Tambah Bookmark

26

Red Packet Server - RPS Chapter 681

Bab 681 - Bi'an Malam tiba. Setelah semua warga sipil dievakuasi, daerah luar Immortal Region tampak sangat dingin, tetapi tampaknya ada lapisan tambahan makna pada dingin. Ketika seseorang melihat sekeliling, mereka akan dapat melihat kavaleri setan berpatroli di sekitar kota-kota dengan seekor sapi bertanduk tunggal. Para prajurit iblis yang normal juga berdiri dengan punggung tegak dan menjaga kota-kota dengan rajin. "Mengapa kau tidak menyelesaikan kata-katamu barusan?" Ye Zichen menatap pria berjubah putih itu dalam kebingungan ketika mereka berdiri di langit. Ye Zichen jelas merasa bahwa/itu pria berjubah putih itu hanya berbicara tentang sebagian kecil dari rencananya di subdimensi. Seolah-olah dia sedang waspada terhadap seseorang sehingga dia tidak mau menjelaskan semuanya. "Ada beberapa hal yang tidak bisa kujelaskan dengan jelas," pria berjubah putih itu memandang ke arah Kota Maple. “Tidak semua orang di sekitar kita ada di pihak kita. Anda harus menyadari bahwa/itu ini adalah masa perang, jadi kedua pihak akan membuat gerakan. ” “Tapi kamu masih membicarakan tentang rencana perkiraan. Apakah Anda ... umpan hamburan? " "Kamu yakin pintar hari ini," pria berjubah putih itu mengerutkan bibirnya dengan senyuman. “Apa yang saya katakan adalah untuk memancing ular keluar dari lubangnya. Untungnya, pria itu benar-benar tidak tahan lagi, dan memilih untuk mengambil risiko bertemu dengan Black Dragon. ” Ye Zichen terkejut. Dia berpikir bahwa/itu dia cukup berhati-hati, tetapi dia masih tidak memperhatikan bahwa/itu seseorang telah benar-benar pergi. "Siapa? Kaisar Agung Yonghe? " "Mhmm," pria berjubah putih itu mengangkat bahu dengan santai, dan menunjuk sebagai Maple City. "Kaisar Besar Yonghe baru saja memasuki kota." "Begitu bahwa/itu kata-kata pria itu benar! "Ye Zichen tidak bisa membantu tetapi berseru pelan. Pria berjubah putih itu meliriknya dan mengangkat alisnya, “Apa? Apakah ada yang memberitahumu untuk memperhatikan Yonghe? ” "Ya," Ye Zichen mengangguk. “Apakah kamu ingat ketika aku menemukanmu dan memberitahumu tentang apa yang terjadi ketika aku pergi ke Immortal Region? Bukankah kamu memberitahuku untuk memperhatikan Yonghe? Sebenarnya, seorang teman dari Alam Dewa juga mengatakan hal yang sama kepadaku. ” Pria berjubah putih itu memasang wajah mendengarkan. Ye Zichen melanjutkan dengan cemberut, “Tetapi saya berpikir bahwa/itu Yonghe hanya menghubungi Alam Lord, karena orang-orang di kuil Yonghe takut melihat Cui Dua Belas. Saya tidak menyangka bahwa/itu dia sebenarnya terkait dengan Black Dragon. ” "Ha ..." pria berjubah putih itu menggelengkan kepalanya dengan senyum, lalu melihat ke depan dengan penuh pemikiran. “Ada beberapa hal yang tidak bisa saya beri tahu Anda sekarang. Ada hukum dalam dimensi ini yang membatasi keberadaan saya. Anda akan tahu di masa depan mengapa dia tahu orang-orang dari Istana Empat Arah dan terhubung dengan Black Dragon juga! ” "Kamu…" "Ssst," pria berjubah putih itu mengulurkan tangan dan menunjuk ke atas kepala mereka. “Seseorang mengawasi kita di sana. Jangan mengatakan sesuatu yang terlalu sembrono, mengerti? ” "Tapi barusan, kamu ..." “Saya hanya mengatakan hal-hal acak. Itu hanya lelucon. Saya tidak menyangka Anda menganggap saya serius. Yang Mulia dari Istana Empat Arah adalah eksistensi yang tak tertandingi di Alam Dewa. Dia adalah idola saya, saya tidak akan membiarkan Anda menodai namanya! ”Pria berjubah putih itu meraih kerah Ye Zichen dengan tawa kecil. Lalu seringai muncul di wajahnya. “Berhentilah mengosongkan di sini. Kami punya misi, ingat? ” ... Seorang pria setengah baya dengan jubah naga emas berdiri di depan air terjun yang sepertinya mulai dari atas langit. Air terjun tetap sepenuhnya diam, sementara adegan dimainkan di air terjun. Orang-orang di tempat kejadian adalah Ye Zichen dan pria berjubah putih. Pada saat itu, seorang elder yang tampak seperti Kanselir Penyu dari Laut Timur. "Yang Mulia, Yang Mulia Ketujuh Belas telah keluar dari Kultivasi tertutup." Suara mendesing. Adegan itu hancur, dan air terjun mulai mengalir lagi. "Tujuh belas tahun sekarang?" Pria paruh baya memiliki suara yang sangat agung, dan membawa aura agung. Ketika dia berbalik, siapa pun yang melihatnya akan merasa bahwa/itu seseorang tidak dapat benar-benar memperhatikan penampilannya. Semua orang akan bisa memperhatikan matanya yang berwarna kuning. Ketika seseorang melihat sepasang mata itu, mereka tidak bisa tidak merasakan rasa hormat, sikap tunduk atau bahkan teror. Pria ini adalah keagungan Istana Empat Arah Dewa Realm. Dia adalah salah satu dari tiga kelas berat dari Alam Lord - Bi'an! "Dia keluar tiga hari lebih awal dari yang saya duga," Bi'an tersenyum, lalu mengangkat alisnya. “Di mana she sekarang? ” “Ketuhanannya yang ketujuh belas langsung menuju ke kamar keduabelasnya. Itu tidak mengherankan karena mereka selalu dekat, tetapi yang membuat saya terkejut adalah bahwa/itu kesembilan kesultanannya juga pergi. Dari mereka semua, kesembilan kesebelas memiliki hubungan terburuk dengan keduanya, ”kanselir kura-kura bermain dengan kumisnya dan cahayanya bersinar dengan cahaya cerdas. "Mungkin ada beberapa trik bermain di sini." “Tidak ada banyak trik di antara anak-anak. Bagus sekali bahwa/itu Old Nine bisa menjadi lebih baik dengan Seventeen. Anda tidak perlu khawatir tentang itu! " “Saya berbicara terlalu banyak. Saya meminta hukuman Yang Mulia, ”kanselir kura-kura berulang kali menampar mulutnya, sementara keringat dingin menetes di wajahnya. Punggungnya yang membungkuk membungkuk lebih rendah saat dia bergidik. "Tidak perlu keberatan," Bi'an tersenyum, lalu memindahkan energi spiritual ke tubuh kura-kura kura-kura dengan meletakkan tangannya di bahu yang terakhir. “Kamu sebenarnya berkeringat dingin di hari yang indah. Anda harus diperiksa sendiri oleh dokter. ” "Yang Mulia, terima kasih atas perhatianmu," kanselir kura-kura itu menjawab dengan gemetar. Bi'an mengangguk, lalu berbalik, "Karena Anda di sini, saya punya sesuatu yang ingin saya ganggu." "Yang Mulia, tolong." “Saya perhatikan dua orang yang menarik di Alam Tiga Bawah. Salah satunya bukan dari dimensi kita. Saya tidak tahu bagaimana dia menentang hukum alam dan menekan kekuatannya sendiri di sekitar Sky Supreme. " "Yang Mulia, Anda mengatakan tidak dari dimensi kita?" “Memang, saya tidak tahu dari mana dia berasal. Kekuatan sebenarnya seharusnya tidak jauh lebih lemah dari saya. Dia bahkan mungkin lebih kuat, ”Bi'an tersenyum acuh tak acuh. Namun, berita itu mengejutkan bagi kanselir kura-kura. Bahkan lebih kuat dari Yang Mulia! Bi'an sudah menjadi eksistensi puncak di alam Lord, jika orang lain itu aku s lebih kuat dari dia ... “Yang Mulia, apa yang ingin saya lakukan?” Rektor kura-kura tidak percaya diri sama sekali. Dia hanya di tingkat Tertinggi Bumi. Seorang yang lebih kuat dari Yang Mulia bisa membunuhnya dengan bersin. “Saya ingin Anda menyelidiki asal-usulnya. Meskipun ia telah menekan kekuatannya pada tingkat Tertinggi, ia masih menghancurkan keseimbangan Alam Tiga Bawah. Jika memungkinkan, mohon saran dia untuk pergi. ” Meneguk. Kanselir kura-kura tidak bisa menahannya. Dia benar-benar membuatku melakukan ... "Apa itu? Apakah Anda tidak ingin menyelesaikan tugas yang saya berikan kepada Anda? Jika kamu merasa terlalu sulit, aku selalu bisa bertanya ... ” "Aku akan pergi!" Kanselir kura-kura dengan cepat menegakkan punggungnya sebisa mungkin dan berteriak keras. Bi'an mengungkapkan tampilan puas. “Aku akan merepotkanmu. Oh ya, pergi dan panggil Seventeen berakhir. Saya ingin melihatnya! ” karya seni yang dipesan Juli sudah keluar! Memperkenalkan Xuan-Yuan Xiang roh pedang! Di mana Anda ingin membaca Advance Chapters?

BOOKMARK