Tambah Bookmark

36

Red Packet Server - RPS Chapter 691

Bab 691 - Qiu Yuan bergerak Jika Naga Hitam menghadap pria berjubah putih, yang terakhir mungkin bahkan bisa membunuhnya dengan bersin. Namun, karena pria berjubah putih itu menghadapi Qiu Hai, Naga Hitam kini menjadi sosok yang paling bermasalah di sekitarnya. “Kemana kamu bergegas pergi? Apakah Anda mencoba kembali ke basis Anda? Jangan pergi, orang-orangku sudah menaklukkan tempat itu, apa yang bisa kamu lakukan jika kamu berhasil kembali? ”Black Dragon tersenyum samar ketika dia menatap Ye Zichen, seolah-olah dia takut Ye Zichen akan menghilang di depannya. mata. Saya tidak akan membiarkan reinkarnasi Kaisar Kuning melarikan diri! Garis ley disembunyikan oleh Kaisar Kuning sebelum dia memasuki siklus samsara. Dalam beberapa ribu tahun, tidak ada yang bisa menemukan di mana itu. Jika masih ada orang yang tahu di mana lokasinya, maka itu hanya bisa menjadi reinkarnasi Kaisar Kuning. Saya harus menemukan garis ley! Saya harus! Ekspresi Ye Zichen menjadi gelap juga. Situasinya mengerikan. Pria berjubah putih itu dihentikan oleh Qiu Hai untuk membantu kami, dan saya rasa saya tidak bisa menandingi Black Dragon. Terlebih lagi, kami tidak tahu situasi di pangkalan ... "Apa yang kamu inginkan?" "Apa yang saya inginkan?" Black Dragon mengangkat alisnya dengan senyuman. “Tujuan saya selalu jelas. Aku hanya ingin meminta reinkarnasi Kaisar Kuning untuk menjadi tamu terhormat Realm Siluman dan memberitahuku lokasi garis ley. Itu semuanya." "Saya benar-benar tidak tahu di mana garis ley," Ye Zichen menjawab tanpa ekspresi, sementara masalah memenuhi hatinya. Dia telah mendengar berita tentang Kaisar Kuning menyembunyikan garis ley. Namun, meskipun dia adalah reinkarnasi Kaisar Kuning, dia tidak pernah mewarisi apapun tentang garis ley dari kehidupan masa lalunya. Atau lebih tepatnya, semua yang dia warisi adalah Xuan-Yuan Sword. Tidak ada lagi! Tunggu, Xuan-Yuan Sword! Tiba-tiba, Ye Zichen melihat harapan. Dia belum menarik Xuan-Yuan Sword bahkan karena dia pria berjubah putih mengembalikannya. Dia mengatakan kepada saya untuk menariknya keluar di Immortal Region, tetapi semua yang telah terjadi membuat saya tidak mungkin melakukan itu. Meskipun saya mungkin menarik perhatian orang-orang di alam Lord jika saya menggambarnya sekarang ... Sekarang juga… Tidak apa-apa, saya akan menahannya untuk saat ini. Saya tidak akan menggambar Xuan-Yuan Sword kecuali benar-benar diperlukan. “Kamu masih tidak mau mengatakannya? Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa/itu saya tidak akan membunuhmu? "Ekspresi Black Dragon menjadi gelap. Dia punya untuk mendapatkan lokasi garis ley. Dia sangat tidak senang dengan Ye Zichen yang semakin sering di jalannya, dan kesabarannya sudah habis. “Ye Zichen, jangan katakan bahwa/itu saya tidak memberi Anda kesempatan. Saya akan bertanya satu kali terakhir. Apakah kamu akan mengatakan di mana garis ley atau tidak !? ” Jelas dari nadanya bahwa/itu dia benar-benar marah. Energi spiritual di sekitarnya sepertinya berkumpul menuju Black Dragon. Ye Zichen merasa terganggu oleh tekanan itu. “Tuan Ye, aku akan menghentikannya untukmu. Cepat kembali! ”City Lord Qiu mencoba yang terbaik untuk mengumpulkan energi spiritual di sekitarnya. Namun, Ye Zichen tahu bahwa/itu Tuan Kota Qiu menghadap Naga Hitam itu seperti menabrak batu dengan telur. Itu hanya meminta kematian. Ye Zichen menggelengkan kepalanya, lalu menyentuh ponsel di sakunya. “Saya juga akan membalas satu kali terakhir. Saya tidak tahu di mana garis ley. " Ye Zichen sudah memutuskan. Jika Black Dragon akan menyerang, maka dia akan mengeluarkan Xuan-Yuan Sword. Bahkan jika itu mungkin menarik perhatian orang-orang di alam Lord, tapi memang kenapa. "Baik. Jika kamu ingin mati, maka aku akan memberikan kematian padamu! ” Suara mendesing. Black Dragon mendorong ke tanah dan meraih tangannya ke arah kepala Ye Zichen. Selama begitu, Black Dragon sudah sepenuhnya mengunci Ye Zichen, jadi yang terakhir tidak bisa menghindar sama sekali. Xuan-Yuan Sword, jangan mengecewakan saya. Ye Zichen mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan ponselnya. Pada saat itu, cahaya hijau ditembak di depannya dan bertabrakan dengan Black Dragon. "Apakah Anda pikir saya tidak ada?" Pendatang baru itu mengejek. Ye Zichen mendongak kaget, lalu melihat Qiu Yuan bersenjata lengkap dengan baju zirahnya dan kedua pedang di tangannya. "Qiu Yuan," Ye Zichen tersenyum heran. Qiu Yuan mengangguk ke arahnya, “Jangan terlalu memikirkannya. Saya tidak terlibat, tetapi dia inginmenggertak ayahku. Saya pikir dia juga bos dari orang-orang yang merusak mainan saya. Saya harus membalasnya. ” Dengan itu, Qiu Yuan berbalik untuk menatap Black Dragon. Black Dragon juga tersenyum ketika melihat Qiu Yuan. Dia sudah merasakan keberadaan Qiu Yuan ketika dia tiba, tetapi mereka tidak pernah bertemu. Itu sebabnya Black Dragon selalu bertindak sedikit waspada, karena dia takut orang yang dia rasakan tiba-tiba akan menyerangnya dari bayang-bayang. Sekarang Qiu Yuan menunjukkan dirinya dan akan bertabrakan dengannya ... Itu adalah berita terbaik untuk Black Dragon. “Jadi kamu adalah anak yang beruntung yang mewarisi segalanya dari seorang tuan dari Alam Lord. Raja Immortal peringkat pertama. Zeze, apa kamu yakin bisa berurusan denganku? ”Black Dragon mengerutkan bibirnya. Qiu Yuan menyeringai, “Saya tidak berani. Saya harap saya dapat mengambil tiga ratus pukulan dari Anda. " "Hmm?" “Pertarungan di sana akan berakhir dalam tiga ratus pukulan, maksimum. Kemudian, pria berkulit putih itu akan datang dan berurusan denganmu sendiri. ” "Hah, aku akan mengambil hidupmu dalam waktu kurang dari itu!" Black Dragon menyerang tanpa ragu-ragu. Qiu Yuan mengunci alisnya dan bersiap untuk bertempur, sambil berteriak kepada Ye Zichen dan ayahnya. "Pergilah, kamu tidak diperlukan di sini!" "Hati-hati," Ye Zichen mengangguk. City Lord Qiu tidak bisa membantu tetapi menggertakkan giginya. “Lil’ Yuan, berhati-hatilah. Aku ... hanya kamu yang pergi. ” Qiu Yuan berhenti sejenak. Kemudian dia mengangguk dengan gerutuan ketika melihat mata air Kota Lord Qiu yang berair. "Jangan khawatir. Saya pasti akan merawat Anda ketika Anda sudah tua. " Dengan itu, dia menggabungkan pedang kembarnya ke pedang lebar yang tampak menerangi daerah sekitarnya dengan aura hijau pucat sebelum dia menyerang Black Dragon. Dua pasang musuh bentrok berulang kali di sekitarnya, dan bahkan guncangan sisa terkecil menghancurkan Pool City. Ye Zichen melirik terakhir pada pria berjubah putih dan Qiu Yuan, lalu berbalik ke City Lord Qiu. Juga, Tuan Kota Qiu selalu mengatakan bahwa/itu dia tidak peduli, ketika Qiu Yuan benar-benar dalam situasi hidup atau mati, citra Kota Lord Qiu sebagai ayah yang ketat langsung hancur. Tidak peduli apa, Qiu Yuan adalah putranya. Dia harus peduli dengan Qiu Yuan! "City Lord Qiu," Ye Zichen memanggil dengan lembut. Dia tidak ingin mengganggu Kota Lord Qiu, tetapi tidak ada waktu bagi yang terakhir untuk merasa sedih saat itu. "Master Ye," Kota Lord Qiu menghapus air mata dari sudut matanya. “Qiu Yuan akan baik-baik saja, jadi tolong jangan khawatir. Kita harus menyerahkan pertempuran kepada mereka berdua di sini. Saat ini, tugas kita adalah cepat kembali ke basis kita. Kami memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dijaga di sana! ” Babak Asli Teaser: [expannd] Datang di bab selanjutnya dari Red Packet Server… Black Dragon vs Ye Zichen&Tuan kota Qiu Apa yang akan mereka lakukan? Meskipun Black Dragon bukanlah seseorang yang bisa menyamai Qiu Hai atau bahkan orang berjubah putih, dia masih jauh lebih kuat Ye Zichen dan Kota Lord Qiu sebagai Raja Abadi. Bagaimana Ye Zichen akan keluar dari cubitan ini? Dan juga ... Di mana Qiu Yuan? Apakah dia benar-benar akan meringkuk seperti yang dia katakan? Cari tahu di bab selanjutnya dari Red Packet Server! [/memperluas]

BOOKMARK