Tambah Bookmark

19

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 19: We Can“t Live Here Anymore

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Kak, kenapa kamu tidak bekerja untuk perusahaan seniorku ketika kamu merasa lebih baik? Manfaat yang ditawarkan tidak buruk, dan kita bisa bekerja berdampingan satu sama lain," Xia Zhi menyarankan dengan antusias. Dia menantikan masa depan mereka. Mereka akan menjadi rekan kerja dan dengan gaji gabungan mereka, semuanya akhirnya akan mencari. Xinghe menjawab sambil mengepak tasnya, "Saya tidak berniat untuk melakukan pekerjaan 9 hingga 5." Xia Zhi bingung, dia bertanya, "Lalu apa yang ingin kamu lakukan?" "Baiklah, itu semuanya. Ayo kita pulang," kata Xinghe sebagai pengganti penjelasan. Dia mengangkat tasnya dan menuju pintu keluar. Xia Zhi dengan cepat membantunya membawa sisanya dan mereka berdua naik bus pulang. Setelah beberapa hari pemulihan, Xinghe merasa jauh lebih baik. Di bus, Xia Zhi berkata dengan gembira, "Sis, untuk merayakan kepulanganmu dari rumah sakit, ayah membeli ayam utuh pagi ini untuk membuat sup ayam untuk kita nikmati." Xinghe tersenyum memikirkan masakan pamannya. Dia tidak banyak makan tapi dia akan makan lebih banyak dari biasanya setiap kali pamannya memasak. Ini karena masakannya mengingatkannya pada rumah ... Xinghe mencondongkan kepalanya di kaca jendela, gelas itu dingin untuk disentuh;sangat kontras dengan kehangatan di hatinya. Jika bukan karena pamannya dan dukungan Xia Zhi, beberapa tahun terakhirnya akan menjadi neraka. Mereka memberinya sebuah kemiripan keluarga dan meskipun mereka tidak memiliki banyak materi, mereka saling memiliki. Sekarang setelah dia memulihkan ingatannya, dia berjanji pada dirinya sendiri bahwa/itu dia akan membalas kebaikan mereka. Xinghe memutuskan untuk mulai menghasilkan uang dan dia tidak kekurangan sarana untuk itu. Dan tidak ada yang melibatkan pekerjaan 9 hingga 5. Bukan karena dia meremehkan perusahaan senior Xia Zhi tapi dia memiliki sesuatu yang lebih baik dalam pikiran ... Setelah melewati banyak stasiun, akhirnya bus mencapai daerah pemukiman mereka. Mereka turun dari bus dan langsung pulang ke rumah. Daerah pemukiman mereka menjadi tempat pengumpan bawah kota seperti tenaga kerja asing yang murah, praktis, para manula yang terlantar, serta orang-orang yang terlantar… Orang-orang yang kehidupan sehari-harinya adalah perjuangan. Bagi orang-orang ini, hidup bukanlah kenikmatan tetapi perjuangan yang berat. Selanjutnya, tinggal di daerah itu membuat semangat penghuninya terpaku. Lambat laun, mereka berhenti mendorong diri mereka sendiri saat mereka menyerah pada kenyataan yang, menurut mereka, akan menjadi sisa hidup mereka. "Zhi, tujuan langsung kami adalah menemukan tempat baru untuk hidup, kami tidak bisa tinggal di sini lagi," kata Xinghe tiba-tiba. Xia Zhi memandang Xinghe dengan aneh, mencoba untuk melihat apakah dia salah dengar. Dia akhirnya menjawab, "Tapi kita tidak punya uang ..." "Serahkan itu padaku. Kita harus menemukan tempat baru untuk hidup segera karena tempat ini tidak cocok untuk seorang pria muda yang bercita-cita seperti dirimu. Ini juga berbahaya bagi kesehatan paman," Xinghe menjelaskan ketika mereka melihat sekelompok orang yang berkumpul beberapa kaki di depan mereka. Suara keras yang terdengar dari dalam kelompok, "Sudah kubilang untuk mulai berkemas, bukan? Atau kamu ingin kami melakukan pengepakan untukmu?" Xia Zhi mengenakan topeng khawatir saat dia berkata, "Apa yang terjadi, mengapa ada begitu banyak orang di depan rumah kita?" Xinghe berlari ke depan dan berjuang menerobos kerumunan. Dia melihat pamannya terkunci dalam konfrontasi dengan tuan tanah mereka. Itu bukan benar-benar konfrontasi karena Chengwu, karena sifatnya yang damai, hanya berdiri di sana ketika tuan tanah berteriak di wajahnya. Ketika tuan tanah berhenti untuk mengambil napas, dia berkata dengan lemah, "Bagaimana Anda bisa meminta kami untuk pindah begitu tiba-tiba? Ini tidak seperti kami tidak membayar sewa Anda." "Pak Tua, jagalah kebersihan mulutmu dan jangan menuduhku tentang hal-hal yang tidak kulakukan, kukatakan aku akan mengembalikan uang kotormu setelah kamu pindah! Hari ini, kamu harus mengosongkan rumah ini!" Pemilik rumah itu mendorong jalannya melintasi Chengwu dan mulai melemparkan barang-barang mereka ke luar pintu. "Berhenti, tolong hentikan!" Chengwu bergerak maju untuk menghentikan tuan tanah tetapi tuan tanah mendorongnya pergi dengan dorongan kuat. Dia terhuyung-huyung selama beberapa langkah sebelum mengetuk salah satu sudut meja makan, mengirim seluruh meja dan panci rebusan ayam jatuh ke lantai.

BOOKMARK