Tambah Bookmark

164

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 351

Yu Jin terdengar tenang, tetapi hatinya merasa seperti digaruk oleh kucing. Dia tidak tahu bagaimana murid kecil kecilnya berakhir di tangan orang ini. Dia entah bagaimana berhasil memaksanya ke tempat seperti ini di mana tidak ada orang lain di sekitarnya. Cepat dan kembalikan murid kecil kecilku, sehingga aku setidaknya bisa bernegosiasi dengan Little Yanyan! "Apa !?" Xue Yi langsung marah setelah mendengar ini. “Kamu mengatakan padaku untuk memberikan gadis pedang divine kepadamu? Dalam mimpimu! Saya akhirnya berhasil menemukan tipe wanita, dan dia adalah partner yang saya putuskan! Kami saling mencintai dan tidak akan pernah berpisah! Anda ingin kami berpisah? Anda harus membunuh kami! ” "Mitra !?" Yu Jin tercengang. Dia diam-diam berbalik untuk melihat pedang itu. Murid kecil kecil, apakah Anda masih ingat Little Yanyan dari Danau Agung Splendor? “Persetan, siapa pasanganmu !? Bicaralah dengan jelas. ”Zhu Yao menjadi cemas. "Bisakah kamu menyembuhkan delusimu?" "Gadis Pedang Divine, jangan khawatir." Kemampuan pelindung kata-katanya otomatis sekali lagi diaktifkan, dan dengan kasih sayang dan tidak ada penyesalan, katanya. “Pada saat ini, saya akhirnya mengenali perasaan saya yang sebenarnya. Saya tidak akan membiarkan dia menyakiti Anda bahkan sedikit pun. Kami akan bersama selamanya. ” “Bersama pantatku. Siapa yang ingin bersamamu? ”Zhu Yao ingin membuatnya sendiri sekarang. “Jangan hiraukan aku, tolong zap dia sampai mati. Segera. Sekarang juga." "Gadis pedang suci ..." Xue Yi bagaimanapun tersentuh, dan dia sedekat ini menangis air mata dari kegembiraan. "Kamu sebenarnya ingin kawin lari denganku!" Zhu Yao: "..." Sakit hati selalu terjadi begitu tiba-tiba. Yu Jin: "..." (⊙ ▽ ⊙) Sedikit murid agung kecil sebenarnya memiliki perubahan hati. Xue Yi tersedu, lalu ekspresi wajahnya berubah dingin. Dalam sekejap, dia dengan tegas menatap Yu Jin dan berkata. “Datanglah dengan sekuat tenaga! Kami tidak akan pernah terpisah! " "Jangan mengatakan hal-hal yang akan menyebabkan orang lain salah paham, hei!" Saya ingin mati begitu banyak. Oh tuanku yang ada di Mars yang jauh, silakan datang dan selamatkan moral murid ini. "Seperti yang kamu inginkan." Awan petir di langit berkumpul sekali lagi. "Hei, tunggu sebentar!" Apakah mereka benar-benar akan bertarung? "Tolong biarkan saya menyelesaikan apa yang harus saya katakan!" Sayangnya, tidak ada yang mendengarkannya, karena keduanya mulai bertarung sekali lagi di langit, seolah mereka kecanduan bertarung. Terbukti bahwa/itu Xue Yi berada di pihak yang tidak menguntungkan, sementara Yu Jin sepertinya mempermainkannya. Satu-satunya tujuannya adalah merebut Zhu Yao kembali dari tangan Xue Yi. Xue Yi melihat bahwa/itu dia tidak dapat mengalahkannya dan tiba-tiba membuat karya seni. Dia memotong telapak tangannya dan menggambar formasi darah. Seluruh pisau Zhu Yao tiba-tiba mulai bersinar dengan cahaya putih. Sejumlah besar energi divine memasuki tubuhnya saat dia perlahan naik ke udara. Hati Zhu Yao mencengkeram. "Apa yang kamu coba lakukan?" Tiba-tiba dia mendapat firasat buruk. “Gadis Pedang Divine, aku akan membawamu sebagai Artefak Hidupku. Kami akan memiliki kekuatan untuk melawannya seperti itu. ” "Apa? Life Artifact! ”Makhluk panggilan portabel? Setelah mengikatnya dengan hidupku, gadis itu kemudian akan bisa muncul dalam naluriku. Perasaan kita akan mekar setelah jangka waktu yang panjang, dan kita kemudian akan menikah dan melahirkan monyet. Memikirkannya saja membuatku sedikit bersemangat! "Gembira, apanya!" Tolong jangan berbicara tentang pemikiran batin Anda pada saat seperti ini. “Tunggu, tidak! Saya tidak ingin menjadi Artefak Hidup Anda, hentikan! " Penolakannya langsung diabaikan oleh seseorang tertentu. "Little grand murid kecil!" Yu Jin tertegun juga. Dia melihat melalui rencana Xue Yi juga dan ekspresinya langsung berubah. Jika ia membiarkan Xue Yi berhasil, maka itu akan menimbulkan masalah. Jika istri Little Yanyan terikat pada orang lain? Aku pasti akan terbakar menjadi abu, kan !? Pada saat itu, dia menyesal membuang-buang banyak waktu sebelumnya. Dia segera memanggil baut petir kesusahan dalam upaya untuk menghentikannya. Namun, itu sudah terlambat. Formasi akan segera selesai, Zhu Yao akan berubah menjadi sinar cahaya putih dan memasuki dahi Xue Yi. Baut putih cahaya tiba-tiba merobek langit dan meniup dahi Xue Yi, langsung mengganggu para pemain seni. Xue Yi hanya merasakan sesuatu yang luar biasa yang secara langsung menyerang pusat dahinya dan perasaan divine-Nya sangat kesakitan. Seolah-olah seseorang telah membelahnyahidup. Tidak mampu lagi mempertahankan pendiriannya, dia berlutut dengan satu lutut di tanah. Dia secara tidak sadar mencari Zhu Yao dan ketika dia mengangkat kepalanya, dia melihat orang lain di langit. Dengan postur tegak di udara, dia mengenakan jubah putih dan memiliki ekspresi dingin di wajahnya. Di tangannya adalah pedang suci peringkat kedua. "Masteerr ..." Zhu Yao hendak menangis. Oh kekasihku, kamu akhirnya di sini! Yu Yan melirik pedang di tangannya dan memastikan bahwa/itu itu adalah muridnya yang bodoh. Dia kemudian melihat orang yang setengah berlutut di tanah dan mengingat adegan itu sebelumnya. Dalam sekejap, aura mengerikan memenuhi tempat itu. Udara tampaknya telah jatuh ke suhu yang sangat dingin, karena setiap kata yang dia ucapkan terasa seperti itu menciptakan es dari udara tipis. “Kamu benar-benar ingin membawanya ke dalam divine sense mu !?” Yu Yan tidak pernah merasa marah seperti sekarang, karena dia merasa seperti dia bisa memusnahkan bumi dan menghancurkan langit setiap saat. Dia telah mencari begitu lama, telah berakhir dengan tangan kosong berkali-kali, dan bahkan sebelum ini, dia baru saja akan membalik seluruh lautan. Ketika akhirnya dia berhasil menemukan murid bodohnya, dia menemukan bahwa/itu dia baru saja akan dibawa ke dalam nalar orang lain dan menjadi Artifak Hidupnya. Artefak Hidup dikaitkan dengan perasaan divine, dan pada saat ikatan terbentuk, itu tidak akan pernah bisa dihapus. Mereka akan terhubung selamanya. Dia tidak melakukannya sendiri, namun bocah yang datang entah dari mana sebenarnya berani menyentuh muridnya! Pada saat itu, tekanan di udara saja terasa seperti bisa mencekik orang sampai mati. Xue Yi menerima rebound dari kegagalan seninya di tempat pertama, dan sekarang, dia sedekat ini berbaring telentang di tanah. Meskipun dikatakan bahwa/itu perbedaan tingkat bisa menekan satu sampai mati, dia belum pernah melihat sesuatu yang mengerikan ini. Tidak dapat mempertahankan lebih lama lagi, penglihatannya menjadi gelap. Dia pingsan pingsan. "Uh ... Sedikit Yanyan." Yu Jin tidak bisa membantu tetapi memanggil. Jika ini terus berlanjut, orang itu akan ditekan ke tanah sampai mati. "Umm ... Tenang." Yu Yan berbalik untuk menatapnya, serpihan es di matanya mengubah target mereka. "Uh ..." Yu Jin diam-diam mundur selangkah, dan kemudian selangkah lagi mundur. Yanyan kecil terlihat sangat menakutkan, bahkan hati kecilku menggigil. “Seperti kamu. Saya tidak mengatakan apa-apa. ”Dia segera menarik kembali pernyataannya. Dia tiba-tiba merasa bahwa/itu Yuyan Kecil yang dia berkompetisi dengan di atas Istana Divine Petir saat itu, jika dibandingkan dengan sekarang, itu selembut gerimis ringan. "Tuan ..." Zhu Yao memanggil pada waktunya. Meskipun Xue Yi ingin membawanya sebagai Artefak Kehidupannya, tujuan awalnya adalah untuk menyelamatkannya. Kalau tidak, dia tidak akan memilih pedang suci peringkat kedua sebagai Artefak Kehidupannya. "Mari kita kembali." Hanya kemudian Yu Yan berbalik untuk melihat pedang di tangannya. Dia menarik kembali aura yang mengerikan, dan kemudian, memberi Yu Jin sebuah ‘Aku akan menyelesaikan skor denganmu nanti’, sebelum kembali ke Istana Petir Divine bersama muridnya. Setelah pencarian yang begitu lama, akhirnya dia menemukannya. Dia harus bergegas dan mengembalikan jiwa muridnya kembali ke tubuhnya, jika tidak, akan selalu ada bajingan yang ingin merebut muridnya! Yu Jin ditinggalkan. Menurunkan kepalanya, dia melihat mayat hidup di tanah dan tanpa daya menghela nafas. Dia meraihnya dan kemudian mengikuti mereka. Melihat sosok yang jauh, Yu Jin merasakan sedikit asam di dalam hatinya. Mengapa dia merasa bahwa/itu statusnya sebagai Master Lantai Istana Divine Petir, turun lebih rendah dan lebih rendah setiap harinya? Dia merenung sejenak. Kapan situasi ini dimulai? M N. Saat itu ketika Yanyan Kecil baru saja naik, meskipun dia masih kedinginan, setidaknya, dia adalah anak yang baik yang menghormati para tetua. Namun, sejak muridnya muncul, dia menjadi semakin menakutkan. Setiap hari, dia akan mencabut pedangnya pada saat itu juga! Terutama setelah itu, ketika dia meminta instruksi dari murid besar yang tidak taat dan memutuskan untuk menikahi murid kecil kecil, harga diri Yu Jin sebagai Master Lantai telah benar-benar berubah menjadi bubur. Jadi, kesimpulannya adalah karena beberapa aturan yang tidak terucapkan dengan muridnya? Mn ... Mungkin, saya harus mempertimbangkan untuk mengambil murid perempuan atau sesuatu? Kemudian, saya dapat secara logis melarikan diri menjadi lajang, dan mungkin saya dapat menaikkan status sosial saya sedikit juga! Semakin lama dia memikirkannya, semakin dia merasa bahwa/itu itu semua masuk akal. Dia merasa bahwa/itu dia baru saja menemukan kunci untuk pemulihan harga dirinya. Sekarang ... satu-satunya masalah yang dia miliki adalah mencari tahu di mana dia bisa menemukan murid perempuan yang patuh yang bisa dia ambile in. Kutipan: "Apakah kamu masih ingat .... Lake of Great Splendor? ”berasal dari drama My Fair Princess , di mana kaisar diminta oleh Zi Wei jika dia ingat 'Xia Yuhe dari Danau Keindahan Besar dari delapan belas tahun yang lalu'. Dalam drama, Xia Yuhe saat itu dijanjikan bahwa/itu dia akan memasuki istana, tetapi janji itu tidak terpenuhi. Zi Wei adalah anak Xia Yuhe.

BOOKMARK