Tambah Bookmark

181

My Disciple Died Yet Again - [Disciple] Chapter 368

Di antara orang-orang yang datang, wanita itu lembut dan cantik, sementara pria itu gagah, membentuk total lima pria dan satu wanita. Pada pandangan pertama, mereka enak dilihat. Tubuh mereka bahkan tampak bersinar, seolah-olah mereka membawa efek khusus untuk membuat penampilan pertama mereka. Itu akan menjadi sempurna jika ada musik latar yang diputar di belakang mereka. Orang yang memanggil sebelumnya adalah wanita yang berjalan di tengah. Dia mengenakan jubah panjang berwarna pink dan memiliki senyum yang sangat manis. Dia berjalan lurus dan mengukur beberapa dari mereka. Ketika garis pandangnya mendarat di Yu Yan yang berada di sebelah Zhu Yao, dia sedikit tertegun sejenak. Dia kemudian mengambil beberapa langkah ke depan dan dengan ringan bertanya. "Fellow Taois, apakah Anda khawatir tentang masalah tentang Mutiara yang Baru Lahir Terbagi juga?" Meskipun kata-katanya diarahkan pada seluruh kelompok mereka, matanya terpaku pada Yu Yan. Dia anehnya berkedip lebih dari biasanya, terlihat seolah ada beberapa hal yang ingin dia katakan, tapi terlalu malu untuk melakukannya. Jelas, Zhu Yao dan Nangong Cheng adalah yang terdekat dengannya, namun ia menempuh jarak yang lebih jauh untuk bertanya pada tuannya. Hati Zhu Yao menjadi kaku untuk sesaat ketika dia melangkah maju. Apa yang kamu lakukan, ya? Pria ini punya pemilik. "Rekan Taois, kami juga khawatir tidak dapat menemukan pembantu. Mengapa kita tidak bekerja bersama? ”Wanita itu bertindak seolah-olah dia tidak melihat Zhu Yao, dan terus menatap Yu Yan dengan wajah penuh dengan senyuman. Senyumnya membawa sedikit keceriaan, seperti putri kecil tetangga sebelah. Sedangkan untuk lima pria di sebelahnya, mereka menatapnya dengan senyuman penuh isyarat sepanjang waktu. Yu Yan melirik orang yang tiba-tiba menerobos jalan di depannya dan biasanya mengerutkan kening. Udara dingin di sekitar tubuhnya tumbuh sedikit lebih berat saat dia menepi di Nangong Cheng yang berada di sampingnya. "Memutuskan." Ini adalah pekerjaan Anda, mengapa Anda malas? Nangong Cheng: "..." Dia tidak mencari saya, dan Anda menyalahkan saya? "Rekan Taois, saya kapten skuad ini. Boleh aku tahu apa yang kamu maksud dengan bekerja sama, nona muda? ” “Ah, jadi kamu kapten regu.” Wanita itu tertegun sejenak, lalu ekspresi wajahnya berubah. Wajahnya memerah karena malu, saat dia dengan patuh melirik Yu Yan. "Aku minta maaf, aku ..." Dengan mata murni yang mirip dengan coklat kekuningan, dan sedikit kemerahan di pipinya, gerakannya bisa membangkitkan perasaan kasihan di setiap hati makhluk laki-laki, membuatnya tak tertahankan bagi orang lain untuk menegurnya untuknya. tindakan. Sebagai seorang wanita, Zhu Yao menyatakan bahwa/itu ini adalah keterampilan yang belum pernah dia saksikan sebelumnya. Seperti yang diharapkan, ekspresi Nangong Cheng segera melunak. "Jangan khawatir. Taois, apakah Anda berencana untuk mengelompokkan bersama kami? ” "Mn." Dia mengangguk. “Saya Mei Xue, dan saya juga pendatang baru di Grup Amway. Sepuluh Mutiara Baru Lahir Terbagi terlalu banyak. Juga, tempat dengan Pearl Terbesar yang Baru Lahir di lantai dua semuanya sangat berbahaya. Itu sebabnya saya ingin mengundang Anda semua untuk bekerja bersama. Bolehkah saya tahu jawaban Anda? " Nangong Cheng terlihat gembira. Pihak lain memiliki enam orang, dan termasuk mereka, jumlah mereka akan berjumlah hingga sebelas. Kekuatan mereka akhirnya akan berlipat ganda. Bahkan jika mereka harus menghadapi tiga binatang iblis pada saat yang sama, itu tidak akan menimbulkan masalah. “Kebetulan sekali, kami ingin menemukan lebih banyak orang juga. Taois Mei Xue, undangan Anda tepat waktu. Mari saya diskusikan tentang hal ini dengan teman-teman tim saya, selama mereka ... ” "Saya keberatan." Zhu Yao mengangkat tangannya. "Dongfang girly!" Nangong tertegun sejenak. Zhu Yao menepuk bahu Nangong Cheng. “Skuad Kapten Huang, Anda dan Little Teal dapat bergabung dengan pasukan mereka. Tuanku dan aku tidak akan mengganggu. ” “Jangan lakukan itu, Dongfang girly. Kami semua datang dari lantai bawah bersama, jadi kami sudah dianggap terikat oleh takdir. Mengapa Anda ingin pergi? " Juga, saya bukan Kapten Kapten Huang. Tepat saat Zhu Yao hendak menjelaskan, Mei Xue tiba-tiba melangkah keluar dan masuk. "Si besar ini ... Pearl Terbalik yang Baru Lahir ini sangat sulit didapat. Dengan setiap anggota baru, akan ada peluang sukses yang lebih tinggi. Juga, kami sudah berada di lantai ini selama beberapa hari, jadi kami sangat akrab dengan medan. Dengan lebih banyak pembantu, kita pasti bisa mencapai lantai tiga lebih cepat. Mengapa kakak perempuan menyulitkan kapten regu Anda? ”Dia berkata dengan ekspresi yang menyakitkan, seolah-olah penolakan Zhu Yao untuk bekerja sama dengan mereka adalah sesuatu yang tidak adil. "Apakah ini memprihatinkanmu?" Apa artinya tada hubungannya denganmu !? Orang ini pasti sakit, kan? Kenapa kamu menarik aggro ke arahku tanpa alasan? Zhu Yao memutar matanya. Dia tidak memiliki kesan yang baik tentang dirinya di tempat pertama. Kali ini, dia tidak bisa peduli untuk peduli padanya dan terus berbicara dengan Nangong Cheng. “Skuad Kapten Huang, Mutiara Terbesar yang Baru Lahir di lantai dua tidak berada di alam rahasia, dan tidak ada persyaratan untuk mengaktifkan keduanya sekaligus. Meskipun jumlah yang dibutuhkan sedikit lebih banyak dari sebelumnya, tidak mungkin bagi kami untuk mengumpulkannya secara perlahan oleh diri kami sendiri. Untuk saat ini, aku tidak punya niat untuk membentuk kelompok lain, mari kita ucapkan selamat tinggal kita di sini. ”Sebenarnya, ketika dia melihat informasi sebelumnya, dia sudah memiliki niat untuk bergerak sendiri. Kebencian terhadap Istana Divine Petir itu terlalu besar, jika mereka harus bergerak bersama, tidak hanya mereka tidak akan bisa melemparkan seni jenis petir, mungkin ada kemungkinan bahwa/itu mereka akan terekspos entah bagaimana. Jika itu hanya dia dan tuannya, maka mereka tidak akan banyak keberatan tentang hal-hal seperti itu. "Tunggu!" Mei Xue menyadari bahwa/itu mereka benar-benar ingin pergi. Dia tiba-tiba melangkah maju dan menarik ke lengan bajunya. "Big sis, kamu ..." "Berhenti!" Zhu Yao memotongnya. “Satu, saya tidak punya adik perempuan. Dua, Anda sudah mengatakan bahwa/itu Anda telah berada di lantai dua ini selama beberapa hari. Ini adalah hari pertama saya hari ini, dan saya belum pernah mendengar tentang Anda di Alam Divine, yang membuktikan bahwa/itu Anda tinggal di sini di menara lebih lama dari saya, jadi Anda pasti lebih tua dari saya. Memanggil saya kakak besar ... tidakkah Anda merasa Anda bertindak agak terlalu imut? Ketiga, ini adalah pertemuan pertama kami, jadi mengapa kau sangat menggangguku? ” "..." Wajah Mei Xue menegang, dan tiba-tiba, matanya memerah, seolah-olah dia baru saja mengalami ketidakadilan. Zhu Yao langsung menerima lima set niat membunuh dari belakang. "Saya ... saya melakukannya untuk kebaikan Anda sendiri juga. Aku ingin semua orang bersama ... Jika kakak tidak mau, maka aku ... aku ... ” "Tidak apa-apa, Xueer." Seorang pria berjubah hijau di sebelah kanannya tiba-tiba melangkah keluar. Dia menatap Zhu Yao sejenak, dan kemudian dengan dingin mendengus. “Di dunia ini, selalu ada orang-orang yang buta dan tidak tahu tempat mereka. Tidak semua orang sebaik Anda. Anda tidak perlu merasa sedih untuk orang-orang seperti itu. " "..." Neraka. Saya hanya ingin meninggalkan pesta, dan saya tidak akan meninggalkan pesta Anda. Bagaimana saya buta dan tidak menyadari tempat saya? Siapa orang-orang yang kurang otak ini? "Saya baik-baik saja." Mei Xue menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia melihat Zhu Yao lagi dan berkata. "Aku hanya merasa bahwa/itu kakak besar pasti akan menyesali desakannya untuk bertindak sendiri, dan itu pasti akan melibatkan Taois yang bersamamu." Dia kemudian menatap Yu Yan dengan mata yang tulus. "Taois ini, saya harap Anda memikirkan ini juga. Lantai kedua tidak bisa dibandingkan dengan lantai pertama. ” "Hoho!" Zhu Yao melangkah ke samping dan berdiri di depan tuannya. Mata itu memberi Zhu Yao perasaan bahwa/itu dia dirampok. “Dari apa yang Anda katakan, untuk seseorang seperti saya yang berkeras untuk bekerja sendiri, semakin saya tidak harus bergabung dengan grup Anda dan menyeret Anda semua ke bawah. Bukankah seharusnya Anda berterima kasih kepada saya untuk itu? " Mei Xue tertegun sejenak, dan seketika, matanya berubah lebih merah. Ekspresinya bahkan semakin menyedihkan dari sebelumnya dan gemerlap dari pantulan air mata bisa dilihat. “Aku ... aku, kakak tidak suka Mei Xue? Apakah itu sebabnya Anda tidak setuju untuk bekerja sama dengan grup saya? ” "Itu benar!" Zhu Yao mengangguk. Semua orang yang hadir tercengang. Tidak ada yang mengira bahwa/itu dia akan mengakuinya secara langsung. "Aku tidak menyukaimu!" ​​Zhu Yao dengan serius berkata. “Saya bahkan tidak tahu dari mana Anda berasal, namun Anda bersikeras mencegah saya pergi. Pasti ada yang salah dengan diriku jika aku menyukaimu. Saya pikir Anda tahu, tetapi Anda sebenarnya tidak? ” "Kamu ..." Dewa laki-laki berjubah hijau dari sebelumnya langsung marah. "Kamu berani tidak sopan terhadap Xueer!" Dalam sekejap, tekanan kuat datang menekannya, dan itu dipenuhi dengan niat membunuh. Zhu Yao terkejut. Dia tidak pernah menduga bahwa/itu dia akan menyerangnya dengan begitu lugas, dan dia tidak dapat bereaksi pada saat itu. Sama seperti tekanan hendak mendarat di tubuhnya, sisi pinggangnya menegang saat dia ditarik langsung ke pelukan Yu Yan. Pada saat berikutnya, tekanan yang bahkan lebih kuat yang membawa niat dingin dikirim kembali. Dalam sekejap, aura menakutkan menyelimuti seluruh Amway Hall. Dewa laki-laki berjubah hijau tidak dapat menstabilkan dirinya sendiri, dan dia memuntahkan seteguk darah dari rebound energi divine. ??"Kakak laki-laki Ye Yu!" Mei Xue berteriak kaget. Dia buru-buru memegangnya sebelum dia jatuh ke tanah. Yang lain juga tidak dalam kondisi baik. Meskipun tekanan itu tidak ditujukan pada mereka, hati mereka terkepal, dan keringat dingin menetes ke bawah. Empat orang lainnya langsung memucat saat mereka memandang Yu Yan dengan mata bingung. Seseorang yang baru saja tiba di lantai dua benar-benar memiliki kekuatan yang luar biasa. Yu Yan dengan dingin memelototi kerumunan. Dalam sekejap, suhu ruangan turun beberapa derajat. “Argumen, ya. Fight, no! ”Berani melukai muridnya tepat di depannya, apakah mereka memperlakukannya buta? Pada saat itu, semua orang yang hadir tidak mengeluarkan suara. Beberapa pria dengan penampilan tak tertandingi terutama memiliki ekspresi berat di wajah mereka. Dewa perempuan yang disebut Mei Xue di sisi lain, memiliki sedikit cahaya yang menyilaukan berkedip di matanya saat dia melihat Yu Yan. Kemudian, cahaya itu segera menghilang saat dia berubah menjadi ekspresi khawatir dan memegang Dewa laki-laki berjubah hijau yang terluka. Zhu Yao mengerutkan kening. Perasaan aneh menggenang di dalam hatinya kedalaman hatinya. Dia samar-samar merasakan ada sesuatu yang salah, tetapi dia tidak bisa mengetahuinya. Yu Yan berbalik, melihat Nangong Cheng, dan dengan dingin mengucapkan dua kata ini. "Grup Meninggalkan!" "Ah?" Nangong Cheng tertegun sejenak, dan kemudian dia segera mengangguk. "Ou." Yu Yan tidak tinggal untuk obrolan kosong baik. Dia meraih muridnya dan pergi. Kali ini, jalan keluar mereka sukses tanpa ada yang berani menghentikan mereka. Lihat? Siapa bilang kekerasan tidak bisa menyelesaikan masalah? ————————————— Mereka terbang lurus ke arah hutan di sebelah selatan kota divine, mencari keberadaan Mutiara yang Baru Lahir Terbagi. Mengingat insiden itu dari sebelumnya, perasaan aneh di lubuk hati Zhu Yao bahkan semakin berat. Bahwa/Itu Mei Xue terus-menerus memberinya perasaan familiar yang aneh, terutama konfigurasi pesta yang terdiri dari lima pria dan satu wanita. Penampilan dan sikap kelima Dewa laki-laki itu semua layak. Bahkan di Alam Divine di mana penampilan orang-orang itu indah hingga berada di luar tangga lagu, mereka dianggap berada di tingkat atas, dan mereka tidak kurang banyak dibandingkan dengan tuannya. Lebih jauh lagi, level mereka adalah ketiganya, yang berarti bahwa/itu mereka adalah pemimpin dalam hak mereka sendiri di lantai dua ini. Dia tidak tahu mengapa mereka membawa Mei Xue yang level satu. Betul! Mei Xue adalah level satu! Ketika Zhu Yao menyadari levelnya, dia juga terkejut. Dia adalah pemain level satu pertama yang dilihat Zhu Yao di lantai dua bawah ini. Selain itu, dari mata beberapa pria itu, mereka bukan teman rata-rata di antara para Taois. Sebaliknya, mereka tampak seperti ... mata pecinta! Lima banding satu, uh ... rasanya sangat berat. Bukankah ini standar cerita Mary Sue? Zhu Yao menghentikan langkahnya, saat sesuatu berdering dalam pikirannya. Dia menghubungkan petunjuk dan menemukan perasaan aneh ini. Dia terlalu mirip dengan Yi Ling sebelumnya. Mereka berdua memiliki penampilan bunga putih, mereka berdua memiliki atribut Mary Sue, dan mereka berdua dikelilingi oleh sekelompok pria yang akan mati demi mereka. Selanjutnya, mereka berdua ingin menarik laki-laki cantik ke harem mereka pada pandangan pertama. Namun, mengapa wajahnya tidak memiliki kata 'bug' di atasnya? Dia hanya berjalan di rute harem, tapi bukan rute penghancuran dunia? Ataukah Menara Petir Divine adalah dunia yang terpisah? Kenapa dia merasa orang seperti itu lebih menakutkan !? Gadis itu adalah senjata biologis berbentuk manusia yang menarik perhatian ke mana pun dia pergi! "Tuan ..." Dia menarik pria di sampingnya dan memeluknya erat-erat. Mengangkat kepalanya, dia berkata dengan nada tegas. “Berjanjilah padaku, seperti bagaimana Pangeran Kelima menjanjikan Xiao Yanzi, hargai muridmu dan tinggal jauh dari Mary Sue Mei Xue, oke?” Jika Anda berani berubah pikiran, saya akan membalas dendam pada masyarakat. Yu Yan tertegun sejenak. Dia menatap murid bodoh itu dengan agak aneh, dan kemudian, dengan cemberut, dia bertanya. "Siapa Mei Xue?" "..." Baik-baik saja maka. Face-blindness menyelamatkan dunia.

BOOKMARK