Tambah Bookmark

42

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 42: End Of Xia Mansion Arc - Out She Went

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Tidak hanya wajahnya akan hilang, Wushuang akan terlibat juga. Dengan beberapa ratus juta warisan Chengwen, mengapa ia harus begitu terpaku pada vila kecil? Wu Rong diam-diam mencemooh Xinghe. Jadi bagaimana jika perempuan itu mencuri vila darinya? Pada akhirnya, warisan itu atas namanya. Selama dia memiliki nafas dalam dirinya, gadis bajingan kecil itu tidak akan mendapatkan warisan Keluarga Xia! Villa dia akan dianggap sebagai amal untuk pengemis! Mulut Wu Rong melengkung ke senyum kemenangan dan dia melagukan apa yang sedang dipikirkannya. Dia memanggil Xinghe seorang pengemis ke wajahnya beberapa kali dengan sengaja, ingin berada di bawah kulitnya. Xinghe mengabaikannya sepenuhnya. "Ada pintu kalau sudah selesai. Jangan terlalu lama menyambutmu, kau mencemari rumahku dengan kumanmu," Xinghe kembali ke Wu Rong dengan kata-katanya sendiri. Wu Rong meludah ke lantai dengan jijik sebelum berbalik untuk pergi berkemas. Dia hanya mengemas beberapa barang berharga, meninggalkan sisanya. Dia menganggap mereka sebagai sumbangan untuk Xinghe, pengemis. Meskipun begitu, tidak peduli seberapa banyak dia menghibur dirinya, dia masih merasa terhina. Rumah itu secara nyata miliknya, dia seharusnya yang mengejar Xinghe pergi tetapi sekarang rumah telah berpindah tangan dan keluar dia pergi. Dia selalu tahu vila itu di bawah nama Xinghe, tetapi karena dia tidak dapat menemukan sertifikat yang sebenarnya dan Xinghe telah kehilangan ingatannya, dia mengira dia bisa lolos dengan itu. Siapa tahu si brengsek kecil akan kembali menyusahkan dirinya saat ingatannya kembali. Untungnya, kematian Chengwen begitu mendadak sehingga dia tidak memiliki surat wasiat yang sah. Dengan beberapa trik, dia berhasil mengatur semua harta miliknya ke dalam namanya. Wu Rong menyeret kopernya menuruni tangga dengan tergesa-gesa. Ketika dia melihat ekspresi kaget Ny. Chan, sebuah penghinaan segar muncul. Wu Rong melemparkan kopernya ke Mrs Chan dengan marah dan memerintahkan, "Ikuti saya dan jaga baik-baik koper saya!" "Kemana kita akan pergi?" Nyonya Chan bertanya, masih tertegun. "Kenapa kamu peduli? Tapi aku bersumpah itu jauh lebih baik daripada sampah ini," kata Wu Rong dengan penekanan. Dia ingin membiarkan Xinghe tahu dia masih duduk di atas kekayaan ayahnya, gadis itu mungkin beruntung memenangkan pertempuran ini tetapi perang itu pada akhirnya miliknya. Nyonya Chan intuisi situasinya segera. Dia ragu-ragu menatap Xinghe yang menatap mereka dari lantai dua. Wajah nyonya mudanya membeku. Ekspresinya memberi tahu Mrs Chan, dia tidak peduli apakah dia tetap tinggal atau pergi. Nyonya Chan berbicara dalam hatinya. Meskipun suara batinnya menyuruhnya untuk tidak pergi dengan Wu Rong tetapi dia memilih untuk pesta yang bisa menawarkan padanya keuntungan yang lebih jelas. "Nyonya, tolong tunggu sebentar, aku akan mengemasi barang-barangku. Aku akan cepat." Nyonya Chan kembali ke kamarnya dan segera muncul dengan kopernya sendiri. Kesabaran Wu Rong sangat tipis. Semakin lama dia tinggal, semakin dia merasa terhina. Ketika dia melihat Mrs Chan muncul kembali, dia berteriak dengan keras, "Mengejar!" Dia berbaris menuju pintu keluar. Nyonya Chan, sambil menarik dua koper, tersentak setelahnya dengan sikap yang tidak stabil. "Wu Rong ..." panggil Xinghe dari puncak tangga ketika Wu Rong meletakkan tangannya di kenop pintu. Wu Rong berbalik untuk menyeringai padanya, "Apa lagi yang kamu inginkan? Kamu tidak mendapatkan apapun dariku, kamu sedikit b * tch!" Xinghe menuruni tangga secara bertahap dan berhenti di depannya. Dia melihat Wu Rong di matanya ketika dia berkata, "Aku hanya ingin memberitahumu, mulai hari ini dan seterusnya, kau tidak akan masuk ke rumahku lagi. Juga, suatu hari aku akan merebut kembali semua yang kau miliki, dengan benar. , milikku dengan semua minat tambahan. " Wu Rong tertawa di wajahnya. "Dalam mimpimu! Tapi aku harus memperingatkanmu, aku tidak akan melupakan bagaimana kau mempermalukan aku hari ini!"

BOOKMARK