Tambah Bookmark

193

My Disciple Died Yet Again - Chapter 380: I Want To Eat Your Brains

Eh? Mengapa saya merasa mereka terlihat seperti bunga matahari? Mereka tidak terlihat seolah-olah mereka telah membunuh naluri sama sekali. Sesaat kemudian, barisan bunga matahari mulai bergoyang ke kiri dan ke kanan, seolah-olah mereka sedang menari. Di tengah bunga, sepasang mata yang mirip kartun muncul, dan mereka berkedip dalam arah kelompok mereka. Sudut bibir Zhu Yao bergerak-gerak. Deretan bunga ini sangat jauh, apakah kita akan memainkan Plants vs Zombies di sini? Sama seperti dia ragu, tanah tiba-tiba bergetar lagi. Kurang dari satu meter dari barisan bunga matahari, tanaman sekali lagi muncul keluar. Seluruh tubuhnya berwarna hijau giok, dan empat daun raksasa tumbuh dari batangnya. Di bagian paling atas adalah bentuk silinder berbentuk tutup botol, dan mengambang di belakangnya adalah potongan rambut yang bodoh. Sudut bibir Zhu Yao bergerak-gerak, dan dua kata terlintas di benaknya - Pea Shooter. "Mengapa saya tidak melihat dua ramuan divine ini sebelumnya!" Zhonggu Lu memiliki pandangan tertegun. "Aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi selanjutnya?" "Hoho ... Mereka mungkin mulai menembak kacang polong pada kita." "Apa?" Sebelum Zhonggu Lu bisa bertanya lebih lanjut, Pea Shooter itu mengarahkan mereka dan menembakkan bola hijau besar, yang menyerbu lurus ke arah mereka. Zhu Yao: "..." Kami benar-benar memainkan Plants VS Zombies di sini, hey !? Jadi, barisan bunga matahari di belakang digunakan untuk mengumpulkan cahaya? Karena tanaman mati, apakah itu berarti kita adalah zombie? Realmspirit, keluar dari sini! Saya jamin saya tidak akan memukul Anda sampai mati! "Cepat dan menghindar!" Zhu Yao berteriak, dan semua orang bergegas tersebar ke segala arah. Dengan swoosh, kacang hijau besar itu jatuh ke tanah, dan kemudian meledak dengan dentuman keras. Dalam sekejap, sebuah kawah besar sekitar empat meter muncul di tanah. Zhu Yao merasa tidak nyaman sekarang. Itu bukan kacang polong, tapi bom, bukan !? Mutasi ini terlalu menakutkan. Sebagai zombie, saya mengungkapkan ketidakpuasan saya! "Itu datang lagi!" Teriak Nangong Cheng. Tiba-tiba, tanah berguncang beberapa kali lagi, dan di samping Pea Shooter, empat tanaman serupa muncul satu demi satu. Seperti bunga matahari di belakang, mereka berbaris berturut-turut dan bahkan diatur agak rapi. Saat Pea Shooters baru muncul, mereka segera memulai gelombang serangan bom baru. Lima kacang polong ditembak pada saat yang sama, meletus di bumi. Kelima dari mereka berkelit dengan kesulitan besar. Karena kecelakaan, kaki Zhu Yao tergelincir, dan dia hampir jatuh kepala ke dalam salah satu kawah. Telur Momma! Saya merasa ingin makan otak sekarang. Zhu Yao mengencangkan cengkeramannya ke pedangnya dan berteriak dengan keras. "Pertama hancurkan bunga matahari yang mengumpulkan sinar matahari." Keempat tercengang. "Yang mana bunga matahari?" "Apa yang mengumpulkan sinar matahari?" Neraka! Saya lupa mereka semua rekan tim dengan pengalaman nol! Dia dengan begitu mengoreksi dirinya sendiri. “Baris-baris bunga kuning di bagian belakang memberikan tanaman sunli ... mereka adalah inti pembentukan menyediakan energi divine untuk tanaman. Jika kita menghancurkan inti formasi, tidak akan ada lagi penampilan tanaman. ” Semua orang langsung mengerti, dan mereka menyerbu ke arah bunga matahari dengan penampilan yang ditentukan. Namun, jumlah Pea Shooters terus bertambah, dan mereka sudah mendekati jumlah bunga matahari di belakang mereka. Semua orang menghindari kacang polong besar ke mana saja mereka bisa, dan pada dasarnya tidak membuat banyak kemajuan dalam kemajuan mereka. Selanjutnya, di depan Pea Shooters, trah lain mulai muncul juga. Makhluk berbentuk oval kecoklatan dengan ekspresi menderita itu adalah si Wall-nut, bukan !? Yang biru es yang terlihat mirip dengan Pea Shooters, dengan beberapa rambut lebih bodoh di belakang di kepalanya, adalah Snow Pea, kan !? Dan itu yang dicelup seluruhnya dengan warna ungu denganmulut terbuka lebar yang siap untuk menggigit orang setiap saat, adalah Chomper, kan !? Seberapa dalam cinta tanaman ini menuju permainan !? Mereka sedang bercosplay dengan segenap hati mereka sekarang, hei! "Dongfang girly." Nangong Cheng tiba-tiba berlari ke arahnya sambil menghindari tiga kacang polong di sepanjang jalan. "Kupikir…" Sebelum dia bahkan bisa menyelesaikannya, Zhu Yao terkejut. "Hati-hati dengan Squash itu!" Itu senjata pamungkas yang bisa melumatkan apa saja, hei! Tanaman hijau berbentuk bulat itu sudah berdiri, dan pada saat kritis ini, sahabat homose*sual Nangong Cheng, Zhonggu Lu melemparkan palu meteornya ke arahnya, memukulnya keluar dari radius serangan Squash. Squash itu luput, dan hanya menciptakan lubang sebesar sumur air ketika mendarat. "Aiya!" Nangong Cheng berteriak. "Pantatku!" Zhonggu Lu kejam dengan lemparan itu. Palu meteornya dipenuhi dengan gigi tajam, dan tidak hanya mendorongnya, bahkan menusuk jauh ke dalam bagian tubuh bawahnya yang tak terkatakan. Lebih penting lagi, sepertinya ... itu tidak bisa ditarik keluar. Nangong Cheng berteriak kesakitan. Dia berbalik beberapa kali untuk menarik palu meteor yang tidak murni, tapi pada dasarnya dia tidak bisa menggunakan kekuatan itu, dan tidak bisa menariknya keluar. "Owww ~~~~~ Itu menyakitkan!" Gema teriakannya bergema seribu kali, menyentuh semua nada dalam jangkauan vokalnya ... Zhu Yao: "..." Yu Yan: "..." Yue Ying: "..." Wajah Zhu Yao menjadi gelap saat dia diam-diam membuang muka. Dia pasti tidak tahu orang yang melakukan permainan tidak tahu malu seperti itu! Dia benar-benar ingin mengetik: Jika Anda berusia di bawah 18 tahun, perhatikan dengan bimbingan orang tua ... gores itu, mereka juga tidak bisa menonton! Anjungan berdosa Nangong Cheng terus berlangsung selama setengah dupa, sementara ia masih menghindari kacang polong yang datang dari segala arah. Suara gemetar jiwanya bahkan mengguncang tanaman di sisi lain. Akhirnya, siswa Zhonggu Lu langsung memberikan kekuatan untuk menarik rantai palu meteornya, menariknya keluar atas nama Nangong Cheng. Itu benar, palu meteor dihubungkan oleh rantai. Jangan tanya dia mengapa butuh Zhonggu Lu setengah dupa waktu untuk diingatkan akan fakta itu, dia juga ingin tahu! Ketika Nangong Cheng menyeret kakinya ke jarak sekitar lima meter darinya, tubuh bagian bawahnya sudah dengan senang hati mengeluarkan ember penuh paman. "Yue Ying." Hentikan darahnya. Siapa sangka bahwa/itu Yue Ying akan menolak permintaannya untuk pertama kalinya. “Lukanya ada di sana. Saya tidak akan menghentikannya. " "Uh ..." Dia tidak punya pilihan selain menepuk pundaknya. “Ahem! Little Huang, jangan sedih. Hari-hari seperti itu akan datang sekali setiap bulan, biasakan saja! ”Mn, jumlahnya agak besar. Haruskah saya merekomendasikan dia untuk menggunakan pembalut? "……" "..." "Oh ya, apa yang ingin kamu katakan sebelumnya?" Masalah serius, masalah serius! Mereka masih mendorong menara dan membersihkan instance! Saat Nangong Cheng melompat untuk menghindari kacang polong dan menyebarkan pamannya, dia menjawab dengan keras. “Kita tidak bisa terus seperti ini. Tanaman aneh itu hanya akan bertambah. Saudara Zhonggu Lu dan saya akan bertindak sebagai pengalihan untuk menarik perhatian tanaman tersebut. Kalian bertiga mengambil kesempatan untuk mengisi dan menghancurkan inti formasi. ” Zhu Yao merenung sejenak. Memang! Menurut mekanisme permainan, semakin lama permainan, semakin sulit bagi zombie. Mereka harus mengambil inisiatif untuk mengisi dan memakan otak mereka. "Baiklah!" Dia mengangguk banyak. “Kalian berdua, berhati-hatilah. Tetap jauh dari bunga Squash hijau dan bunga pemakan manusia ungu. Juga, jika tanaman merah muncul, larilah secepat yang Anda bisa. ”Dia benar-benar takut bahwa/itu Bom Strawberry atau Habenero akan muncul. "Mn!" Nangong Cheng mengangguk. Kemudian, dia berbalik ke arah teman baiknya yang homose*sual, Zhonggu Lu, dan berlari. Mereka berdua saling bertukar pandang, dan kemudian menggunakan gerakan membunuh terkuat mereka saat ini pada saat yang sama - melemparkan senjata mereka! Zhonggu Lu menggunakan palu meteornya. Setelah berputar dua kali, dia melemparkannya seperti bumerang. Senjata Nangong Cheng di sisi lain adalah gada berduri keras, dan juga, ia membuangnya. Dua senjata kelas berat terbang ke tengah, menyapu jalan dan berhasil menyerang Pea Shooter di pusatnya. Dengan suara berderak, tanaman itu yang bahkan lebih tinggi dari rata-rata manusia terbelah menjadi dua, jatuh ke tanah. Tanah yang tumbuh sekali lagi berguncang, karena tenggelam seolah-olah sedang direklamasi. "Tuan, Yue Ying!" Zhu Yao berteriak saat dia langsung menyerang ke arah pelanggaran di tengah. Menggunakan kekuatan yang didapatnya dari ujian sekolah menengah, dia berlari liar selama lebih dari seratus meter. Yue Ying dan Yu Yan mengikutinya juga. Jelas, skor PE pria jauh lebih baik, dan mereka berada di depan Zhu Yao hanya dalam beberapa saat. Dengan satu tangan meraih masing-masing, mereka mulai mendorong maju. Para Pea Shooters lainnya juga memperhatikan apa yang terjadi di sisi itu. Dengan beberapa suara merdu, beberapa kacang polong terbang ke arah mereka. Senjata yang dibawa oleh Nangong Cheng dan Zhonggu Lu secara tidak sengaja berbalik, dengan patuh melindungi mereka. Mereka pertama bertindak seperti bumerang dan memukul kacang polong yang mengejar mereka, menyebabkan mereka meledak di udara. Karena mereka berdua adalah target besar, mereka bisa menarik senjata Pea Shooters lebih baik. Itulah mengapa dua teman homose*sual yang baik bergerak bersama. Zhu Yao dan kelompoknya di sisi lain berhasil disusupi melalui pelanggaran juga. Namun, pelanggaran itu sekali lagi berguncang. Sepertinya Pea Shooter pengganti akan segera tiba. "Cepat dan hancurkan bunga matahari itu!" Kata Zhu Yao. Yue Ying dan Yu Yan sudah mengambil dua sisi dan meretas bunga matahari yang berkedip. Seperti yang dia duga, bunga matahari itu tidak memiliki kekuatan tempur sama sekali. Dengan hanya ayunan ringan, tuannya mampu memotong salah satu dari mereka. Zhu Yao juga berlari ke arah bunga matahari di tengah, dan dengan pedangnya terangkat, dia dengan paksa mengayunkannya ke bawah. Namun bunga matahari itu berbeda dari yang lain, karena tiba-tiba membungkuk ke arahnya. Dengan dua daun raksasa terbuka lebar, mereka mengulurkan tangan ke arahnya. Saat dia mendekat, dedaunan itu dengan lembut melingkari tubuhnya, membuat gerakan memeluk. Suara yang jelas dan renyah terdengar di telinganya. "Chi ..." Zhu Yao tercengang, tapi dia tidak bisa lagi menghentikan ayunan pedangnya. Pisau merah langsung meluncur melalui batang bunga matahari, memotongnya. Dia mengangkat kepalanya karena kaget, hanya untuk melihat bunga matahari itu berkedip pada terakhir kalinya, sebelum jatuh ke tanah. Dua daun yang melilitnya juga meluncur ke bawah lengannya juga. Daun-daun itu awalnya berduri, tetapi beberapa alasan, mereka tiba-tiba ditarik kembali dan dia tidak terluka sedikit pun. Hatinya tiba-tiba kacau. Dia sekali lagi melihat bunga matahari itu. Itu sudah mulai menguning, namun masih sangat mengulurkan daun setengah kuning. Daun melilit pergelangan kakinya, dan itu mengeluarkan suara berderak. "Lo ... rd." Pada saat berikutnya, bunga matahari itu telah kembali ke tanah. Zhu Yao tercengang. Apa yang sedang terjadi? Bunga matahari ini tidak terlihat seperti mencoba menyakitinya sama sekali. Namun Pea Shooters di sisi lain menembakkan peluru meriam itu dengan sangat kuat. "Yu Yao!" Yu Yan menepi dari samping, memeluk muridnya yang bodoh dan kemudian berguling ke tanah. Ledakan keras terdengar di belakang mereka, ketika sebuah bom kacang meledak di tempat dia berdiri tadi. Yu Yan mengangkatnya. "Jangan terganggu." "M N." Zhu Yao mengangguk. Ini bukan saatnya untuk memikirkan hal-hal semacam itu. Mari kita makan “otak” mereka dan mengakhiri game ini!

BOOKMARK