Tambah Bookmark

25

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 25: To Visit Xia Xinghe

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Sudah jelas bahwa/itu ini bukan sumber kebahagiaannya. Nyonya Xi memelintir dengan cemberut, "Jangan bilang kau sudah melupakan ini sepenuhnya?" Dia pasti melakukannya. Mubai mengangkat bahu dan berkata, "Kapan ini?" "Setelah kamu selesai sarapan, pergi ambil Tianxin dan bawa dia ke toko pengantin. Setelah pas, kalian berdua bisa menikmati makan siang bersama," ibunya menyarankan dengan tersenyum. Dia dengan senang hati mendorong kedua remaja untuk memiliki sedikit waktu berkualitas. Mubai mengangguk sedikit, "Tentu." Mubai bukanlah orang yang memiliki banyak pendapat dalam hal hubungan, dia lebih dari bersedia untuk menyerahkan segalanya pada pengaturan orang tuanya. Sama seperti bagaimana dia mendengarkan ayahnya tentang menikahi Xia Xinghe, dia akan mematuhi keinginan ibunya untuk menikah dengan Chu Tianxin. Tak satu pun dari mereka tahu Mubai memperlakukan pernikahannya sebagai misi, itu baik-baik saja selama itu selesai. Dia hanya mengatur toko oleh keluarganya dan dia tidak menganggap calon istrinya bagian dari itu sehingga dia acuh tak acuh kepada siapa pun itu. Selain keluarganya, hanya ada satu hal lain yang bisa menimbulkan minatnya dan itu adalah ilmu komputer. Dia terpesona oleh apa pun yang berhubungan dengan komputer. Bahkan ketika dia berada di samping Tianxin, semua yang ada dalam pikirannya adalah 001. "Mubai, apa yang kamu pikirkan? Kamu sudah sangat tenang sejak memakai gaun," Tianxin bertanya. Mubai menghembuskan lamunannya dan dengan ringan menawarkan, "Oh, itu tidak penting." "Katakan padaku, aku ingin membantu jika aku bisa," lanjut Tianxin, berharap untuk menarik pembicaraan keluar. Mubai hanya melemparkan tulangnya, "Ini tentang Lin Lin. Dia bilang dia tidak enak badan pagi ini, aku hanya mengkhawatirkan dia." Agar adil, Mubai tidak sepenuhnya berbohong karena Xi Lin menyebutkan bahwa/itu dia merasa di bawah cuaca ... Namun, Mubai tahu dia sedang mengamuk karena ayahnya meninggalkannya untuk berdandan sesuai dengan Tianxin ... Ketidakpuasan melintas wajah Tianxin sementara ketika dia menyadari Mubai memperlakukannya dengan kurang penting daripada anak mantannya. Dia telah bekerja keras untuk membuatnya mencintainya tetapi yang dia pedulikan hanyalah anak laki-lakinya! Kemudian lagi, dia menghibur diri, bagus kalau dia berorientasi pada keluarga. Dia berencana untuk memiliki banyak anak dengan namanya. Kemudian, Xi Lin akan menjadi apa-apa selain kenangan. "Jangan khawatir, Lin Lin memiliki begitu banyak orang yang menjaganya. Aku yakin dia akan baik-baik saja," Tianxin menghibur dengan senyum, takut Mubai akan meninggalkan makan siang mereka untuk pulang ke rumah putranya. Untuk mencegah Mubai berkutat pada subjek, dia berkata, "Mubai, aku tidak menerima pembaruan tentang Xinghe setelah pertemuan kami hari itu. Aku mengkhawatirkannya dan, ngomong-ngomong, apa kau sudah memberi tahu Lin Lin tentang dia?" Berbicara tentang Xinghe, Mubai juga menjadi sedikit tertarik dengan pembaruan terbarunya. "Saya tidak membawanya di depan Lin Lin, itu masih terlalu dini. Sebenarnya, saya terlalu sibuk belakangan ini untuk membawa diri saya up to date pada situasi saat ini. Karena kita punya waktu luang sekarang, kenapa don kan kita mengunjunginya? " Mubai tiba-tiba memutuskan, memberi Tianxin cukup mengejutkan. "Kamu ingin mengunjunginya sekarang?" "Kenapa tidak? Aku punya sesuatu yang harus kuberikan padanya dan kalau aku tidak salah, dia tinggal di dekat sini." Chang An yang duduk di depan dengan cepat menambahkan, "CEO Xi benar. Tempat tinggal Miss Xia dekat, hanya 10 menit." "Kalau begitu sudah diputuskan, kita harus mengunjunginya." "Ya pak." Datang jawaban saat Chang An memutar setir menuju rumah Xinghe. Tianxin tersedak kata-katanya. Segala sesuatunya jelas tidak sesuai dengan jalan yang direncanakannya. Bukankah seharusnya mereka pergi untuk makan siang romantis? Mengapa mereka harus membayar si jahat itu, Xia Xinghe, sebuah kunjungan‽ Plus, berdasarkan pertukaran Mubai dengan asistennya, kedengarannya seperti Mubai sudah memiliki kontak sebelumnya dengan mantan istrinya, atau bagaimana dia akan tahu di mana dia tinggal.

BOOKMARK