Tambah Bookmark

2

Bab 2

Bab 2 Aku meraih tasku memastikan untuk memastikan semuanya ada di dalamnya sebelum menyelipkannya di dalam lenganku dan melewati pundakku. Selanjutnya saya meraih mantel saya dan memakainya. Setelah selesai, saya berjalan keluar di belakang meja saya dan berjalan menuju lift. Begitu saya mendengar ping lift, saya berjalan masuk. Saya menekan tombol untuk lobi dan menunggu pintu menutup. Tepat ketika pintu-pintu mulai menutup satu jari menekan tombol lift menghentikan kemajuan pintu. Sebaliknya pintu-pintu terbuka dan masuk tidak lain adalah Mr. Benson. Wow, hanya keberuntunganku. Secara naluriah, saya pindah kembali sampai saya berdiri di sudut atau lift. Aku benar-benar tidak ingin berdiri dekat dengannya. Namun dia, menekan tombol lift yang tertutup lalu datang dan berdiri di sampingku. Apa apaan? Jantungku berdegup kencang di dekatku. Kenapa, oh kenapa dia harus datang dan berdiri di sampingku. Bukankah dia tahu aku tidak menyukainya. Meski tidak mau, aku hanya bisa menatapnya. Maksud saya tidak secara langsung, tetapi dari bawah bulu mata saya, saya menatapnya. Ya Tuhan, dia seksi. Aku sebenarnya berharap dia akan menjadi pria yang baik dan bukan tipikal wanitamu, tapi aku meragukannya. Cowok-cowok seperti dia membuat cewek-cewek melemparkan dirinya ke arahnya sepanjang waktu, dan dia bodoh kalau tidak memanfaatkan cewek-cewek itu. Masih seorang gadis bisa bermimpi. "Jika kamu sudah selesai menatapku, aku sarankan kamu mendengarkan dengan sangat hati-hati," terdengar suara yang dalam dari kiriku. Saya terkejut melihat Tuan Benson menatapku dengan ekspresi keras. Aku memerah warna merah yang sangat jelek, tahu bahwa pandanganku yang tersembunyi tidak begitu rahasia. Saya mencoba yang terbaik untuk tidak tampak bingung dan menenangkan diri. Saya tidak akan membiarkan dia mengintimidasi saya. "Ya, Tuan, Anda berkata." Saya berkata kepadanya, suara saya sedikit bergetar. Mengutuk! "Kamu harus hadir di gedung jam 7:30 pagi, dari Senin sampai Jumat. Jika kamu terlambat, maka yakinlah bahwa konsekuensinya akan mengerikan. Aku tidak suka atau menerima keterlambatan, jadi berhati-hatilah," katanya dengan nada serius, seperti bisnis, "perlu diingat bahwa saya memerlukan dan mengharapkan keunggulan dari karyawan saya, jika Anda gagal mencapai harapan saya maka ketahuilah bahwa Anda tidak akan pernah diterima di perusahaan ini. " Dia telah menyatakan. Aku menelan ketakutan, mataku membelalak karena kaget. 7:30 pagi? Keunggulan? Muffin suci, apa yang salah dengan pria ini? Tiba-tiba rahang saya mengepal dan saya mendongak untuk melihat dia menatap saya, tangannya memegang rahang saya dalam genggaman yang aman. Dari dekat, aku bisa melihat bintik-bintik biru yang menghiasi matanya, dan sudut tajam wajahnya. Aku tidak tahu berapa lama kami saling menatap, hanya ping lift yang membuat Mr. Benson tersentak dari kesurupan apa pun yang ia alami, dan melepaskan rahangku. Dia baru saja akan meninggalkan lift ketika tiba-tiba dia berbalik dan mendekati saya. Dia membungkuk hingga bibirnya menyentuh telingaku dan berkata, "07:30 Hailey, jangan terlambat." Dan dengan itu, dia berbalik dan melangkah keluar dari lift seolah-olah tidak ada yang terjadi. Sementara itu, aku dibiarkan sendirian dengan isi perutku berantakan. Muffin suci! ~ * ~ * ~ * ~ * ~ * Bunyi printer membuat saya mendesah lega. Saya melihat ke printer untuk melihat kertas putih meluncur keluar dari sana yang surat pengunduran diri saya diketik di atasnya. Saya mengambil surat pengunduran diri saya dan melipatnya dengan rapi sebelum memasukkannya ke dalam amplop dan menutupnya. Puas karena pekerjaan saya selesai, saya mematikan laptop saya dan berjalan keluar dari kamar saya. Aku pergi ke dapur dan membuka lemari es dan mengeluarkan sebotol es krim adonan kue, favoritku. Setelah mencari-cari laci dapur selama beberapa detik, saya akhirnya menemukan sendok dan pergi ke ruang tamu untuk menonton acara TV favorit saya, Cerita Horor Amerikan. Setelah dua jam terdengar suara kunci berputar dan tatapanku secara otomatis menemukan pintu, sudah tahu siapa yang akan. Seperti yang saya harapkan, pintu terbuka untuk mengungkapkan Mandi, sahabat dan teman sekamar saya. Dia berjalan mengenakan pakaian berkelas seperti biasanya. Amanda, atau Mandi, begitu aku suka memanggilnya, telah menjadi sahabatku sejak SMA, dan aku selalu merasa beruntung memanggilnya teman. Bukan saja dia wanita paling cerdas yang pernah saya temui, tetapi dia juga salah satu manusia yang paling peduli untuk berjalan di planet ini. Dengan rambut cokelat, mata berwarna madu, dan bibir penuh montok, aman untuk mengatakan bahwa dia juga seorang gadis yang sangat cantik. "Hei, Lee, bagaimana kabarmu? Kudengar kau punya bos baru, jadi katakan padaku bagaimana kabarnya?" Mandi memulai dengan pertanyaannya, tetapi tidak sebelum pergi ke dapur dan mengambil sendok untuk dirinya sendiri dan menggali es krim adonan kue. Jadi saya memberi tahu dia segalanya tentang Tn. Benson, dan betapa tampannya dia namun dia memancarkan aura berbahaya. Namun, Amanda mendengarkan dengan penuh perhatian, begitu saya memberi tahu dia tentang Tuan Benson yang tampan namun berbahaya, matanya melebar. "Ya Tuhan." Dia berkata dan meletakkan tangan di mulutnya. "Apa, apa yang memberitahuku apa yang terjadi?" Saya bertanya. Amanda mengabaikanku dan mulai bermain-main di teleponnya. "Mandi, ada apa, katakan padaku ada apa?" Aku menuntut. Amanda memutar telepon ke arahku dan aku melihat gambar Mr. Benson terpampang di layar. "Apakah ini bos barumu?" Mandi bertanya. Aku mengangguk, bingung mengapa dia menanyakan hal itu padaku. "Ya Tuhan, Lee, apakah kamu tahu siapa pria ini?" Tanya Amanda terperangah. "Eh ... Tuan Benson?" Saya menyatakan yang jelas. "Ini Theodore Benson, Lee. Orang yang paling terkenal di industri bisnis. Orang-orang memanggilnya Penembak Jitu, karena ketika dia ingin menghancurkan sebuah perusahaan, dia melakukannya dengan cara yang sangat cerdas sehingga orang tidak menyadarinya sampai perusahaan itu tidak ada yang tersisa. Dia menghancurkan tanpa membiarkan ada yang tahu, atau bahkan curiga, dan sekarang kau memberitahuku dia adalah bos barumu! " Mandi memberitahuku semua ini tanpa berkedip. Hati saya tenggelam mendengar apa yang dikatakan Amanda. Theodore Benson; itu adalah miliknya. Dan dia dikenal sebagai Sniper. Hancur tanpa membuat suara. Muffin suci! Aku pasti sudah pucat, karena Mandi mulai mengguncangku untuk membawaku kembali ke masa kini. "Hei Lee, tidak apa-apa. Kamu hanya mencoba dan menjauh darinya, atau jika kamu tidak bisa mencoba yang terbaik untuk tidak mendapatkan sisi buruknya, dengan begitu kamu akan baik-baik saja." Mandi meyakinkan saya sambil menggosok bahuku. Aku menggelengkan kepala. "Tidak apa-apa, aku akan mengundurkan diri. Aku sudah memiliki surat pengunduran diri saya dicetak, saya akan pergi besok dan menyerahkannya padanya. Anda tahu bagaimana saya tidak suka orang berbahaya Mandi, dan jika Anda mengatakan benar maka Theodore adalah dangeorus, dan aku tidak menginginkan bagian dari itu, jadi aku akan mengundurkan diri besok, dan dia dapat menemukan asisten pribadi baru untuk dirinya sendiri. " Saya menyatakan dengan percaya diri. "Oh, sungguh, yah, kalau kau yakin aku tidak akan menghentikanmu, karena aku tahu Theodore Benson adalah berita buruk," Mandi setuju denganku dan bangkit. "Yah, aku punya hari yang panjang, aku akan pergi dan jatuh. Sampai jumpa besok pagi, Lee." Dia berkata dan pergi untuk pergi ke kamarnya. Aku melirik ke TV sebelum mematikannya dan bangkit dan berjalan ke kamarku. Besok adalah sesuatu yang membuatku takut. Tapi aku memutuskan untuk masuk sekitar jam 6 pagi dan menjatuhkan surat pengunduran diri sebelum Theodore datang, dengan begitu aku akan menyelesaikan pekerjaanku dan tidak harus menghadapi Theodore juga. Ya, itu adalah rencana yang sempurna.

BOOKMARK