Tambah Bookmark

205

My Disciple Died Yet Again - Chapter 392: Divine Realm Management Plan

Bagi Dewa, kejutan ini tidak diragukan lagi sangat besar. Ascending to Godhood adalah tujuan hidup semua Dewa. Sekarang kesempatan itu hilang begitu saja, yang mana salah satu dari mereka tidak akan merasa tertekan? Ini terutama bagi mereka yang memasuki menara lebih awal dan telah berjuang untuk naik ke lantai sembilan menara. Mereka hanya harus memanjat satu lantai lagi untuk mencapai Kegodan, tetapi menara itu tiba-tiba runtuh begitu saja dan bahkan mengeluarkan semuanya. Namun tidak ada yang bisa membangunnya lagi. Dewa-dewa ini benar-benar putus asa dan hancur! Dengan tidak ada tempat untuk melampiaskan rasa frustrasi mereka, mereka hanya bisa mengarahkan kemarahan mereka pada orang-orang dari Istana Petir Divine. Di masa lalu, tidak ada seorang pun di Alam Divine yang berani menyinggung Istana Divine Petir. Selain fakta bahwa/itu murid-murid Istana Petir Divine memiliki Kultivasi yang luar biasa dan memiliki seni-seni tipe petir yang menyombongkan kekuatan ofensif yang paling kuat, alasan yang paling penting adalah mereka mengatur Menara Petir Divine. Sekarang, menara itu hilang dan banyak leluhur tua telah keluar. Setiap orang memiliki Kultivasi over-the-top dan dengan mudah dapat menekan sepuluh Dewa Tinggi. Selanjutnya, karena alasan di balik runtuhnya Menara Divine Petir tidak jelas, tersangka utama secara alami akan menjadi orang-orang yang mengelola Menara Divine Petir. Dengan demikian, setiap satu dari mereka menunjuk tombak mereka di Istana Divine Petir. Tidak peduli apakah mereka murid Dewa Setan, murid sekte divine, atau bahkan Dewa Mengembara, semua orang percaya bahwa/itu Menara Divine Petir harus memberikan mereka penjelasan. Secara keseluruhan, mereka datang tepat ke depan pintu rumah mereka. Sebenarnya, daripada mencari mereka untuk penjelasan, yang mana salah satu dari mereka tidak memiliki niat untuk mengambil kesempatan ini untuk menekan Istana Petir Divine? Setelah semua, semua orang tahu bahwa/itu reputasi di balik Istana Divine Petir dibangun di atas keterampilan dan kemampuan nyata. Meskipun mereka sekarang kehilangan dukungan yang dikenal sebagai Menara Divine Petir, berdasarkan kemampuan para murid sekte itu saja, mereka akan bisa mendapatkan kembali ketenangan mereka pada waktunya. Jika mereka melewatkan kesempatan ini untuk bergerak di Istana Divine Petir, mereka takut bahwa/itu mereka masih harus ditekan di masa depan. Lagi pula, di antara orang-orang ini yang telah memasuki menara, siapa yang akan bersedia berdiri di bawah orang lain? Sejak awal Alam Divine, ini adalah pertama kalinya ketiga faksi datang bersama. Dengan amarah yang mendidih, mereka di sini bersama-sama untuk memiliki Istana Divine Petir membayar utang mereka, mengelilingi sekte ini secara keseluruhan. Mereka bahkan langsung menghancurkan formasi petir di luar. Namun, mereka tidak menyangka bahwa/itu para murid Istana Divine Petir yang datang untuk memenuhi tantangan mereka sebenarnya berjumlah lebih dari sepuluh orang juga. Selanjutnya, setiap orang dari mereka memiliki Kultivasi yang luar biasa. Bahkan yang terendah di antara mereka memiliki Kultivasi dari Dewa Tinggi. Selain Master Lantai saat ini yang memimpin, sisanya memiliki kekuatan di lantai tiga ke atas. Orang di sebelah Master Lantai bahkan memiliki kekuatan di lantai sepuluh. Itu adalah Kultivasi bahwa/itu hanya mereka yang bisa masuk ke lantai tertinggi Menara Petir Divine bisa mencapainya! Kerumunan Dewa benar-benar tercengang. Namun, mereka juga tidak bisa merasa kasihan padanya. Setelah semua, dia sudah naik ke lantai tertinggi, namun dia tidak bisa menjadi Lord juga. Seberapa malang dia !? Dia pasti orang yang paling menyedihkan di menara, tak ada duanya! Sedikit hati-hati muncul di hati para Dewa, meskipun mereka tidak merasa takut. Meskipun kekuatan dari peraih lantai sepuluh luar biasa, dia hanyalah seorang pria lajang. Ada puluhan Dewa yang telah mencapai lantai sembilan di sisi mereka. Selain itu, perbedaan kekuatan antara lantai di menara tidak sebesar perbedaan dalam dunia Kultivasi yang besar. Semakin banyak orang di sana, semakin tidak mungkin itu untuk melawan seseorang dari tingkat yang lebih tinggi. Paling banyak, mereka harus menghabiskan lebih banyak waktu. Pertarungan ini pasti kemenangan yang stabil untuk sisi kerumunan Dewa. Istana Divine Petir akan menghilang dari muka dunia ini pada saat ini. Kerumunan Dewa dipenuhi dengan keyakinan, dan Istana Divine Petir dengan gigih menunggu langkah mereka. Yu Jin tidak bisa membantu tetapi merasa sedikit khawatir juga. Ini pasti besarAncaman gest untuk Istana Divine Petir, dan bahkan sukacita dari bersatu kembali dengan tuannya tidak bisa menekan beban dalam hatinya. Istana Petir Divine akan menemui kejatuhannya pada hari itu, kecuali keajaiban akan terjadi. Dan kemudian ... keajaiban benar-benar terjadi! Yu Jin tidak tahu apa yang terjadi. Dia menyaksikan kerumunan Dewa memajukan maju dengan niat membunuh bergelombang mereka sebagai perang besar dimulai. Saat dia mengangkat pedangnya, dia tiba-tiba menangkap secercah sinar cahaya di matanya. Itu langsung memasuki dahi Yu Yan, dan dia bahkan tidak bisa melihat dengan baik karena kecepatannya yang sangat cepat. Simbol never yang belum pernah dilihat tiba-tiba melayang keluar dari dahi Yu Yan. Yu Yan juga terkejut, saat dia menyentuh dahinya dengan cara memahami. "Sedikit Yanyan ..." Tepat saat dia hendak bertanya, kerumunan Dewa di depan mereka sudah meluncurkan serangan mereka. Situasi setelah itu adalah pembalikan lengkap ... Hanya dalam satu instan, Yu Yan merilis kekuatan yang tak tertandingi dari tubuhnya. Tekanan yang menakutkan menyelimuti semua orang yang hadir, dan semua orang merasa seolah-olah seluruh langit bisa runtuh pada mereka kapan saja. Itu sangat kuat, mereka bahkan tidak berani memikirkan untuk menolaknya. Seperti menjatuhkan pangsit, kerumunan Dewa semua jatuh dari langit. Ledakan keras diikuti ketika setiap tubuh mereka tenggelam tiga puluh persen ke bumi. Mereka tidak bisa bergerak sama sekali. Dan ini termasuk ... orang-orang dari Istana Petir Divine. Neraka! Yu Jin merasa ingin memaki. Sedikit Yanyan, pria tua ini ada di pihak Anda! Mungkin karena dia menerima balasannya, tekanan pada orang-orang dari Istana Divine Petir menghilang sesaat sebelum mereka akan tenggelam ke dalam bumi. Yu Yan adalah satu-satunya yang tersisa di langit. Seperti biasa, dia hanya berdiri di sana tanpa ekspresi, meskipun lingkaran emas sepertinya samar-samar bersinar di belakang kepalanya. Ini menaburkan seluruh tubuhnya dengan cahaya berkilau, seolah-olah dia adalah Dewa Sembilan Surga dari legenda. God!? Mungkinkah seseorang dari Istana Divine Petir telah mencapai KeTuhanan, dan belum naik ke Alam Dewa? Dalam sekejap, hati kerumunan Dewa hancur. Menghadapi tekanan mengerikan dan surgawi seperti itu, mengapa di pantat mereka masih akan bertarung !? Dia punya ratusan metode untuk membunuh mereka jika dia mau. Namun, ini bukanlah akhirnya. Seluruh Istana Divine Petir tiba-tiba bergetar sangat. Di reruntuhan Menara Irigasi Petir yang runtuh, cahaya putih tiba-tiba bersinar. Reruntuhan hancur putih mulai terbang dan berkumpul bersama. Yu Jin yang baru saja kembali ke langit tercengang. Ini ... Mungkinkah bahwa/itu Menara Divine Petir mampu merekonstruksi dirinya secara otomatis? Kerikil terus menumpuk, tetapi mereka tidak membentuk struktur menara, tetapi berkumpul untuk membentuk platform, dan pusat dari platform itu benar-benar kosong. Cahaya putih berkilauan di pusat seperti cahaya, dan jika seseorang melihatnya dari atas, dia bisa melihat bayangan Tiga Ribu Dunia. Lebih jauh lagi, string-simbol runic putih berkedip-kedip di sekitarnya. Sebuah monumen batu putih besar didirikan di sebelah kanan platform, dan beberapa lampu merah melintas di atasnya. Tiga kata besar kemudian muncul di atasnya - Platform Hukuman Divine! Yu Jin tercengang. Untuk berpikir itu sebenarnya hukuman divine! Pertama adalah menara naik ke Godhood, dan sekarang itu adalah platform untuk menghukum Dewa. Perubahan ini sedikit terlalu besar. "Yanyan Kecil, ini ..." Apa yang terjadi di sini? Beri aku penjelasan, yo. "Saya tidak tahu." Yu Yan menggelengkan kepalanya. Dia hanya merasa seperti dia telah menerima kekuatan asing tiba-tiba, dan sepertinya itu bisa mengalahkan Dewa yang tak terhitung jumlahnya. Adapun Platform Hukuman Divine yang tiba-tiba muncul, dia benar-benar lupa. Yu Yan mengerutkan kening, dan baru kemudian dia berbalik untuk melihat "kue" di tanah. "Scram!" Perintah yang sangat sederhana, namun sangat kuat seperti guntur, memasuki telinga setiap satu dari “pangsit”, menyebabkan hati mereka bergetar. Yu Jin tercengang. Sudah berapa lama sejak dia memasuki menara? Kapan Yanyan Kecil memiliki Kultivasi yang luar biasa seperti itu? Mengapa dia tidak menyadarinya? "Yanyan Kecil, kamu ... Eh? Kemana kamu akan pergi? ”Sebelum Yu Jin selesai, dia melihat Yu Yan terbang ke arah Istana Divine Petir. Yu Yan tidak berhenti, dan hanya menjawab saat dia terbang. “Murid saya segera kembali. Saya akan membuat makan malam! ” People of Lightning divine Palace: “...” ——————————————————— Perang salib melawan Istana Divine Petir yang dipimpin oleh Dewa yang tak terhitung jumlahnya berakhir dengan kegagalan. Berbagai sekte dan klan tidak punya pilihan selain menyembunyikan ekor mereka dan berperilaku sesaat, takut bahwa/itu Istana Petir Divine akan membantai mereka karena suatu iritasi. Meskipun beberapa nenek moyang telah kembali ke berbagai sekte dari Menara Divine Petir dan menarik kekuatan mereka dengan margin yang sangat besar, mereka tidak bisa memegang lilin melawan lawan yang memiliki kekuatan yang luar biasa mirip dengan milik Lord! Dengan kekuatan mengerikan yang dia miliki, dia hanya harus melepaskan tekanannya, dan dia akan bisa membuat ketakutan pada mereka sampai pada titik dimana mereka tidak berani mengangkat kepala mereka. Belum lagi, orang-orang yang pergi untuk menemukan kesalahan dengan Istana Divine Petir adalah orang-orang yang kembali dari Menara Divine Divine! Meskipun orang itu telah membiarkan mereka kembali saat itu, semua orang tidak bisa membantu tetapi tetap tegang, takut menunggunya untuk menyelesaikan skor setelah jatuh. Namun, penantian ini berlanjut selama beberapa bulan, namun, tidak ada satu gerakan pun yang bisa dilihat dari Istana Petir Divine. Seolah-olah dia benar-benar lupa tentang kejadian ini. Dari kecemasan awal, kecemasan, dan ketidakberdayaan, mereka akhirnya dapat dengan tenang menerima hasilnya. Kemungkinan besar, dia pada dasarnya tidak menganggap masalah ini dalam hati. Dengan kekuatan orang itu, dia mungkin benar-benar tidak menganggap orang-orang ini dari Alam Divine dengan serius. M N. Meskipun itu sedikit menyedihkan hanya dari memikirkannya, setidaknya, krisis berbagai sekte dan klan telah dihindari. Dengan demikian, ketegangan semua orang mulai melonggarkan, dan mereka dengan tenang melanjutkan kehidupan mereka. Mereka sekarang sibuk berurusan dengan urusan internal mereka. Sebelumnya, semua orang memiliki target yang sama, dan mereka bisa bersatu untuk bertarung dengan Monster Boss. Sekarang Monster Boss naik level, masalah tersembunyi dalam berbagai sekte muncul. Ada cukup banyak Dewa yang keluar dari Lightning divine Tower saat itu. Setiap satu dari mereka memiliki tempat untuk kembali ke nama, setelah semua, mereka hanya harus kembali ke sekte mereka sendiri. Namun, harus diketahui bahwa/itu orang-orang ini tidak semuanya baik-baik saja. Mereka keluar bersama, bukan berarti mereka sudah masuk bersama. Orang-orang ini yang bisa masuk ke Menara Divine Petir saat itu, adalah tokoh-tokoh yang terkenal untuk memulai. Setiap orang dari mereka adalah orang yang terbiasa memberi perintah. Sekarang, inilah masalahnya. Siapa yang harus mendengarkan siapa? Karena mereka berada di sekte yang sama, seharusnya ada hierarki, kan? Meskipun mereka bisa menggunakan kekuatan mereka untuk menentukan posisi mereka, orang-orang ini tidak harmonis di dalam menara. Entah terlalu banyak waktu berlalu dan mereka tidak mengenali siapa pun, atau mereka telah menyimpan dendam di menara. Tanpa target umum seperti Istana Divine Petir, konflik internal langsung meletus. Hampir setiap sekte dan klan tunggal menghadapi masalah yang sama, sementara Demonic Immortal Continent sedikit lebih baik sebagai gantinya. Setelah semua, mereka diikat oleh garis keturunan. Selain tekanan dari perbedaan kekuatan, mereka hanya harus melakukan beberapa pertempuran. Mereka tidak mungkin menimbulkan keributan besar. Dewa bagaimanapun berbeda. Jadilah mereka strategi di siang hari atau skema di malam hari, setiap satu dari mereka menunjukkan kemampuan divine mereka. Untuk sementara waktu, seluruh Dewa Benua tertutup asap saat perang besar meletus. Tidak ada yang mau tunduk pada yang lain. Sama seperti pertempuran kacau besar akan terjadi di Alam Divine ... Tiba-tiba, transmisi suara bergema di langit. "Ahem ... Hei! Bisakah kalian semua mendengar saya? " Suara ini seolah-olah berasal dari menerobos ruang angkasa, dan itu jelas suara perempuan. Itu tidak keras, tetapi untuk beberapa alasan, itu jelas ditransmisikan ke setiap sudut Alam Divine. Untuk sesaat, semua Dewa yang gelisah tercengang, karena mereka dengan tercengang mendengarkan transmisi suara yang sepertinya datang dari mana-mana di sekitar mereka. "Halo, teman-teman dari Alam Divine! Saya memanggil dari stasiun siaran Istana Divine Petir! Saya sekarang mengumumkan pemberitahuan darurat. Untuk menciptakan Realm Divine yang sempurna, membangun masyarakat yang harmonis, dan mempertahankan perkembangan yang stabil dari Tiga Alam, 'Istana Langit Tingkat Tinggi Dewa Petir Surgawi' akan secara resmi ditetapkan hari ini. Pengadilan adalah institusi hukum tertinggi dari Alam Divine, dan memiliki wewenang untuk bertindak atas segala sesuatu yang terjadi di Alam Divine. Putusan pengadilan akan adil, dibenarkan, dan terbuka untuk umum. Tujuannya adalah untuk memusnahkan semua kejahatan di Alam Divine. Sekarang saya akan membaca aturan pertama dari bagian pertama dari paragraf pertama dari Hukum Realm Divine. Mulai hari ini, selama seseorang adalah warga Kerajaan Divine, tanpa memandang sekte atau ras Anda, seseorang dilarang dari semua kegiatan penyembelihan. Orang yang melakukan pembunuhan, akan dijatuhi hukuman tertinggi. Dia akan dikenakan biaya pada 'Platform Hukuman Divine', menanggalkan tubuh divine dan tulang surgawi mereka, dan dibuang ke dunia fana untuk bereinkarnasi. Kaisar ini ... ah pui! Hormat dan hormat, Departemen Iklan Istana Petir Divine. Hari bulan tahun **." Dewa: "..." sih?

BOOKMARK