Tambah Bookmark

34

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 34: Hacked Into Her Computer

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Setelah operasi Chengwu yang sukses, Xia Zhi menemukan waktu untuk meretas komputer Tianxin, yang sudah mati untuk membalas dendam kepada saudara perempuannya. Dia akhirnya masuk ke komputernya tetapi itu adalah pesan yang menunggu usahanya. Dia sangat marah membaca cara-cara Tianxin dan orang-orang asing acak ini mencerca saudara perempuannya. "Ini terlalu banyak!" Xia Zhi mengepalkan tangannya ke pegangan yang erat, pembuluh darah di punggung tangannya meledak. Ada api metafora di matanya seperti dia menatap gambar musuh bebuyutannya. Xinghe baru saja selesai mencuci wajah dan lengan Chengwu. Dia berbalik untuk membilas handuk. Dia melihat wajah Xia Zhi dan bertanya, "Apa yang terjadi denganmu?" "Bukan apa-apa ..." Xia Zhi berkata terburu-buru saat dia membanting laptopnya. Dia takut saudara perempuannya mungkin melihat apa yang mereka tulis tentang dirinya tetapi tindakannya hanya meningkatkan minatnya. Xinghe dengan lembut menggerakkan tangannya yang menutupi laptopnya dan dia duduk di sampingnya dan mulai membaca. Xia Zhi takut dia mungkin marah jadi dia menambahkan dengan cepat, "Orang-orang ini tidak mengenal Anda jadi jangan mengambil apa yang mereka katakan dalam hati. Dalam hati saya, Anda adalah wanita terbaik di sana, tidak ada yang lebih baik dari Anda , terutama bukan Chu Tianxin ini. " "Kamu meretas ke komputernya?" Tanya Xinghe, menatap layar. Xia Zhi mengakui dengan anggukan, "Saya melakukannya, saya berencana untuk menghancurkan komputernya karena bersikap kasar terhadap Anda." Dia tidak berharap untuk menemukan pesan-pesan ini. Jika dia tahu wanita itu begitu tidak berperasaan, dia tidak akan membiarkannya begitu mudah pagi itu. "Kak, jangan marah, aku akan merusak komputernya sekarang. Kami akan menunjukkan padanya," kata Xia Zhi terburu-buru. Xinghe, yang tidak mendengarkan, bertanya, "Zhi, apakah aku benar-benar tumbuh menjadi mumi yang keriput selama beberapa tahun terakhir?" "Tentu saja tidak, jika ada, kamu secantik Cleopatra! Kamu tidak sedikit jelek, percayalah padaku!" Xia Zhi berbicara dari lubuk hatinya. Tahun-tahun yang keras telah memperkeras wajahnya tetapi untuk Xia Zhi, itu hanya bekerja untuk meningkatkan kecantikan adiknya. Penampilannya tidak terlalu mendekati mereka dari seorang dewi tapi dia masih bisa dianggap cantik. Di mata Xia Zhi, dia setidaknya 100 kali lebih cantik daripada Tianxin. Xinghe melihat kebenaran dalam kata-kata Tianxin dan teman-temannya. Dia menambahkan dengan lembut, "Tapi kami memang miskin." "Sis, aku akan menghasilkan banyak uang di masa depan dan kita hanya akan membeli pakaian paling mahal! Kita tidak akan pernah mencuci mereka karena kita akan membuangnya ketika mereka kotor. Setiap kali kita melihat Tianxin, kita ' Aku akan melemparkan uang kita padanya. Bagaimanapun juga, itu bukan kejahatan jika kau membunuh seseorang dengan uang! " Xinghe akhirnya tertawa. Dia berkata, "Siapa yang memberitahumu itu bukan kejahatan jika kamu menggunakan uang yang sebenarnya untuk membunuh seseorang?" "Kalau begitu, kita hanya akan membuang sampai dia setengah mati," jawab Xia Zhi tegas. Dia bersumpah dia akan mendapatkan banyak uang, untuk menunjukkan orang-orang yang memandang rendah mereka bahwa/itu mereka salah. Xinghe tahu semua yang dia katakan sangat dipengaruhi oleh kemarahannya tetapi dia masih dihangatkan oleh kata-katanya. Pamannya dan Xia Zhi telah begitu protektif terhadapnya dan dia pada gilirannya tidak ingin mereka menderita lagi. "Zhi, tenanglah. Mari kita lihat apa lagi yang dimiliki Tianxin di komputernya," saran Xinghe. Mata Xia Zhi langsung menyala dengan kenakalan. "Oke! Aku ikut!" Xia Zhi melakukan pemindaian yang belum sempurna terhadap komputer Tianxin dan menyadari bahwa/itu itu dipenuhi dengan gambar. Wanita itu pasti sangat narsis untuk memiliki lebih dari sepuluh ribu foto narsis. Ada juga beberapa foto yang dia ambil dengan Mubai. Dalam semua foto itu, Mubai memiliki ekspresi yang sama, kebosanan. Xia Zhi menebak, "Kak, sebagai lelaki, aku bisa melihat bahwa/itu Xi Mubai tidak benar-benar mencintainya." "Siapa yang ia cintai tidak ada hubungannya denganku," jawab Xinghe tanpa emosi. Dia sudah tahu Mubai tidak jatuh cinta dengan Tianxin. Pria itu memiliki hati yang sedingin es sehingga tidak ada wanita di dunia ini yang akan membuatnya jatuh cinta.

BOOKMARK