Tambah Bookmark

48

Red Packet Server - RPS Chapter 703

Bab 703 - Dimensi Paralel Apakah kamu sudah menjadi gila !? Pemarah dan nada yang akrab menyebabkan pria berjubah putih di pusat formasi sedikit gemetar. "Kamu di sini," suara pria berjubah putih itu agak serak. Para wanita yang baru datang menggigit bibirnya, menatap tajam ke arahnya, lalu meletakkan tangannya di punggungnya. Embusan kekuatan hidup murni mengalir dari telapak tangannya ke tubuh pria berjubah putih itu. Pria berjubah putih, yang hampir berubah menjadi mayat kering, kembali ke bagaimana awalnya dia terlihat dengan kekuatan kehidupan. “Terima kasih Lord, kamu datang tepat waktu. Kalau tidak, itu akan sangat merepotkan, ”pria berjubah putih itu menggaruk kepalanya. Kemarahan yang jelas bisa dilihat di mata wanita itu, “Bermasalah? Jika saya tidak datang, maka Anda masih akan menyiapkan Formasi Surga Terselubung bahkan jika itu mengorbankan hidup Anda, bukan? Pria berjubah putih itu hanya tersenyum tanpa respon lain. “Gu Zichen, akhirnya aku melihatmu sekarang. Anda melintasi dimensi paralel dan merencanakan dengan begitu banyak usaha sehingga Anda dalam satu dimensi dapat membalik tabel, bukan? Tetapi bahkan jika dia berhasil, apakah kamu pikir mereka bisa kembali? ”Wanita itu mengerutkan kening. “Ini bukan dimensi pertama yang kamu datangi, kamu melakukan yang terbaik untuk membantunya dalam dimensi sebelumnya juga, namun apa yang terjadi? Peristiwa yang sama terjadi. Sudah saya katakan, itulah takdir. Mengapa Anda harus menentangnya? ” “Saya harus mencoba selama ada kesempatan, kan? Jika saya tidak, lalu siapa yang tahu bagaimana masa depan ini akan berakhir? Lil ’Mo, bagaimana jika aku memberitahumu bahwa/itu kemungkinan untuk mengubah meja cukup besar dalam hal ini?” Pria berjubah putih itu mengerutkan bibirnya dengan senyuman, dan berjalan keluar dari formasi. Ye Zichen sudah kaget ketika dia melihat apa yang terjadi di depannya. Alasan utamanya adalah wanita di samping pria itu. Zuo Mo? "Untuk apa kau memandangiku?" Dia memelototi Ye Zichen dengan mendengus. "Apa hubunganmu dengan Zuo Mo?" “Kami teman,” Ye Zichen menjawab tanpa sadar. "Seperti yang aku pikirkan, teman-teman, lagi," Zuo Mo mendengus dengan cemberut lagi, lalu menatap ke arah Gu Zichen. Merasakan itu, Gu Zichen berjalan di depan Ye Zichen dengan senyum masam. "Apa yang terjadi?" Ye Zichen sangat bingung. "Kamu masih ingat ketika aku memberitahumu untuk mencoba pacaran dengan Zuo Mo, tapi kamu menolak, kan?" Ye Zichen mengangguk. “Kamu dengar dia memanggil saya Gu Zichen, jadi saya akan ceritakan sedikit tentang latar belakang saya,” Gu Zichen menarik nafas dalam-dalam. “Anda mungkin mencurigai saya berasal dari masa depan, tetapi itu bukan kebenaran yang sebenarnya. Aku adalah kamu dari dimensi paralel. ” "Paralel? Maksudmu lebih seperti teori enam dimensi? ” "Sesuatu seperti itu," Gu Zichen mengangguk. "Saya bekerja sangat keras untuk membantu Anda membuka jalan Anda dan membantu Anda mengatasi segala macam masalah sebenarnya hanya untuk hasil akhir." "Apa hasilnya?" "Dunia baru," kata Gu Zichen dengan serius. “Saat ini, semua dimensi paralel telah pergi ke jalan yang sama di mana iblis menguasai enam alam. Beberapa dimensi mungkin belum menyerah, tetapi kurang lebih sama. Itu sama untuk dimensi saya. " "Saya tidak mengerti," jawab Ye Zichen. "Sangat sulit untuk Anda pahami karena saya mengatakan semuanya secara tiba-tiba, tetapi bahkan jika Anda tidak mengerti, pastikan Anda mengingat apa yang akan saya katakan selanjutnya." Dengan itu, Gu Zichen menyelimuti tempat dia dan Ye Zichen berada. Zuo Mo, yang berdiri di luar, cemberut dan tampak cemas pada Gu Zichen. “Di dimensi yang saya ketahui, milik Anda adalah satu-satunya yang belum diperintah oleh setan. Secara teoritis, selama Anda bisa menggulingkan aturan iblis, maka sejarah dimensi lain akan diubah. Tentu saja, peluang Anda untuk berhasil sangat tipis karena semua dimensi lain telah ditaklukkan, ”Gu Zichen meraih Ye Zichen dengan bahu. “Tapi jangan kehilangan harapan. Setidaknya dimensi ini belum menuruni jalan itu. ” Kamu pasti becanda. Tekanan tiba-tiba meningkat secara besar-besaran! Itulah yang dirasakan Ye Zichen. Apa apaan? Setan-setan akan memerintah enam alam di masa depan? Saya pikir Tiga Alam Tertinggi adalah yang terkuat? Apa dimensi paralelnya? Sebenarnya itu !? Tapi dia tidak terlihat seperti sedang mempermainkan saya. Dia tidak perlu ... "Lalu apa yang perlu saya lakukan?" Ye Zichen bertanya. "Kamu…" ... Satu jam kemudian, pria berjubah putih itu akhirnya melepas semua segel di sekitar mereka. Ye Zichen sedang dalam suasana hati yang sangat buruk. Dia mengerucutkan bibirnya saat alisnya merajut rapat. “Jangan terlalu pesimis. Tetap optimis. Saya percaya bahwa/itu Anda memiliki kemampuan untuk mengubah sejarah, ”pria berjubah putih itu menepuk bahu Ye Zichen. Namun, meski mengatakan itu, dia juga tidak terlalu percaya diri. Dia sangat berharap ketika dia pergi ke semua dimensi paralel sebelumnya, tetapi hasilnya tidak pernah berjalan sesuai keinginannya. "Bisakah saya mengajukan pertanyaan terakhir?" Ye Zichen tiba-tiba mendongak. Pria berjubah putih itu mengangguk, “Tanya saja.” "Apakah mereka semua mati?" Pria berjubah putih itu terdiam. Setelah beberapa lama, dia mengangguk sedikit, “Jangan berpikir untuk melakukan semuanya sekaligus. Jangan impulsif. Ambil semuanya selangkah demi selangkah. Pastikan Anda memanfaatkan setiap peluang yang Anda dapatkan, oke? ” "Aku tahu," Ye Zichen mengepalkan tinjunya dengan kuat, lalu berjalan ke samping. Pria berjubah putih itu terbaring malas. Zuo Mo cepat menghampirinya. "Aku sudah merepotkanmu." “Berhentilah bersikap emosional. Jika kamu benar-benar merasa seperti itu, maka menikahlah denganku, ”Zuo Mo memelototi pria berjubah putih itu. Setelah beberapa saat, dia menggerakkan mulutnya. "Tidak apa-apa, itu tidak ada gunanya." "Aku sangat menyesal," pria berjubah putih itu tersenyum kecut. Zuo Mo menemaninya selama beberapa puluh ribu tahun. Mereka berdua hanya memiliki satu sama lain saat mereka berjuang untuk bertahan hidup dalam situasi putus asa. Jika itu orang lain, maka mereka pasti akan jatuh cinta, tapi ... Dia tidak dapat menahan siapa pun di dalam hatinya setelah menyaksikan 'dia' mati tepat di depan matanya. "Tidak perlu meminta maaf ketika itu denganku," Zuo Mo meninju pria berjubah putih itu dengan ringan. “Apakah kamu sudah memutuskannya? Anda benar-benar akan membuat langkah itu? Anda tidak memilih untuk melakukannya di dimensi sebelumnya. Bukankah Anda mengatakan bahwa/itu peluang keberhasilan terlalu rendah? ” “Saya tidak punya pilihan lain lagi. Aku harus mempertaruhkan segalanya untuk ini! ”Gu Zichen mengepalkan tinjunya. "Lalu aku akan pergi denganmu," Zuo Mo tersenyum. "Sebenarnya kamu ..." Gu Zichen menatapnya dengan heran. Hal yang akan dia lakukan adalah penuh dengan bahaya ... “Seorang ekstra memberi Anda lebih banyak peluang untuk menang. Terlebih lagi, jika kami kalah ketika kami berdua pergi, saya kira saya menang jika kami akhirnya mati bersama-sama, ”Zuo Mo mengerutkan bibirnya dengan senyuman. Lalu dia melirik Ye Zichen. "Bersikap baiklah kepada Zuo Mo, mengerti?" Dengan itu, Zuo Mo dan Gu Zichen menghilang. Kira-kira setelah lima menit menatap dari mana mereka menghilang, Ye Zichen menarik napas dalam-dalam, lalu beralih ke Xuan-Yuan Xiang, "Ayo kembali." Tolong kembali hidup! Babak Asli Teaser: Gu Zichen: Heh, kamu menemukanku. Pendatang: Saya selalu tahu di mana Anda berada. Gu Zichen: Saya kira itu benar ... Pendatang: (lihat Ye Zichen) Lihatlah apa yang Anda ... Gu Zichen: Saya memutuskan untuk melakukan ini. Saya telah memutuskan untuk mengambil risiko besar itu. Pendatang: Mengapa? Gu Zichen: Karena saya harus! Pendatang: Anda tidak memilih untuk melakukannya di semua dimensi lain itu. Gu Zichen: Tapi yang ini berbeda. DIA berbeda. Bahkan jika itu hanya sedikit, mungkin ... Ini akan menjadi dimensi di mana kita membalikkan keadaan.

BOOKMARK