergeletak di sekitar. "Yu Yao, formasi teleportasi itu telah lenyap. Bagaimana kita bisa kembali? "Kata Ying Luo. "Karena ada formasi yang teleport ke sini, maka secara alami akan ada satu yang teleport keluar." Ruang batu ini sebenarnya tidak terkunci, jadi mereka langsung keluar dan mulai mencari jalan keluar. Di luar bilik itu ada lorong, dan di sisi lorong ada beberapa ruang batu yang serupa. "Mari kita lihat-lihat sekarang. Hati-hati. " Ini semua adalah kehancuran kuno, jadi mereka tidak bisa membiarkan penjaga mereka turun. Zhu Yao secara langsung menyuruh gadis Ying Luo turun dari rintangan defensif, sebelum membuka pintu ke ruang batu. "Wa, ada begitu banyak baju." Ying Luo berseru. Berjalan masuk, yang masuk ke mata mereka adalah pakaian dengan berbagai warna, yang memenuhi seluruh ruangan. Beberapa ditumpuk rapi di kabinet, sementara beberapa tersebar di sekelilingnya. "Sepertinya pemilik reruntuhan ini adalah seorang wanita." "Gadisku Yu Yao! Cepat, ke sini! "Ying Luo mengulurkan kepalanya dari kamar batu yang lain, dan melambaikan tangannya ke Zhu Yao dengan tatapan penuh semangat. "Ada apa?" Dia berjalan mendekat. Gadis itu mendorongnya masuk. "Cepat dan lihat, ada banyak hal dari berbagai warna disini." "Mereka berbau sangat enak." Ying Luo menyeka air liurnya. "Saya ingin tahu siapa mereka?" "Buah kering." Zhu Yao menjawab. "Buah kering!" Mata Ying Luo bersinar. "Bukankah itu berarti mereka bisa dimakan?" Saat dia mengatakan itu, dia mengambil buah kering ungu dan menggigitnya, hanya untuk berteriak teriakan saat berikutnya. "Aiya." Buah kering itu tiba-tiba terbakar dengan api ungu, dan dia melemparkannya ke tanah dengan tangan gemetar. Setengah dari lengan baju bahkan dibakar. Gadis itu tampak seolah-olah hendak menangis. "Apa yang terjadi dengan janji itu bisa dimakan?" "Metode Anda salah." Zhu Yao menghela napas. Dia melangkah maju dan juga mengangkatnya. Dengan kuat mencubitnya, cangkang ungu itu langsung hancur, memperlihatkan sebuah kernel ungu tua, dan menyerahkannya kepadanya. "Cangkang buah kering ini akan menyala jika menyentuh air. Kernel di dalamnya bisa dimakan. " "Buah Flame Ungu." Zhu Yao berkata. "Lalu bagaimana dengan ini?" Dia menunjuk pada peti buah kering salju putih di sampingnya. "Snow Will." "Soft Red." "Woah ..." Dia tampak terpaku. "Gadisku Yu Yao, kamu sangat luar biasa. Bagaimana Anda tahu semua ini? Saya belum pernah melihat buah kering ini sebelumnya. " "Bagaimana mungkin? Jangan bercanda, bukankah ini sering disimpan oleh Clan Phoenix ... "Kata-katanya sekali lagi berhenti setengah jalan, dan matanya melebar kencang. Sebuah dugaan berani suddEnly dipancarkan dari kedalaman hatinya, menyebabkan dia untuk fluster langsung. "Eh? Ada peti yang sangat besar di tengahnya. "Ying Luo memegangi satu peti dengan satu tangan, lalu melompat mendekat ke peti besar itu. "Peti ini begitu besar, saya bertanya-tanya apa yang ada di dalamnya?" "Biji Melon, dan warnanya emas!" Seru Ying Luo. Zhu Yao merasa sulit bernafas, karena sepasang kakinya tanpa daya mundur dua langkah. Diagram phoenix, baju dengan lengan unik, dan berbagai jenis buah kering. Semua petunjuk berbaris bersama. Kerusakan ini ... "Gadis saya Yu Yao, apa yang terjadi pada Anda?" Melihat bahwa/itu dia tiba-tiba menjadi pucat, Ying Luo buru-buru merangkak keluar dengan tatapan terkejut. "Apakah luka Anda memburuk?" "Saya tahu siapa pemilik kehancuran ini." "Ahhh?" Ying Luo sedikit tercengang. "Siapa itu?" "Ehhh ... Yu Yao, tunggu, tunggu aku." Ying Luo mengejarnya. Namun, jogingnya berubah menjadi sprint, karena perasaan asam di kedalaman jantungnya meledak, membawa kegelisahan yang ia temukan sulit ditekan. Hal-hal itu, hal-hal di ruangan itu, adalah hal-hal yang terlalu dia kenal. Terlalu akrab sejauh mana, dengan sekilas pandang, dia bisa menebak bahwa/itu hal-hal itu dipersiapkan untuknya. Dan, hanya ada satu orang yang akan sejauh ini. Dia berlari sekitar tujuh menit, sebelum dia berhasil mencapai bagian paling dalam istana. Di depannya ada pintu batu setinggi beberapa lusin meter, dan di atas pintu batu terukir pohon raksasa. Akarnya menyentuh tanah, dan dedaunannya menyelimuti langit, seolah-olah terhubung antara langit dan bumi. Pohon Parasol, habitat burung phoenix. "Yu Yao." Ying Luo menyusulnya. "Jalan buntu?" Dia melihat ke arah pintu dengan hati-hati. "Sepertinya ada segel pengaman kata di pintu, dan hanya mantra tertentu yang bisa membukanya." Saat suaranya jatuh, pintu tiba-tiba bergemuruh, sebelum perlahan membuka dirinya sendiri. Aroma harum langsung menuangkan ke arah mereka, saat dunia bunga terungkap di depan mata mereka.

BOOKMARK