Tambah Bookmark

43

Red Packet Server - RPS Chapter 698

Bab 698 - Hukum Muncul Saat tekanan kuat muncul di sekitarnya, pria berjubah putih, yang hampir menyelesaikan Qiu Hai meletakkan tangannya ke bawah, dan menyeringai saat dia menatap ke langit. "Hukum?" Dengan itu, ruang di sekitarnya menjadi lebih bengkok. Sepasang tangan putih muncul dan merobek retakan terbuka di angkasa. Sebuah ayunan muncul melalui celah itu, dan seorang gadis muda yang tampak berada di awal masa remajanya duduk di atas ayunan. Dia memiliki rambut putih salju dan alis seperti salju. Dia duduk tanpa ekspresi di ayunan, sambil mengayunkan kaki putihnya ke depan dan belakang. "Saya tidak berharap Guru Hukum Tiga Alam ini menjadi loli," pria berjubah putih itu tidak bisa menahan tawa. Gadis muda itu mengangkat alisnya dan meliriknya dengan acuh tak acuh dengan matanya yang gelap gulita, “Akulah Hukum Tiga Alam, sebuah eksistensi tanpa bentuk. Tubuh ini hanya disihir untuk melihatmu. " "Kalau begitu kamu benar-benar mesum," pria berjubah putih itu melangkah maju dengan senyuman. “Ini benar-benar suatu kehormatan bagi saya untuk melihat Hukum turun. Apakah Master of the Law datang untuk membunuhku? ” “Hukum tidak bisa ditentang. Hukum menyatakan bahwa/itu kekuatan yang digunakan di sini harus dibatasi pada Tingkat Tertinggi Langit. Engkau menggunakan kekuatan Monarch di wilayahku ini, itu tentu saja provokasi. Sejujurnya jika Anda benar-benar bukan karya saya, saya masih akan menghukum Anda. " Penggaris. Qiu Hai merasa matanya berkedut sekali lagi. Dia sebenarnya adalah level Monarch di atas seorang diviner! Keringat dingin mengalir di punggungnya seperti sungai. Aku benar-benar mengejek ahli tingkat Monarch satu jam yang lalu! "Itu hebat," pria berjubah putih itu tersenyum. Dia mengangkat tangan kanannya, dan trisula seperti avatar dewa laut memegang muncul di tangannya. “Tapi sayang sekali. Kamu akan menjadi Master Hukum yang kedua yang akan mati di tanganku! ” Ledakan. Energi Elysian terpancar keluar. Pria berjubah putih itu tidak lagi memperhatikan Qiu Hai. Dia tidak berani bertindak ceroboh terhadap seorang ahli hukum. "Kedua? Saya melihat Anda telah membunuh seorang Master of the Law 'ere. Si bodoh itu benar-benar tidak berguna untuk mati oleh tangan makhluk fana, ”gadis yang seperti loli itu tersenyum. Jepret. Master of the Law menjentikkan jarinya, dan hukum alam di daerah itu mulai berubah ... Badai petir yang menghancurkan jatuh, angin yang mengamuk mulai melambung, dan hujan turun dari lubang di langit. Angin yang mengamuk itu terasa menyesakkan, hujan yang turun membutakan, dan tekanan kuat menekan avatar dewa laut berjubah putih milik pria berjubah putih itu. Ini kesempatan bagus. Qiu Hai, yang tergeletak di tanah, menembak ke arah Black Dragon. Dia mengulurkan tangan untuk meraih Black Dragon dengan tusukan kemeja yang terakhir, lalu mulai melarikan diri tanpa menoleh ke belakang. "Anda ingin pergi?" Pria berjubah putih itu meraih posisi Qiu Hai dengan tangan avatar tanpa ragu-ragu dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada Qiu Hai melarikan diri. Bang. Sama seperti tangan hendak menangkap Qiu Hai, tangan itu memukul penghalang tak terlihat. "Master of the Law, terima kasih atas bantuan Anda," Qiu Hai membungkuk dalam-dalam ke arah gadis muda itu. "Pergi," katanya tanpa ekspresi. Qiu Hai mengangguk, lalu berlari. Pada saat yang sama, ekspresi pria berjubah putih menjadi dingin. Dia memelototi gadis muda itu, "Dia bukanlah seseorang yang seharusnya berada di Tiga Alam ini." "Tapi dia tidak melanggar peraturan." ... Kembali di medan perang subdimensi. Karena serangan pedang Ye Zichen terlalu cepat, kekuatan jiwa Fire Cloud Sect Leader tidak menyebar setelah dia dipotong setengah. Ketika kedua bagiannya jatuh ke tanah, ekspresi kebingungan muncul di wajahnya. Bagaimana… Dia berteriak dalam pikirannya, tetapi dia tidak dapat mengucapkan suara apa pun. Dia hanya bisa diam saja merasakan kekuatan hidupnya membuyarkan dan menatap dengan enggan dan tanpa daya pada pemuda yang berdiri di pilar cahaya emas. Apakah saya akan mati? Pikiran itu muncul dalam pikirannya. Semua kenangan yang sudah lama dilupakan dan lama terlupakan yang tersembunyi di kedalaman jiwanya tampak bermain di depan matanya. Dia berpikir kembali ke seribu tahun yang lalu sebelum dia mendirikan Gerbang Awan Api. Dia punya teman saat itu. Dia tidak memiliki ambisi yang dia lakukan sekarang. Saat itu, dia seperti perso normaln seperti yang lain di Immortal Region… Dia tumbuh mendengarkan kisah-kisah Kaisar Kuning. Dia mengagumi Kaisar Kuning sebagai idolanya. Namun ... orang akan berubah. Setetes air mata mengalir di sudut matanya dan mendarat di genangan darah. Ini harus seperti apa rasanya mati. Tapi, entah kenapa, dia ingin tertawa ... Mungkin, sekarat akan lebih mudah. Terlebih lagi, setidaknya saya mati oleh tangan orang yang saya kagumi selama setengah hidup saya. Kekuatan kehidupan Fire Cloud Sect Master sepenuhnya tersebar dengan pikiran akhir itu. Ye Zichen, yang memegang Pedang Xuan-Yuan, melihat acuh tak acuh di Master Sekte Awan Api, yang jiwanya menyebar, lalu melemparkan pandangannya ke arah Kaisar Besar Yonghe. "Karena kamu bekerja sangat keras untuk Immortal Region selama bertahun-tahun, aku bisa membiarkanmu memilih bagaimana kamu ingin mati!" "Saya kira Anda akhirnya terbangun sebagai reinkarnasi Kaisar Kuning, kan?" Kaisar Besar Yonghe tersenyum dengan tenang. Namun, dia sebenarnya tidak merasa begitu tenang. Reinkarnasi yang terbangun dari Kaisar Kuning, dan Pedang Xuan-Yuan lengkap ... Bahkan jika Ye Zichen belum menyerap semua yang bisa dimiliki Kaisar Kuning di masa lalu, itu akan tetap mudah baginya untuk menghimpit Kaisar Agung Yonghe yang mati seperti serangga. "Kamu punya masalah dengan itu?" Ye Zichen menjawab dengan tenang. “Pasti ada banyak kenangan buruk, kan? Misalnya, ketika Anda dipaksa ke dalam siklus samsara. ” Ujung tajam Pedang Xuan-Yuan sedikit gemetar. Memang, saat dia terbangun, Ye Zichen mengetahui tentang kebenaran di balik reinkarnasi Kaisar Kuning. Reinkarnasi sehingga Immortal King bisa memiliki Immortal King? Itu omong kosong. Kaisar Besar Yonghe menyeringai ketika dia melihat perubahan pada Ye Zichen. "Ye Zichen, karena Anda ingat ketidakberdayaan Anda saat itu, lalu mengapa berjuang untuk Wilayah Immortal? Mereka adalah sekelompok orang yang munafik dan merasa diri benar. Mereka memilih untuk membuangmu ketika kamu dalam bahaya. Apakah ada yang mengatakan sesuatu untukmu? Bahkan kakak laki-laki Suiren memilih tetap diam. ” “Lalu menurutmu apa yang harus aku lakukan? Bekerja dengan Realm Siluman dan mengkhianati Tiga Alam? "Ye Zichen tidak bisa membantu tetapi mencibir. “Itu bukan pengkhianatan. Itu hanyalah pilihan untuk bertahan hidup. Itu seperti bagaimana mereka memilih untuk membuang Anda saat itu untuk bertahan hidup. Kenapa tidak bekerja dengan kami? Meskipun kamu memiliki dendam pada iblis di masa lalu, dendam itu seharusnya hilang dalam waktu. ” “Bekerja bersama kami. The God Realm pasti melihat Pedang Xuan-Yuan digambar. Apakah Anda ingin bencana dari saat itu untuk mengulanginya? Sudah sulit bagi Anda untuk berhasil bereinkarnasi. Apakah Anda akan menunggu orang-orang dari Alam Lord untuk turun dan mendapatkan paksa ke dalam siklus samsara oleh mereka sekali lagi? '' Kata Great Emperor Yonghe dengan tulus. Ye Zichen tidak bisa membantu tetapi menggelengkan kepalanya sambil tertawa, “Oh wow. Tidak buruk! Saya hampir yakin dengan Anda! "

BOOKMARK