Tambah Bookmark

104

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 291

Namun ... Itu sama sekali tidak efektif! "Bagaimana ini mungkin?" Wajahnya sedikit tak percaya. Seorang praktisi inti Azoth sebenarnya benar-benar mampu menahan tekanan seorang Demigod. Yang disebut 'tekanan' sebenarnya adalah aura yang dilepaskan oleh energi spiritual di dalam tubuh seseorang, oleh karena itulah Kultivasi yang lebih tinggi, semakin kuat tekanannya. Dan, untuk memperbaiki seorang praktisi Kultivasi, seseorang harus menyerap energi spiritual, jadi berdasarkan naluri praktisi, seseorang akan ditekan oleh rasa takut akan seseorang yang memiliki energi spiritual bahkan lebih padat daripada dirinya sendiri. Pada dasarnya, selain penekanan dari jumlah energi spiritual, lebih dari itu karena kehendak dan ketakutan seseorang. Namun, Zhu Yao saat ini dipenuhi dengan kemarahan. Selain ingin membunuh orang di depannya sampai mati, dia pada dasarnya tidak memiliki pemikiran lain. Takut? Pantatku! Burung phoenix petir yang telah benar-benar dicat merah mengeluarkan tangisan panjang, sebelum langsung menaikinya lagi. Pria itu terkejut sejenak, sebelum menyerah untuk meningkatkan tekanannya padanya. Dia memanggil ular hitam itu, bentuk terwujud dari pedangnya sendiri, dan bertemu dengan serangannya. Dua pedang itu bertabrakan. Pasir dan bebatuan terbang ke udara, dan seluruh gunung mengambang mulai bergemuruh. Batu pecah jatuh dari langit-langit, memungkinkan cahaya dari luar merembes melalui celah-celah. Pria itu mengerutkan kening. Awalnya dia mengira bisa dengan mudah menghadapi lawannya. Lupakan dia tidak takut tekanannya, apa yang membuatnya lengah adalah pedangnya yang benar-benar membawa kekuatan yang begitu kuat. Bagian dalam gunung mengambang kosong di tempat pertama. Dengan gangguan yang begitu besar, tanda-tanda keruntuhan sudah muncul. Sedikit kekhawatiran melintas melalui suara pria itu, karena tubuhnya yang utama masih berada di dalam genangan darah. Jika gunung itu runtuh, pasti akan mempengaruhi dia. Dia tidak punya pilihan selain membagi beberapa perhatiannya untuk melindungi kolam darah di bawahnya. Saat itu juga, alasannya yang dibakar oleh kemarahannya sedikit demi sedikit. Sambil menyendok seteguk darah, niat pedang merahnya melintas sejenak, menunjukkan tanda-tanda keruntuhan. Pria itu dengan dingin tertawa, sedikit cemoohan melintas di depan matanya. Seorang praktisi Azoth Core sebenarnya benar-benar berani menantangnya. Orang yang tidak masuk akal seperti itu. Apakah dia menyesali tindakannya? Tidak! Dia tidak menyesal tinggal di sini sendirian! Kedelapan Besar adalah harta termuda dari keluarga Phoenix-nya, dan di dalam hatinya, dia masih anak-anak. Namun, dia dipenjara seumur hidup oleh orang gila ini selama bertahun-tahun, dan dia meninggal dengan cara yang begitu menyedihkan. Tidak peduli apa, dia tidak bisa memaafkan pembunuh ini. Jika ini adalah era modern, dia akan memanggil polisi dan meminta hukum untuk mencari keadilan untuk Kedelapan Besar. Namun, ini adalah dunia xianxia dimana yang kuat dipuja, dan selanjutnya, lawannya adalah seorang Demigod, makhluk tertinggi di Lower Realm. Tidak ada yang bisa menempatkannya di tempatnya. Lalu, dia akan menjadi satu! Jika dunia tidak dapat mencari keadilan untuk Kedelapan Besar, maka dia akan melakukannya! Dia datang terlambat dan tidak mampu menyelamatkan Kedelapan. Satu-satunya hal yang bisa dilakukannya, menghukum pembunuh ini dengan tangannya sendiri. Sedikit Kedelapan, lihat! Kakak ketujuh Anda pasti akan membuat ini burukorang membayar. Pembunuh! Kehilangan hidupmu! Jika Kultivasinya tidak mencukupi, maka dia akan membesarkannya! Jika energi spiritualnya tidak cukup, maka dia akan mendapat energi spiritual! Hati Zhu Yao merosot. Saat ia memasukkan energi spiritual ke dalam pedangnya, ia memusatkan pikirannya dan mengumpulkan energi spiritual ke dalam tubuhnya. Dalam sekejap, burung phoenix petir yang dililitkan oleh ular hitam itu tumbuh dua kali ukuran aslinya. Dengan garis miring kembali, ia menampar ular hitam itu ke tanah. Pria itu mundur selangkah lagi, wajahnya dipenuhi shock saat dia memandang Zhu Yao. "Apa yang akan Anda lakukan?" Dia kemudian menyadari bahwa/itu energi spiritual di sekitarnya mulai bergerak, dan mereka menuang ke arah Zhu Yao. "Mengambil energi spiritual ke dalam tubuh Anda ... Apakah Anda mencari kematian?" "Saya pikir Anda pintar, tapi Anda benar-benar orang tolol. Anda benar-benar mencari kematian Anda sendiri. "Pria itu dengan dingin tertawa. Dengan jentikan tangannya, pedangnya sekali lagi dibebankan ke Zhu Yao. "Jika ini berlanjut, Anda juga tidak akan hidup." Saat fokusnya melonggarkan, si phoenix petir samar mulai membanjiri ular hitam. Sedikit amarah melintas di wajahnya, seperti yang dia katakan sambil mengerutkan dahi. "Hmph! Jika Anda terus mengamuk seperti ini, jangan pernah berpikir untuk meninggalkan tempat ini hidup sendiri. " "Tinggalkan tempat ini hidup !?" Zhu Yao melotot kembali. "Saya tidak pernah berencana untuk tetap hidup saat saya tinggal di belakang. Satu-satunya tujuan saya, adalah mencegah Anda merangkak naik kembali. "Seperti kata pepatah, kekerasan mengalahkan kelembutan, ketajaman mengalahkan kekerasan, dan kecerobohan mengalahkan ketajaman. Dia saat ini memiliki kecerobohan itu! Pria itu tercengang sejenak, beragam emosi muncul di wajahnya. Sesaat kemudian, dia tenang, dan berkata dengan suara cekung. "Jadi bagaimana jika Anda tidak takut mati? Apakah menurut Anda usaha Anda untuk mengkonsumsi energi spiritual ke dalam tubuh Anda akan efektif? Anda pada dasarnya terlambat! "Jika mengkonsumsi energi spiritual adalah proses yang begitu cepat, maka tidak akan ada orang yang menghabiskan beberapa ribu tahun untuk tidak naik. "Asupan energi spiritual Anda pada dasarnya tidak dapat mengejar konsumsi Anda ..." Sebelum dia bisa menyelesaikannya, atmosfer di seluruh ruang benar-benar berubah. Seolah-olah angin puyuh energi spiritual tiba-tiba bangkit, energi spiritual yang berkembang mulai mengamuk. Seolah-olah mereka tertarik oleh sesuatu, mereka mulai menuangkan dengan liar ke arah yang berlawanan. Berbagai jenis energi spiritual berubah menjadi kolam pusaran spiritual, masuk ke langit dan menghancurkan puncak gunung. Sebelum sinar matahari bisa bersinar, lubang di bagian atas sudah benar-benar terisi oleh aliran berbagai energi spiritual. Seluruh gunung apung langsung berubah menjadi sesuatu yang mirip dengan gunung berapi yang aktif. Namun, sebenarnya gunung berapi meledakkan magma, sementara yang ada di sini menuangkan energi spiritual. Sebuah turbulensi energi spiritual! Dan itu bahkan turbulensi dari lima jenis energi spiritual yang berbeda! "Bagaimana ... Bagaimana ini mungkin?" Dia hanya mengambil energi spiritual ke dalam tubuhnya, jadi bagaimana dia bisa menarik banyak energi spiritual ini? Pria itu tercengang, emosi di wajahnya berubah beberapa kali. Tiba-tiba, pikiran bahwa/itu dia mungkin benar-benar membunuhnya muncul. tidak! Dia telah merencanakan ini bertahun-tahun untuk menentang langit dan mengubah nasibnya. Dia tidak ragu untuk menyinggung ras Lord, dan bahkan telah menangkap begitu banyak binatang iblis. Dia telah melakukan begitu banyak eksperimen dan hanya berjarak satu langkah menjauh dari kesuksesan. Selama dia mendapatkan inti dari perlombaan Lord, dia akan bisa naik ke Alam Tinggi. Bagaimana mungkin dia bisa gagal sekarang? Kemasan padat dari es terjadi melayang, dan pada dasarnya tidak ada tempat untuk melarikan diri ke! Karena dia tidak dapat melarikan diri, dia memutuskan untuk tinggal. Zhu Yao melemparkan sebuah seni dan membanting telapak tangannya ke tanah. Deretan petir yang tak terhitung jumlahnya bergemuruh dan terangkat ke udara. Setengah dari badan gunung yang dirusak oleh energi spiritual langsung roboh. Tubuh Little Eighth yang telah disematkan ke gunung juga jatuh ke tanah saat ini. Gejolak energi spiritual yang telah lama ditunggu! Sejak dia memiliki Harmony Spirit Veins, pergolakan energi spiritual tidak lagi terjadi setiap kali dia menyerap energi spiritual ke dalam tubuhnya. Awalnya, dia mengira bahwa/itu karena dia hanya memiliki kedekatan dengan energi spiritual petir, tidak akan ada gejolak seperti saat menyerap lima elemen energi spiritual. Belakangan, dia perlahan menyadari bahwa/itu energi spiritual dan afinitas tidak dipisahkan oleh jenis energi spiritual sama sekali. Dia hanya secara tidak sadar mencatat jenis energi spiritual saat membimbing mereka ke tubuhnya di masa lalu, dan karenanya tidak mengambil lima energi spiritual unsur tersebut. Dengan pengekangan yang sekarang dihapus, energi spiritual lainnya tidak lagi ditolak. Seperti yang diharapkan, fenomena turbulensi energi spiritual masih akan terjadi, dan fenomena ini persis seperti yang dia harapkan. Puaah ... Pria itu meludahkan seteguk darah. Rebound dari maksud pedang seseorang bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan seorang Demigod tanpa cedera. Ekspresinya langsung berubah menjadi gelap seperti dasar kuali. Dia menatap Zhu Yao yang telah sepenuhnya tertutup darah, dikelilingi oleh energi spiritual yang mengamuk. Sebuah Core Azoth. Dia telah dikultivasikan selama bertahun-tahun, namun dia benar-benar tersesat di tangan seorang praktisi inti Azoth! Dia tidak bisa mati! Bagaimana dia bisa mati? Dia adalah seseorang yang merangkak kembali dari api penyucian, jadi bagaimana mungkin dia bisa mati di tangan seorang praktisi Azoth Core? Karena dia sudah pernah menentang langit sekali, maka tentu saja, dia seharusnya bisa melawan langit lagi! Saat pembentukan darah bersentuhan dengan pedangnya, si phoenix petir memancarkan tangisan yang berdecit. Neraka, wanita tua ini akan keluar semua! Dia segera mempercepat bimbingan energi spiritual, membiarkan meridiannya sendiri hancur berantakan kecuali berkeping-keping. Bagaimanapun, dia tidak lagi merasa sakit. Maksud pedangnya segera berkembang sekali lagi. Saat itu terdengar teriakan panjangLangit, itu menembus formasi darah. Dengan peluit angin, ia langsung menembus tubuh praktisi yang gila. Pria itu hanya merasakan perasaan divineya menyebar dari tuduhan, darah dari sudut bibirnya berceceran ke tanah. Wajahnya penuh dengan ketidakpercayaan. Dia benar-benar dikalahkan oleh Core Azoth ... Tidak! Matanya melebar dengan tajam saat ia tampak shock pada Zhu Yao, yang penampilan manusia tidak dapat lagi dilihat. Nascent Soul ... tahap awal Nascent Soul ... tahap pertengahan Nascent Soul ... tahap akhir Nascent Soul ... Demigod ... Kultivasi-nya masih meningkat dengan cepat! Sedikit kilau melintas di matanya, saat ia lari menuju puncak gunung. Dengan ekspansi energi spiritual yang liar seperti itu, pasangan tua itu tidak akan bisa bertahan lama. Selama dia menyeret waktu istirahat, dia akan mati sendiri. Dia hanya harus meninggalkan tempat ini untuk sementara, selama dia bisa terbang keluar dari gunung ini ... Dengan keras, dia tersungkur ke tanah. Di sebelahnya ada kepala burung phoenix yang sangat besar, mata merahnya yang berapi-api menatap lurus ke arahnya. Mungkin karena pikirannya meniru dirinya, dia benar-benar bisa melihat maksud kebencian menusuk menusuk dari sepasang mata, seolah-olah bisa menelannya sepanjang saat berikutnya. Burung phoenix yang berkeringat di udara berteriak, dan sebuah baut petir ungu datang lurus ke bawah, menyebabkan kulitnya robek dan dagingnya mekar. Dia merasakan penyebaran Dantian-nya, dan dia tidak lagi bisa mengumpulkan energi spiritual. "Tidak ... Jangan bunuh aku." Sama seperti maksud pedang hendak menerkamnya sekali lagi, itu hilang begitu kontak dengannya. Seluruh terdiam dalam sekejap. Orang itu pertama kali tercengang sejenak. Tiba-tiba, seolah-olah dia sudah mengerti sesuatu, dia mulai tertawa terbahak-bahak. "Hahahaha ... ini adalah kehendak langit! Bahkan ras Lord pun ada di pegang tanganku, jadi bagaimana kalau kamu kuat? Pada akhirnya, Anda masih belum bisa mengalahkan saya. " Dantian-nya hancur dan tidak lagi bisa menggunakan energi spiritual. Sambil mengangkat pedang terbang yang jatuh di sampingnya, dia menyeret tubuhnya yang dalam keadaan rusak sebanding dengan Zhu Yao, dan tertatih-tatih mendekatinya. Hi tersenyum penuh dengan kesombongan yang tak tertandingi. "Apa kau tidak akan membalas dendam atas Phoenix yang tolol itu? Aku benar-benar ingin melihat siapa ... Puaah ... " Dia menang dalam pertaruhannya! Dia telah menuntut balas dendam untuk Kedelapan Besar, mendapatkan keadilan yang pantas baginya. Dia akan memutuskan hubungan sekarang, kan? Pada saat berikutnya, Kultivasi lagi-lagi perlahan bangkit dari dalam genangan darah. Tawa seramnya langsung bergema menembus seluruh kedalaman gunung. "Heheheheh ... Anda pikir bisa membunuh saya dengan mudah?" Tiga kata muncul di kedalaman hati Zhu Yao. Apa yang terjadi!

BOOKMARK