Tambah Bookmark

108

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 295

"Kakak bela diri Xiao Bai ..." Qu Yi mengerutkan kening, ada sedikit komplikasi di wajahnya. Dia melangkah maju, seolah ingin menariknya. "Kamu ..." Qu Yi memelototinya sedikit marah, merasa kesal karena diblokir. "kataku, sesama keponakan bela diri junior." Zhu Yao terkekeh di wajahnya, lalu melirik Ye Qingcang di sampingnya. "Sebagai manusia, Anda seharusnya tidak terlalu serakah. Jika ada hal-hal yang tidak dapat Anda berikan, maka Anda sebaiknya menyatakannya dengan jelas, jangan sampai ambigu sampai akhir. Dari mana saya berasal, ada cara khusus untuk menangani orang-orang seperti itu, dan itu tidak terdengar bagus. Anda pasti tidak akan menyukainya sama sekali. " Ini disebut 'Green Tea Bitch', dan saya harap Anda bukan orang biasa. "Jadi, jika Anda tidak bisa memberikan janji, setidaknya, beri dia kebebasan. Jika Anda tidak menyukainya, jangan hancurkan dia juga, oke? Bagaimanapun, dia telah menjadi saudara bela diri senior Anda selama lebih dari sepuluh tahun. "Sikap ambigu semacam ini adalah yang paling menyakitkan dari semua. "Saya ..." Ekspresi Qu Yi sedikit pucat, seolah-olah dia telah mengerti sesuatu. Perlahan, dia menundukkan kepala. "Saya akan memberitahunya dengan jelas." "Mn." Sepertinya masih ada harapan. "Bibi bela diri ..." Ye Qingcang sedikit cemas saat dia melangkah maju. "Jangan salah paham, saya dan ..." "Berhenti!" Zhu Yao mengangkat telapak tangannya, memberi isyarat kepadanya untuk berhenti sejenak dan menghentikan usahanya untuk menjelaskan. "Anda tidak perlu memberi tahu saya, sebaiknya Anda memberi tahu Little Bai sebagai gantinya. Kalian memutuskan sendiri, itu tidak menyangkut saya. Namun ... Anda sebaiknya memberitahunya dengan jelas. Jika Anda menunda terlalu lama dan membuat Little Bai menangis ... "Nadanya tiba-tiba berubah dingin. "Aku akan memukulmu!" Setelah mengatakan itu, tanpa melihat ekspresi yang mereka buat, dia berbalik dan mengikuti derek langit surgawi yang masih berputar-putar di langit. Belum lagi bahwa/itu tidak pantas baginya untuk melangkah langsung ke masalah ini juga. Satu-satunya hal yang bisa dilakukannya adalah memberikan petunjuk pada waktu yang tepat. Dan, dia bisa melihat melalui jantung girly dengan sekilas pandang. Di satu sisi, dia tidak tahan untuk mengabaikan perasaannya terhadap Little Bai sebagai teman masa kecil, dan di sisi lain, dia mulai mencintai Ye Qingcang. Dia juga bingung, namun dia tidak mau melepaskan kedua sisinya. Awalnya, dia ingin membiarkan segala sesuatunya berjalan seperti ini sampai dia bisa mengambil keputusan sendiri. Namun, ketika waktu itu tiba, kemungkinan besar, seseorang akan terluka sampai akhir. Inilah mengapa Zhu Yao sedikit merangsangnya. Dan sepertinya Qu Yi yang girly bukan orang jahat di alam, karena dia mengerti kata-kata Zhu Yao. "Seventh elder sister, tangkap!" Saat Zhu Yao kembali ke Skybond Peak, dia disambut dengan sebuah bola hijau yang menerkamnya. Dia menangkapnya dengan menggesekkan tangannya. "Peapea?" "Pea ..." kacang itu berteriak, dengan putus asa mengusap dadanya. Saat membuat suara 'pea pea', ia mulai mengeluarkan air, membasahi seluruh tubuhnya. Apakah itu ... menangis? "Ada apa?" Sebuah Phoenix kecil bertepung pendek, yang dilapisi bulu merah, keluar dari rumah. Kedua matanya bersinar saat melihat kacang di tangannya. Ia mendorong sayap kecilnya ke perutnya yang gemuk dan menggosoknya. Setelah sekian lama, cahaya berapi-api melintas. Bola api seukuran kepalan tangan dipanggil, dan Phoenix kecil segera melambaikan sayapnya dan mengepakkannya ke arahnya. "Kakak perempuan ketujuh, pegang erat-erat. Aku akan menggoreng dan memakannya. " "Pea ..." Kacang itu bergetar, bahkan lebih banyak air mengalir keluar dari tubuhnya, langsung mengubahnya menjadi ayam yang basah kuyup. "..." "Seventh elder sister, Anda sangat bias!" Delapan Delengah mengeluh, saat dia menunjuk kacang di tangannya dan berkata. "Anda bahkan tidak membiarkan saya makan kacang. Anda menganiaya binatang kecil yang sedang asyik. " "Cukup. Peapea baru saja membangunkan kecerdasan spiritualnya, sehingga kecerdasannya terbatas. Jangan menakut-nakuti setiap hari. " Little Eighth hanya berhasil merangkak naik setelah beberapa putaran. Dengan marah dia melirik kacang yang menuang air ke tangannya. Lalu, dia dengan dingin mendengus dan memalingkan kepalanya, namun dia tidak mengejarnya lagi. "Saya akan membiarkan Anda pergi hari ini!" Dia tampak seolah-olah dia menyelamatkan wajah ketujuh ketujuh adiknya. "Seventh elder sister." Kedelapan Besar datang untuk menggosok kacang kecil itu lagi dengan cakarnya, dan berkata dengan misterius. "Kapan menurutmu akankah Far Ancient Highgod keluar dari kacang polong ini?" kapan Saat dia memanggil tuannya tentu saja. Zhu Yao memeriksa Kedelapan untuk sesaat. "Kenapa kamu bertanya?" Dia sedikit memalingkan kepalanya, dan berkata dengan nada sedikit bingung. "Saya ... saya punya beberapa masalah, itu ... saya ingin bertanya, itu saja. Dia seorang Highgod, jadi dia harus tahu segalanya. " "Ah! Ah? "Kedelapan Sedikit terkejut sejenak, dan kemudian dia dengan cemas berkata. "Dia jelas Highgod, dan kakak ketujuh yang ketujuh memanggilnya sebagai master juga. Jadi bagaimana dia bukan Far Ancient Highgod? " "Dia memang tuanku." Zhu Yao menghela napas, menjelaskan. "Namun, dia bukan guruku. Dia adalah tuanku, Yu Yan, bukan Far Highgod Kuno. Guru, dia ... "Dia berhenti sejenak, sebelum melanjutkan tak lama kemudian. "Guru ... tidak lagi di sini."

BOOKMARK