Tambah Bookmark

12

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 12: He Didn“t Want To Owe Her Anything

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Apakah ada yang lain, CEO Xi?" Chang An berbalik untuk bertanya. Mata gelap Mubai bersinar sedikit ketika dia bertanya, "Bagaimana kondisi fisik Xinghe?" Chang An memikirkannya dan menjawab dengan jujur, "Ms. Xia tampak lemah secara fisik tetapi secara mental sehat. Dia sangat terkumpul dan matanya tertuju pada percakapan kami. Dia seharusnya baik-baik saja." Mubai dalam hati lega. "Terima kasih, kamu bisa pergi sekarang." "Iya nih." Setelah Chang An pergi, Mubai menatap cek yang dikembalikan. Dia ditusuk oleh rasa bersalah dan merasa bahwa/itu dia harus melakukan sesuatu untuk Xinghe. Mungkin dia harus membersihkan jadwalnya, dan hash dengan dia secara pribadi. Xinghe mengatakan dengan jelas bahwa/itu dia tidak menginginkan uangnya tetapi untuk Mubai, uang itu semula miliknya, dia tidak ingin berhutang apapun padanya. Mubai merenungkannya panjang lebar sebelum mengumpulkan dirinya untuk fokus pada pekerjaannya. Xinghe, di sisi lain, terhalang oleh desakan Xia Zhi bahwa/itu dia pergi ke rumah sakit. Dia bersikeras dia pergi untuk pemeriksaan tubuh. Dia telah mencoba keduanya memohon dan mengintimidasi tetapi mereka semua tidak berhasil sampai ... "Kak, jika kamu masih menolak untuk pergi ke rumah sakit, aku akan memanggil Xi Mubai untuk meminta seratus juta. Aku tahu keenggananmu berasal dari penolakanmu untuk menambah beban keuangan kami jadi ceknya akan berguna!" Xia Zhi terancam. Xinghe tidak bisa menahan tawa. Dia bangkit dari tempat tidurnya dan menyerah, "Baiklah, kamu menang. Aku akan pergi ke rumah sakit tapi dengan satu syarat." Xia Zhi bersorak. "Ya! Baik, beri nama harga Anda!" "Jika aku membersihkan pemeriksaan tubuh, kamu akan berhenti menggangguku jika aku ingin tinggal di rumah, aku membenci bau rumah sakit." Xia Zhi mengangguk buru-buru. "Ini sebuah janji!" Misi langsungnya adalah membawa saudara perempuannya ke rumah sakit. Segala sesuatu yang datang kemudian bisa menunggu. Xia Zhi mengemasi tas semalam mereka dengan terburu-buru, dan mengantarkan Xinghe ke rumah sakit. Xinghe kembali ke rumah sakit dan melarikan diri dari kemarin. Para dokter dan perawat yang tahu dia memarahinya dengan ringan. Dia menerimanya tanpa senyum, dan akhirnya berhenti. Pemeriksaan tubuh Xinghe ternyata baik-baik saja, tetapi dokter ingin dia tinggal di rumah sakit selama beberapa hari untuk pengamatan lebih lanjut. Perpanjangan tinggal di rumah sakit bergengsi seperti itu akan membakar lubang raksasa di dompet mereka. Xinghe tidak mengakuinya dengan keras tetapi dia berencana untuk pulang ke rumah hari itu. Bukan karena dia tidak berhati-hati dengan kesehatannya tetapi dia tidak ingin membebani keluarga pamannya. Dia terjebak di antara batu dan tempat yang keras karena dia tahu dia harus sehat secara fisik sebelum dia bisa keluar dan bekerja. Namun, terbaring di rumah sakit dengan IV yang menyusu ke dalam pelukannya, dia direnggut oleh rasa bersalah dan kemarahan. Dia mungkin akan menghadapinya lebih baik jika dia tidak memulihkan ingatannya tetapi sekarang setelah dia mendapatkan kembali, dia sangat marah pada dirinya sendiri karena tidak berguna. Bagaimana dia berharap dia bisa mengeluarkan pakan infus dan mulai mencari pekerjaan langsung. Seperti kata pepatah, uang bukanlah segalanya, tetapi ada banyak hal yang tidak dapat dilakukan tanpa uang. Xinghe pada saat itu benar-benar merasakan pembatasan yang disebabkan oleh kurangnya uang ... Xia Zhi juga berusaha keras mencari nafkah. Bahkan di rumah sakit, dia mengetik di laptop anggarannya yang berusia empat tahun. "Apa yang sedang kamu lakukan?" Xinghe bertanya. Xia Zhi mengangkat matanya dari layar dan tersenyum. "Melakukan pekerjaan freelance. Seorang senior meminta bantuan saya untuk menulis program perangkat lunak. Ini akan menghasilkan 300 RMB setelah saya selesai." Mata Xinghe bersinar sedikit. "Kamu dibayar segera setelah pekerjaan selesai?" "Yup, senior tahu tentang situasi kami sehingga dia selalu membayar tepat waktu. Sebenarnya, dia ingin menawarkan proyek lain yang membayar untuk 2000 RMB tetapi itu terlalu sulit dan dia membutuhkannya selesai dalam dua hari. Saya sedang menulis pesan kepadanya. untuk memberitahunya aku tidak bisa melakukannya. "

BOOKMARK