Tambah Bookmark

17

Red Packet Server - RPS Chapter 672

Bab 672 - Sebelum Perang III Pria berjubah putih itu menggelengkan kepalanya dan mengembalikan ponsel ke sakunya. “Baiklah, karena berkah divine-Nya berakhir, jangan berdiri saja. Saya harus pergi dan mendapatkan beberapa hal selanjutnya yang disortir. Lemak, kamu pergi dan cari tempat tinggal bersama Ye Zichen. ” "Mm, tidak masalah," Fatty Yin tersenyum. Pria berjubah putih itu mengangguk ke arahnya, lalu melompat ke langit. “Ayo, mari kita pergi bersama Lord Fatty,” Fatty Yin mengaitkan jari-jarinya ke Ye Zichen, Lorie dan Third Fatty Jin, Lorie sedikit mengernyit, lalu bergumam saat dia melihat si gemuk dengan senyum cabul di wajahnya, “Apakah kita akan pergi bersamanya? Dia tidak terlihat seperti orang baik. " “Dia bukan orang jahat,” Ye Zichen menggosok rambut Lorie dengan senyuman, lalu mengangkat alisnya ke Fatty Yin. "Kemana kita akan pergi? Bisakah kita kembali ke Maple City? " "Tentu saja tidak," jawab Fatty Yin dengan tatapan tajam. “Anda tidak bisa sembarangan berkeliling sekarang. Saya tidak bisa mengambil tanggung jawab jika Anda mengacaukan rencana pria itu. " Kemudian, dia mengaitkan jari-jarinya ke Fatty Jin Ketiga, “Hei, lemak kecil di sana. Iya kamu. Lord Fatty sedang berbicara dengan Anda. Jangan berpikir untuk kembali ke Immortal Region. Tetap tenang dan ikuti Lord Fatty, mengerti? ” Dengan itu, Fatty Yin meraih Ye Zichen dan Third Fatty Jin, lalu menghilang dari Lembah Kematian. ... Waktu mengalir. Baik Ye Zichen maupun Third Fatty Jin tidak mengharapkan tempat tinggal Fatty Yin menemukan mereka sebagai gua beruang hitam. Itu adalah gua yang Fatty Yin telah berjuang dengan beruang hitam berkali-kali untuk mengambil alih tempat itu. Pada akhirnya, beruang itu akhirnya diserahkan di bawah dominasi dan menyerahkan setengah dari gua. Selama mereka berada di dalamnya, Ye Zichen terus mencoba untuk mendapatkan ide dari rencana pria berjubah putih, tetapi mulut Fatty Yin disegel. Dia menolak untuk menjawab tidak peduli bagaimana Ye Zichen bertanya. "Fatty Yin, aku akan bertanya padamu untuk terakhir kalinya," Ye Zichen bersandar di dinding dengan sebatang rokok di mulutnya di luar gua beruang hitam. “Anda tahu bahwa/itu Su Yan adalah adik perempuan Su Zhu dan kami memiliki hubungan yang sangat dekat. Jika Anda tidak memberi tahu saya, maka saya benar-benar akan memberi tahu Su Yan untuk mengatakan hal-hal buruk tentang Anda di depan Su Zhu. ” "Nak, jangan mencoba mengancamku," Ekspresi Fatty Yin menunjukkan bahwa/itu dia menimbang konsekuensinya. Sudah jelas bahwa/itu dia peduli tentang banyak Su Zhu, tetapi ketika dia memikirkan kembali apa yang pria berjubah putih itu minta kepadanya ... "Aku tidak akan memberitahumu bahkan jika kamu memberi tahu Su Yan untuk mengatakan hal-hal buruk tentang aku kepada Su Zhu . Terlebih lagi, saya, Lord Fatty, tidak melakukan hal buruk, jadi lakukanlah jika Anda berani. ” "Ingat, itu yang kamu katakan," Dengan itu, Ye Zichen mengeluarkan ponselnya dan menemukan obrolan dengan Su Yan. Sementara itu, Fatty Yin memuncak pada apa yang dia lakukan di telepon. Ketika dia melihat bahwa/itu Ye Zichen mencoba berbicara dengan Su Yan ... "Hei, bro, itu tidak benar ..." Fatty Yin mengangkat tangannya untuk mencoba dan menghentikan Ye Zichen, tetapi yang terakhir sudah kehilangan mood untuk menceritakannya. Obrolan dipenuhi dengan pesan dari Su Yan ... "Bagaimana keadaan di sana? Kudengar Immortal Region dan Underworld sedang berperang, apa kau baik-baik saja? ” “Mengapa Anda tidak menjawab begitu lama? Apakah kamu sibuk dengan sesuatu? ” "Permintaan obrolan video telah dikirim, tetapi telah dibatalkan." "Ye Zichen, apa yang terjadi?" Ye Zichen bisa merasakan betapa Su Yan menyayanginya dari setiap kata. Setelah membaca itu, Ye Zichen menampar dirinya sendiri. Sial, aku lupa memberi tahu Su Yan bahwa/itu aku baik-baik saja setelah kembali. “Saya baik-baik saja, jangan khawatir tentang saya.” Tidak lama setelah Ye Zichen mengirim pesan, Su Yan mengiriminya permintaan obrolan video. Menerima. Mata Su Yan dipenuhi dengan antisipasi, lalu ketika dia melihat Ye Zichen melalui obrolan, matanya berbinar. “Kamu membuatku takut sampai mati. Saya pikir sesuatu terjadi karena Anda tidak menjawab begitu lama. " "Apa yang bisa terjadi?" Ye Zichen mengerutkan bibirnya dengan senyum. Saat itulah dia menyadari bahwa/itu dia tidak di kamarnya, dan sebaliknya dia berada di dataran yang luas, di mana banyak rubah yaos di armors sedang berjalan-jalan. "Kamu adalah…" “Wilayah Immortal dan perang Dunia Bawah telah mempengaruhi Wilayah Tanpa Satwa juga. Saya bertanya kepada Sis Kedua, dan dia sepertinya telah mengatakan sesuatu seperti kita harus mengirimkan tentara kita juga, tetapi saya tidak yakin siapa yang akan kita lawan, ”sebuah tampilan bermasalah muncul di wajah Su Yan. Dia benar-benar tidak mauperang akan terjadi. “Keke dan Lu Lu kembali ke klan mereka juga. Kami semua klan yang lebih besar harus mengirimkan tentara kami, tetapi kami bertiga membuat janji secara rahasia bahwa/itu kami pasti akan berdiri di sisi Anda dalam perang. ” Ye Zichen sangat mengerti bahwa/itu senyum manis Su Yan dipaksa. Tidak ada yang suka perang. Perang berarti kematian ... Bagi mereka, yang hidup di era modern perdamaian, perang adalah topik yang jauh. Namun, bahkan jika seekor hewan liar mati di jalanan, hati orang-orang yang melihatnya akan penuh dengan belas kasihan. Dan ini adalah perang nyata! Mereka yang mati adalah orang-orang yang sebenarnya di sekitar mereka. “Saya tidak bisa berbicara lagi dengan Anda. Liu'er-jie menyuruhku untuk berkumpul juga. Zichen, kamu bisa melakukannya. Kamu harus terus hidup! ”Su Yan mendorongnya sedikit, lalu mengakhiri obrolan. Ye Zichen mengembalikan ponselnya ke sakunya dengan mata yang menyipit, sementara kata-kata Su Yan tetap ada dalam pikirannya. Wilayah Tanpa Lengan Binatang ikut terlibat juga. “Fatty Yin, tolong katakan sejujurnya kepadaku. Apa yang dia rencanakan? Bahkan Daerah Binatang Tak Berujung ikut terlibat! "Ye Zichen meraung marah. Fatty Yin menjilat bibirnya, "Saya benar-benar tidak bisa mengatakan." "Konyol," Ye Zichen mengerutkan bibirnya, sementara tatapan mengejek memenuhi matanya. “Aku adalah pemicu perang, tetapi kalian berdua menolak untuk membiarkanku melihat siapa pun ketika aku kembali. Anda mengatakan bahwa/itu Anda takut bahwa/itu saya akan merusak rencana Anda. Saya bahkan tidak punya hak untuk tahu apa yang saya sebabkan !? ” "Ye Zichen, pria itu pasti tidak akan menyakitimu," Fatty Yin menepuk bahu Ye Zichen. Pada saat itu, sosok putih mendarat di depan mereka. "Melemparkan kemarahan?" "Aku hanya ingin tahu rencanamu," Ye Zichen menatap wajah pria berjubah putih yang disensor. Pria itu mengangkat bahu sambil tersenyum, "Tentu, Anda bisa tahu rencana kami sekarang." Dengan itu, beberapa adegan percakapan muncul di pikiran Ye Zichen. Itu seperti film, dan ketika semua adegan diputar, Ye Zichen membuka lebar matanya, "Kamu-Kamu ..." "Terkejut?" Pria berjubah putih itu tersenyum. “Tapi ini belum berakhir. Sangat sulit bagi orang-orang yang saya rencanakan untuk melawan iblis. Kekuatan Anda dibutuhkan sekarang. ” "Aku?" Ye Zichen bertanya dalam kebingungan. Kekuatan apa yang saya miliki? Orang-orang yang pria berjubah putih itu berbicara dengan ... Mereka semua orang tangguh. “Jangan meremehkan diri sendiri. Anda masih memiliki Yang Jian dan orang-orang itu! " Sekarang, sudahkah Anda memeriksa sketsa baru di Instagram saya? jika Anda ingin mendukung saya, maka pertimbangkanlah untuk melakukannya melalui Patreon saya . Dukungan Anda akan sangat dihargai, dan Anda dapat memperoleh hingga 17 bab awal!

BOOKMARK