Tambah Bookmark

14

Red Packet Server - RPS Chapter 669

Bab 669 - Kekuatan Qiu Yuan Cahaya memudar dan musiknya berakhir. Qiu Yuan berdiri dengan ekspresi tenang di aula besar Gunung Agung. Setelah menerima warisan Gunung Agung, dia telah menjadi seseorang yang berdiri di puncak piramida di Tiga Alam Bawah. Namun, dia hanya bisa membungkuk meminta maaf ke arah patung di kedalaman Gunung Agung. “Senior Duan Gu, saya sangat menyesal. Meskipun aku mendapatkan warisanmu, itu tidak bisa mengubah pendapatku. ” Tidak ada orang lain di aula, jadi sepertinya Qiu Yuan hanya berbicara sendiri, tetapi segera, desahan panjang terdengar keluar. “Jangan khawatir, kemampuanku sudah dilewatkan padamu. Ini adalah pilihan Anda untuk melakukan apa yang Anda inginkan bersama mereka. Saya tidak punya hak untuk campur tangan. ” “Senior itu adil. Junior ini tidak akan pernah melupakannya, '' Qiu Yuan membungkuk dalam ke arah aula sekali lagi, lalu berjalan keluar. Saat dia meninggalkan aula, semua orang yang mencari keberuntungan mereka di dalam Gunung Agung juga diteleportasi dari Gunung Tertinggi. Mereka saling memandang dalam kebingungan. Kemudian, Bai Hai, yang datang dari Alam Lord, tersenyum lembut sambil melihat Gunung Agung, yang secara bertahap memudar. “Tuannya telah keluar, nasib telah berakhir. Mari kita pamit. ” Banyak orang mengungkapkan rasa kasihan ketika mendengar kata-katanya. Semua dari mereka adalah orang-orang yang tidak memperoleh apa pun dari Gunung Supreme atau mereka yang serakah lagi. Namun, terlepas dari bagaimana perasaan mereka, mereka tidak dapat mengubah fakta bahwa/itu Gunung Agung akan memudar. Bai Hai tersenyum ketika melihat ekspresi mereka. Kemudian, dia berjalan di samping Bian Tianrui, "Saudara Bian." “Jangan tunjukkan wajah itu,” Bian Tianrui agak kesal. Dia adalah orang pertama yang masuk ke Gunung Supreme, dan telah tinggal di sana selama beberapa bulan. Namun, dia bahkan tidak mendapatkan artifak divine yang polos. Dia turun dengan misi, dan jika dia kembali dengan tangan kosong, dia pasti akan dihukum. “Saudara Bian, kenapa kamu seperti itu? Apakah Anda tidak mendapatkan apa-apa? '' Bai Hai tersenyum. “Saya kira itulah masalahnya. Saudara Bian, aku berharap yang terbaik untukmu. Istana Empat Arah tidak seperti tempat lainnya. Saya tahu bahwa/itu Tuan Bi'an memiliki temperamen yang buruk. ” “Jangan tunjukkan itu puas,” Bian Tianrui berkata dengan muram. Dia secara alami tahu Bi'an memiliki temperamen yang buruk. Tidak peduli apa, dia adalah ketujuh dari istana empat arah. Kebesaran baru sedang disukai, dan dia meminta saya untuk turun karena itu. Dia berjanji untuk mengembalikan setidaknya tiga harta, tapi sekarang ... "Tuan Muda, akhirnya Anda keluar," Iron Bull berlari. Dia telah berputar-putar di Gunung Agung sementara Bian Tianrui sedang mencari harta karun. "Iron Bull," Bian Tianrui menunjukkan ekspresi gembira. Kemudian, dia melihat sekeliling dan menyeringai. "Sepertinya peruntunganku telah tiba." Dengan itu, dia terkekeh, dan menunjuk orang-orang di sekitarnya, "Serahkan harta yang kamu dapatkan dari dalam Gunung Agung, jika tidak, matilah!" Semua orang terkejut. Bian Tianrui menyeringai. "Saudara Bian, mengapa kamu melakukan ini?" Bai Hai menggelengkan kepalanya sambil menghela nafas. Bian Tianrui mengaitkan jarinya, “Jangan coba itu dengan saya. Serahkan apa yang Anda temukan. Saya tahu Anda membawa orang-orang ke sini juga, tetapi apakah Anda yakin siapa pun yang Anda bawa akan dapat menyamai Iron Bull? ” “Jenderal Iron Bull dikhawatirkan dimana-mana. Saya tidak bisa memastikan. ” "Lalu serahkan," Bian Tianrui tersenyum tanpa rasa takut, lalu menatap yang lain sebelum berbalik ke Iron Bull. “Katakan kepada mereka untuk menyerahkan setidaknya satu harta masing-masing. Jika mereka tidak ... bunuh mereka. " "Tidak masalah," Iron Bull berjalan mendekat dan mengulurkan tangannya. Namun, orang-orang di sekitarnya tentu tidak akan melakukan apa yang dikatakan Bian Tianrui. Setelah semua, mereka mempertaruhkan hidup mereka untuk mendapatkan harta karun Gunung Agung. “Mengapa kami harus memberikannya kepada Anda? Jangan membuat kesalahan, semua orang di sini terkenal di Wilayah Immortal. Kami sudah mengirim pesan kepada para senior klan kami untuk datang dan membawa kami. ” "Kamu berbicara terlalu banyak," Bian Tianrui memberi Iron Bull tanda. Iron Bull segera meraih kepala pemuda itu. Kekuatannya pasti cukup untuk benar-benar menghancurkan kepala pria muda itu. "Baginda, apa yang kamu coba lakukan?" Pada saat itu, Qiu Yuan muncul di depan pemuda itu dan menghentikan tangan kanan Iron Bull. Mata Bian Tianrui bersinar ketika dia melihat Qiu Yuan, “Iron Bull, tangkap dia. Buat dia memuntahkan semua harta karun Gunung Agung. ” "Kamu'kembali mencoba menggunakan kekuatan? ”Qiu Yuan tersenyum, menyebabkan tubuhnya yang sebelumnya lemah lembut segera memancarkan tekanan yang menakutkan. Iron Bull mengerutkan kening, lalu mendengar Bian Tianrui meraung keras, "Unseal!" Ledakan. Serangkaian rune mengambang dari tubuh Iron Bull, lalu hancur. Mata Iron Bull berubah merah, sementara sayap yang mengamuk berputar di sekitarnya, menyebabkan orang-orang di sekitarnya tidak dapat membuka mata mereka. Namun, Qiu Yuan hanya tersenyum dengan tenang. Sebuah pedang muncul di tangannya. Itu adalah pedang yang begitu cemerlang hingga bahkan menggerakkan hati Bian Tianrui. Tidak perlu mengambil semuanya. Misi saya selesai hanya dengan pedang ini! "Iron Bull!" Iron Bull dibebankan ke Qiu Yuan dengan suara gemuruh yang keras. Yang terakhir hanya menepuk tanah dan melompat. Saat pedangnya terhubung dengan lengan Iron Bull, itu menyebabkan serangkaian percikan terbang ke udara. "Menarik," Qiu Yuan menyipitkan matanya. Pedang panjang itu segera dikelilingi oleh api dan kilat. “Pedang Thunderflame. Itu adalah Pedang Thunderflame! ”Bian Tianrui menoleh dengan pandangan memanas. "Iron Bull, ambil pedangnya!" Iron Bull dibebankan. Qiu Yuan dengan santai melangkah mundur, lalu meretas pedangnya ke lengan Iron Bull. Iron Bull menangis kesakitan. Bian Tianrui segera mengepalkan tinjunya, tetapi merasa seseorang menepuk bahunya. "Bai Hai." “Tidak perlu melihat lagi. Iron Bull sudah kalah, ”Bai Hai menggelengkan kepalanya dengan senyum. Bian Tianrui menyipitkan matanya karena curiga, lalu berkata dengan marah, "Apa yang kamu katakan?" “Dia adalah orang yang mendapatkan warisan dari Gunung Agung. Apakah ini batas kekuatannya? Iron Bull telah membuka ketiga lapisan segelnya, tetapi lihat bagaimana Qiu Yuan bertindak, ”Bai Hai menunjuk ke arah Qiu Yuan. Bian Tianrui menoleh, lalu menyadari ... Qiu Yuan masih mempertahankan senyum samar di wajahnya sepanjang waktu. Iron Bull adalah seseorang yang mampu bertarung setara dengan beberapa ahli Sky Immortal tanpa melepas segel apa pun, dan setiap segel tunggal dilepas akan meningkatkan kekuatannya sebesar dua puluh persen atau lebih, tetapi ia masih belum cocok untuk Qiu Yuan dengan ketiga segelnya dilepas. Seberapa kuatkah Qiu Yuan sekarang !? Sebuah Bumi Abadi? “Saya akan kembali sekarang. Saudara Bian, jika kamu khawatir akan dihukum setelah kembali, maka aku punya ide yang mungkin bisa membantumu, ”Bai Hai tersenyum. Bian Tianrui segera bertanya, "Tolong." Saya telah kembali setelah ujian saya! Karena saya merasa hebat tentang musim panas, saya akan merilis 5 bab hari ini! Lima bab penuh! Sekarang, sudahkah Anda memeriksa sketsa baru di Instagram saya? jika Anda ingin mendukung saya, maka pertimbangkanlah untuk melakukannya melalui Patreon saya . Dukungan Anda akan sangat dihargai, dan Anda dapat memperoleh hingga 17 bab awal!

BOOKMARK