Tambah Bookmark

20

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 20: Not An Easy One To Cross

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Chengwu merasakan dunianya berputar ... "Ayah—" Xia Zhi berteriak saat dia berlari untuk menangkap Chengwu sebelum dia jatuh. Chengwu memiliki wajah pucat dan matanya berkibar. Xinghe menangkap mereka dan memerintahkan, "Xia Zhi, panggil ambulans." "Oke" kata Xia Zhi dengan suara gemetar. Ketika dia mengeluarkan telepon untuk menghubungi rumah sakit, Xinghe mencoba yang terbaik untuk menyadarkan Chengwu. Dia tidak memiliki pengetahuan pertolongan pertama tetapi dia membawa Chengwu ke sofa, membaringkannya rata dengan harapan mengurangi nafasnya. Pemilik dan orang-orang yang berkumpul dikejutkan oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba. Orang-orang itu perlahan-lahan menghilang ketakutan bahwa/itu mereka akan diikat ke dalam situasi yang buruk jika sesuatu yang serius menimpa Chengwu. "Ini tidak ada hubungannya denganku, aku hampir tidak menyentuh dia. Dia pingsan sendiri," kata tuan tanah buru-buru saat dia pergi. Xinghe mengangkat kepalanya dan menatapnya dengan pandangan melotot. Itu menghentikannya di jalurnya. Tuan tanah yang terkejut berkata, "Sudah kubilang aku tidak ada hubungannya dengan itu, aku tidak akan membiarkanmu menyematkannya padaku!" "Jika kamu pergi sekarang, aku bersumpah akan menggunakan setiap ons tenagaku untuk membawamu ke pengadilan. Tinggalkan jika kamu berani," kata Xinghe sambil tersenyum. Nada suaranya menakutkan ramah mengingat ancamannya. Tuan tanah ingin berdebat lagi tetapi Xinghe sudah memalingkan wajahnya. Bingung, dia berdiri di sana, mengindahkan peringatannya ... Setelah ambulans datang dan Chengwu dibawa dengan tandu, Xinghe mengambil langkah-langkah yang disengaja menuju tuan tanah. Sambil mengecilkan perempuan kecil dan kurus di hadapannya, tuan tanah dengan misterius mendengar suara batinnya mengatakan kepadanya bahwa/itu wanita ini tidak boleh disilangkan. Kemudian, dia mulai memiliki pikiran kedua. Secara fisik dia jauh lebih kuat daripada dirinya sehingga dia mungkin bisa mencekiknya hanya dengan satu tangan, jadi mengapa dia begitu takut padanya? Sebelum dia bisa melakukan apa saja, Xinghe membuka mulutnya untuk bertanya, "Siapa yang memerintahkanmu melakukan ini?" "Apa?" sang tuan tanah tercengang. Xinghe tidak punya waktu untuk mengejar lingkaran dengan dia sehingga dia mengulangi, "Katakan padaku siapa yang memerintahkanmu untuk membuang kami keluar dari rumah kami dan aku akan membiarkanmu pergi. Atau kalau lain kali kami bertemu akan berada di gedung pengadilan. " Wanita ini tidak bercanda. Dia tidak menggertak. Inilah yang dikatakan instingnya. Dia memutuskan yang terbaik untuk keluar dengan kebenaran. Meskipun dia disarankan untuk tidak mengungkapkan instigator yang sebenarnya tetapi Xinghe jelas tidak akan membiarkannya pergi jika dia tidak memberinya nama. Dia mengukur semuanya dalam pikirannya dan menyimpulkan bahwa/itu tidak layak membuat dirinya menjadi gugatan demi memikul masalah orang lain. Sang tuan tanah mengangkat bahu dan berkata, "Itu adalah seorang wanita yang memberi saya uang untuk mengusir keluarga Anda. Saya tidak tahu apa-apa tentang dia kecuali bahwa/itu nama belakangnya adalah Wu." Wu Rong! Nama itu muncul dalam pikiran Xinghe segera. Dia sudah punya rencana untuk berurusan dengan wanita tercela itu tetapi Wu Rong menemukannya pertama. Karena dia merindukan kematian dini, saya akan memberikannya kepadanya! Xinghe berbalik dengan cepat dan masuk ke ambulans. Pemilik rumah melepaskan napas yang dia tidak tahu dia pegang. Di rumah sakit, Xinghe dan Xia Zhi diberitahu bahwa/itu Chengwu sudah melewatkan dua sesi dialisis. Sebelumnya, Chengwu memberi tahu mereka bahwa/itu dia memang datang. Ternyata dia menyimpan uang dari perawatannya sendiri untuk membayar pemulihan Xinghe. Penyakitnya semakin parah dan mereka hampir kehilangan dia. Dokter menjelaskan kepada mereka dengan nada yang muram, "Situasi pasien agak stabil tetapi dia tidak dapat bertahan lebih lama tanpa transplantasi segera. Untungnya, ada pembukaan menit terakhir, jadi dengan persetujuan Anda, kami ingin menjadwalkan operasi untuk besok. " "Dokter, berapa operasinya?" Xia Zhi bertanya dengan berat hati.

BOOKMARK