Tambah Bookmark

79

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 266

Jangan melihat saya, saya bukan orang yang merobeknya! Untuk berjaga-jaga, Zhu Yao memperkenalkan mainan baru ke tuannya - komputer. Dia kemudian mengatakan kepadanya bahwa/itu jawaban atas semua keraguannya dapat ditemukan di internet, dan melarangnya untuk merobek komputer. Ini, geek teknologi ini, benar-benar terobsesi dengan Bibi Baidu, dan bahkan menyerap pengetahuan di siang dan malam hari. Namun, matanya pada semua peralatan listrik, ternyata malah lebih berapi-api dari sebelumnya. Kapan pun dia memiliki waktu luang, dia akan menatap televisi, AC, mesin cuci dan berbagai peralatan listrik di rumah. Pikiran, "Saya sudah tahu jenis artefak mistik Anda, tapi murid saya melarang saya membongkar Anda", ditulis sepanjang wajahnya yang membenci. Bahkan membuat Zhu Yao merasa bahwa/itu dia saat ini menggertak tuannya. "Guru, kenapa kita tidak berangkat besok?" Dia harus mengalihkan perhatian geek teknologi ini! "Tidakkah kamu harus pergi kerja besok?" Yu Yan bertanya, matanya masih menatap televisi. Mn, setelah muridnya pergi kerja, dia kemudian bisa membongkar sebuah sudut kecilnya. Membongkar satu sudut harus baik-baik saja. Dia terdiam dalam beberapa saat, sebelum menganggukkan kepalanya. "Mn!" Baru saat itulah Zhu Yao menarik napas lega. Tanpa persiapan, dia segera menariknya keluar dari pintu, menurunkan lift, dan menuju ke tempat parkir. Namun, dia berhenti tepat sebelum mobil lagi, matanya berkilau - artefak mistik yang sangat besar. "Yu Yao?" "Tidak!" "Ini ..." "Anda benar-benar tidak bisa untuk yang ini!" "Lalu ..." "Jelas tidak!" Sekalipun masih bekas, masih mobil! Jangan merobeknya dan biola dengan itu, hei! "Haah ..." Yu Yan menghela napas. Lalu, katanya dengan tatapan buram. "Apa gunanya artefak mistik ini?" "Ini adalah artefak mistik yang digunakan untuk transportasi darat. Ini sebanding dengan kereta kuda, kurasa. "Zhu Yao ragu-ragu. "Kereta kuda yang sangat cepat." Yu Yan mengangguk, ketertarikannya langsung menyusut setengahnya. "Mengapa Anda tidak menggunakan artefak mistik terbang?" Apakah tidak terbang lebih cepat? "Kami juga punya pesawat terbang!" Tentu saja ada pesawat. "Tapi artefak mistik itu tidak bisa diciptakan oleh orang biasa. Selanjutnya, hanya comp besar ... sekte besar memiliki kemampuan untuk memperbaiki mereka. " Yu Yan tertegun. "Bahkan artefak mistik transportasi belaka pun harus disempurnakan oleh sekte. Teknologi tempat ini sebenarnya adalah kebelakang ini? "Tak heran bahkan artefak mistik di rumah itu memiliki desain yang begitu canggih, mereka hanya menempati urutan pertama sampai urutan kedua. Mundur? Sudut bibir Zhu Yao bergetar, dan dia diam mengangguk. Mn, dibandingkan dengan pedang terbang, pesawat pasti agak terbalik. Tiba-tiba dia menyadari bahwa/itu dia telah hidup di era terbelakang. Seperti perasaan asam. Apa yang harus dilakukan? Yang disebut 'tanggal', tentu saja tidak bisa melewatkan makan, belanja, dan menonton film. Dia berencana untuk pergi ke mal terdekat untuk membeli beberapa kebutuhan hidup, dan yang terpenting, untuk menemukan beberapa peralatan dan beberapa pakaian untuk tuannya. Apa yang dia kenakan saat ini, adalah sesuatu yang dia beli dengan tergesa-gesa pada hari reuni mereka. Meskipun tuannya telah memaksimalkan semua keterampilan hidup, bahkan jika dia harus membuat pakaian sendiri dengan gaya modern, dia tetap bisa membuatnya dengan sempurna dengan cara yang sangat baik. Namun, dalam penyimpanan tuannya ada bahan kain yang bukan milik dunia ini. Dia benar-benar tidak berani membiarkan majikannya pergi untuk mengenakannya di jalanan. Siapa yang bisa memastikan bahwa/itu mereka tidak akan bertemu orang dengan mata ahli? Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, meskipun tuannya telah pindah ke sini, Kultivasinya tetap tidak berubah. Dia di sisi lain telah kembali ke bentuk aslinya. Zhu Yao menduga ini kemungkinan besar terkait dengan hukum dunia ini. Realmspirit pernah mengatakan bahwa/itu sejak dia pindah ke sana, diaTidak terikat oleh hukum dunia itu, karena itulah dia mampu melakukan hal-hal yang tidak dimiliki banyak orang lainnya. Kemungkinan besar, kebalikannya juga benar, meski tuannya yang tidak terikat undang-undang saat ini. "Master?" Zhu Yao bingung, saat dia menatap Yu Yan, yang menatap lurus ke pintu masuk pasar dengan cemberut. "Apa itu?" "Energi spiritual." Dia mengucapkan dua kata ini dengan suara khidmat. "Ah?" Zhu Yao tidak mengerti. "Dimana?" "Ikuti aku." Yu Yan tidak masuk ke mal, dan malah berjalan menuju taman di sebelahnya. Taman itu tidak besar, tapi pepohonan tumbuh subur di sekitarnya, dan tidak jauh, bahkan ada dataran rumput yang besar. Yu Yan membawanya ke tempat di mana pepohonan sangat subur. Karena masih pagi, tidak banyak orang di taman. Terkadang, mereka akan melewati beberapa orang yang sedang melakukan latihan pagi. Gonggongan anjing bisa terdengar agak samar dari arah itu. Seorang wanita paruh baya saat ini menyeret serigala seraknya, karena ia terus menggigit giginya dan menggonggong di jalan kecil. Suara anjing lain menggonggong bisa terdengar agak samar dari arah itu juga. "Taatilah, hentikan menggonggong." Wanita paruh baya itu saat ini membujuk anjing itu dengan segenap kekuatannya, namun ternyata, usahanya sia-sia belaka. "Haah, ada apa dengan anjing ini hari ini? Sangat. Ini bahkan tidak bergerak setelah ditarik. " Saat mereka mendekati, anjing yang masih menggonggong tadi, tiba-tiba berhenti. Ternyata melihat Zhu Yao, perlahan-lahan mengungkapkan gigi putihnya, dan kemudian menerkam Zhu Yao. Pemiliknya tidak dapat bereaksi pada waktunya, dan cengkeramannya pada tali pengikat benar-benar kendur. Neraka, tidak mungkin, benar!? Saat melihat anjing itu menerkam ke arahnya, dia tiba-tiba merasakan pegangan di pinggangnya. Yu Yan dengan santai menariknya ke belakang, lalu melotot ke serigala itu. Anjing yang mengancam yang masih beraksi semakin awal, berdecit berhenti. Namun, itu tidak menghentikan momentum pengisian ke depannya. Dengan suara "bang", itu jungkir balik, dan jatuh ke tanah, menutupi seluruh tubuhnya dengan kotoran. "Ouuu ..." Si serak merangkak kembali dengan bingung, saat berlari kembali ke punggung pemiliknya dengan ekor di antara kedua kakinya. Seluruh tubuhnya menggigil karena ketakutan, dan bahkan membuat suara tangis. "Mn, mn, mn!" Dia mengangguk. Pahlawan, tolong terima lututku 1 . Di masa depan, dia pasti harus membawa tuannya bersamanya. "Sedikit rindu, maafkan aku!" Pemilik anjing itu menarik serigala beberapa kali, karena dia ingin berjalan untuk meminta maaf. Namun, anjing terus berbaring di tanah, tak mau bergerak. Kiri tanpa pilihan, dia hanya bisa melambaikan tangannya ke Zhu Yao dari kejauhan. "Apakah itu membuatmu takut?" "Aku baik-baik saja." Zhu Yao tersenyum tanpa pikiran. Dengan tuannya yang serba guna di sisinya, ke depan, dia tidak lagi harus takut. Dia tidak lagi harus takut sama sekali! Yu Yan mengisyaratkan bahwa/itu energi spiritual berasal dari jalan garpu, dan mereka berdua berjalan ke arahnya. Si serak menjadi semakin takut. Sebelum mereka mendekatinya, tiba-tiba dia gemetar, terlepas dari tali pemiliknya, dan berlari dengan sigap ke arah yang berlawanan. "Haah, taat. Cepat dan kembali. "Pemiliknya tidak punya pilihan selain mengejarinya. Zhu Yao tiba-tiba merasa segar kembali, seolah baru saja membalas dendamnya. Hmhmhm. Semua binatang kecil di seluruh dunia ini, gemetar saat Anda menunggu dalam ketakutan! Muahahahaha ... Tunggu sebentar, mengapa dia ribut dengan seekor anjing? -_- ||| Mereka berdua berjalan di sepanjang trotoar batu di jalan bercabang. Mungkin karena hanya sedikit orang yang biasanya lewat di sini, terutama ada banyak gulma di sekitarnya, dan juga berkembang dengan baik. Saat mereka menuju lebih dalam, gonggongan anjing mulai terdengar lebih keras lagi. Samar-samar, gonggongan tujuh sampai delapan anjing bisa didengar. Setelah berbelok dengan susah payah, mereka berhasilnally melihat kerumunan anjing menggonggong liar di bawah pohon. Setelah melihat lebih dekat, ada beberapa lusinan dari mereka, dan keturunan yang berbeda pula. Kebanyakan dari mereka memiliki kerah pada leher mereka, jadi mereka semua harus anjing peliharaan yang dikemukakan oleh orang-orang di sekitarnya. Berdiri di busur, mereka saat ini menggonggong liar sambil menghadap pohon. Ini adalah pertama kalinya Zhu Yao pernah bertemu dengan begitu banyak anjing, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak bersembunyi di balik punggung majikannya dengan bingung. Guru, tolong buang anjingmu untuk menyebarkan buff pada saya. Ketika dia mengulurkan kepalanya untuk melihat-lihat, dia melihat bahwa/itu di bawah pohon duduk sebongkah dengan jas yang disetrika dengan baik, yang menangis dengan getir karena mengeluarkan ingus dari hidungnya. Ini adalah pertama kalinya Zhu Yao tidak pernah melihat sebongkah tangisan ini dengan sedih, wajahnya ditutupi air mata dan ingus. Kemejanya masih bagus, tapi celananya sudah lama digigit beberapa potong. Di paha salju putihnya, ada bekas luka hijau dan ungu di mana-mana, tampak sangat menyedihkan. "Tuan ..." Dia tidak bisa menahan tuannya, karena simpati langsung keluar dari dirinya. Itu memang sedikit terlalu menyedihkan karena telah diintimidasi oleh kerumunan anjing sampai batas tertentu. Saat kata-katanya jatuh, kepala orang itu tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatapnya. Untuk beberapa alasan, air matanya mulai mengalir lebih banyak lagi. Dalam sekejap, seolah-olah dia makan bayam, dia mengeluarkan banyak dari anjing dan menerkamnya dengan kecepatan tinggi. Memeluk pahanya, dia menangis keras. "Guah, nyonya ... akhirnya aku menemukanmu." Yu Yan baru saja akan mengusirnya, dan bahkan Zhu Yao pun membelalak matanya dengan tajam juga. Dengan sedikit ragu, katanya. "Sesame?" "Guaaah ..." Dia mengangkat kepalanya dengan mata berkaca-kaca. "Aku Yuanyuan ... Yuanyuan ..." "Yuanyuan ... Yuan!" Zhu Yao menarik napas dalam-dalam. "Bai Yuan!?" "Mn mn mn." Dia sangat mengangguk. Seperti banjir yang meledak, air mata mengalir keluar dari matanya. "Nyonya, binatang buas di sini sangat menyeramkan. Mereka menggigit saya. " Kapan saya pernah menjadi nyonyamu? Tidak menunggu, masalah utama di sini adalah, Bai Yuan benar-benar telah berhasil menuju ke sini juga! Ini sama sekali tidak masuk akal! Gurunya ditempatkan dengan kipas transmigrasi karena dia terlalu dekat dengannya, dan dengan demikian dibawa ke era modern. Apa yang terjadi dengan Bai Yuan? Karena sifatnya yang pemalu, ia dengan memalukan melarikan diri saat membuka pintu menuju Alam Spiritual. Itu pada dasarnya beberapa puluh ribu kilometer jauhnya darinya, baiklah? Dengan begitu banyak orang mentransmigrasikan, apakah tempat ini masuk ke saringan? "Ayo kembali sekarang!" tanya Yu Yan. Dia meminta pertolongan dari sedikit pengetahuan seumur hidup. "Master ..." Perbaiki sedikit, please? Bagian atas tubuhnya adalah setelan yang disetrika dengan baik, sementara bagian bawahnya adalah gaun panjang berwarna terang. Berjalan di jalan, jumlah kepala yang berbalik dua ratus persen. Apa yang patut dinikmatinya, adalah bahwa/itu tidak ada yang memperlakukannya sebagai orang sesat. Karena semua orang menganggapnya sebagai orang gila. 1. Terimalah lutut saya: Ini adalah meme Cina, biasa mengatakan bahwa/itu Anda bersedia berlutut di depan orang yang berbakat.

BOOKMARK