Tambah Bookmark

27

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 27: A Charity

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Bergantung pada situasinya, Tianxin sendiri mungkin bahkan bersedia memberi Xinghe sejumlah uang. Pikiran bahwa/itu dia mungkin bisa melihat Xinghe memohonnya karena kesedihannya mendorong semangatnya dalam perjalanan ke rumah sakit. Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mencapai rumah sakit. Menggunakan koneksinya, Mubai dengan cepat menemukan ruang yang digunakan Chengwu. Sementara mereka bergegas menemui Xinghe, Chengwu sedang bersiap untuk memasuki operasi. Tubuhnya disemprotkan dengan disinfektan, dan baunya masih ada di kamar. Xinghe tidak menyukai baunya sehingga dia pergi untuk duduk di koridor di luar kamarnya. Dia menyilangkan tangannya berdoa untuk operasi yang sukses. Dokter menjanjikan kepada mereka tingkat keberhasilan 80 persen tetapi dia tidak bisa tidak khawatir. "Kak, bagaimana kabarmu?" Xia Zhi yang bersangkutan mengikutinya untuk menanyakan. Xinghe mengambil sebuah catnap yang hanya berlangsung selama beberapa jam;dia takut dia tidak memiliki cukup istirahat. Xinghe menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku baik-baik saja, pergilah bersama paman." "Tidak apa-apa, ayah baru saja kembali tidur." Xia Zhi mendengar suara langkah kaki yang terburu-buru. Dia berbalik ke arahnya dan melihat pesta Mubai. Ekspresinya berubah serius. Xinghe mengikuti visinya dan dengan pandangan pertama, dia melihat Xi Mubai! Kemudian, dia melihat Chu Tianxin yang membuntuti di belakangnya. Xinghe merasa pikirannya kosong sesaat. Namun, dia cepat pulih kembali. Dia mempertahankan ekspresi yang tidak dapat dimengerti. Sementara mereka berdua melihat pesta yang mendekat ke atas dan ke bawah, kelompok Mubai melakukan hal yang sama. Tianxin terutama memiliki matanya tertuju pada Xinghe, dia menolak untuk membiarkan gerakannya, tidak peduli seberapa kecil, melarikan diri dari pandangannya. Yang mengejutkan dan kekecewaannya, Xinghe masih seperti patung. Dia memandang mereka seolah-olah mereka adalah sekelompok orang asing. Hilang sudah ada penghindaran, rasa jijik dan malu yang mewarnai ekspresinya terakhir kali. Tidak ada kekhawatiran di matanya, seperti mereka melihat melewati mereka karena mereka tidak berharga dalam pikirannya. Tidak hanya Tianxin merasakan perubahan dalam perilakunya, Mubai merasakannya juga. Dia berhenti di hadapannya dan bertanya dengan suara kasar, "Aku mendengar pamanmu sakit." Ini adalah pertukaran resmi pertama mereka sejak perceraian mereka tiga tahun lalu, mengabaikan episode kecil mereka terakhir kali karena itu hampir tidak bisa dianggap sebagai pertukaran kata-kata yang saling menguntungkan. Xinghe sepertinya tidak akan menjawab. Dia menatap mereka dengan tenang, benar-benar nyaman dengan dunia. Chang An bergerak maju untuk menjelaskan, "Ms. Xia, senang bertemu dengan Anda lagi. CEO Xi mendengar dari tetangga Anda bahwa/itu Tuan Xia Chengwu jatuh sakit sehingga kami di sini untuk menjenguknya." Xia Zhi menjawab dengan sinis, "Sejak kapan keluarga kita menjadi sangat dekat satu sama lain? Adikku tidak lagi ada hubungannya dengan atasanmu apalagi keluarga Xia kita. Jadi, Tuan Xi, tolong kembalilah. Ayah tidak menerima kunjungan dari orang asing. " Kurangnya hormat Xia Zhi membuat Tianxin marah. Karena Mubai sepertinya tidak akan mengatakan apa-apa, dia merasa seperti itu adalah tempatnya untuk membelanya. Dia mengerutkan kening saat menatap Xinghe. "Xinghe, tidak peduli apa, kamu masih ibu Lin Lin, kita tidak bisa begitu saja memotongmu. Demi Lin Lin, kami mengulurkan bantuanmu karena kami takut kamu mungkin membutuhkan uang untuk tagihan medis pamanmu Itu sebabnya Mubai dan aku ada di sini. "

BOOKMARK