Tambah Bookmark

47

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 47: Have To Start Working On Herself

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Xia Zhi adalah seorang optimis alami tetapi kemiskinan yang panjang telah mengikis harapannya untuk masa depan yang cerah. Oleh karena itu, tiba-tiba pindah ke vila itu, baginya, pengalaman yang tidak nyata. "Zhi, aku akan mengembalikan kepadamu nasihat yang pernah kau berikan padaku, jangan berkutat di masa lalu. Aku berjanji, semuanya hanya akan mencari masa depan kita. Lagi pula, jangan sia-siakan lebih banyak waktu, biarkan saya tunjukkan kamar Anda. " "Baik!" Xia Zhi mengikutinya dengan senyum raksasa terpampang di wajahnya. Kamarnya di lantai dua. Seperti Chengwu, itu adalah kamar tidur tunggal yang luas. Itu dilengkapi dengan lemari besar dan sebaliknya itu meja belajar yang kokoh. Duduk di atasnya adalah laptop berteknologi tinggi, model yang selalu diinginkannya! Xia Zhi berlari ke arahnya dengan gembira, bertanya, "Kak, ini untukku?" Xinghe mengangguk sambil tersenyum. "Apakah kamu menyukainya?" "Tentu saja! Kak, kamu baik sekali padaku, aku suka, aku sangat suka di sini." "Saya senang." "Kak, ini pasti cukup mahal, kan?" Xia Zhi tenang dan bertanya. Selain laptop yang mahal, Xia Zhi melihat Xinghe membeli beberapa perabotan untuk memberikan tampilan baru pada rumah, dia pasti telah membakar habis tabungannya. "Satu selalu bisa menghasilkan lebih banyak uang," kata Xinghe sambil mengangkat bahu. Xia Zhi berpikir kembali ke malam ajaib dimana Xinghe berhasil mendapatkan beberapa ratus ribu RMB dan kekhawatirannya sedikit tertekan. "Kak, aku akan mulai bekerja dalam beberapa hari, aku akan membantu menambah anggaran keluarga!" "Tidak perlu terburu-buru karena aku butuh bantuanmu dengan sesuatu." Xia Zhi tertangkap oleh kejutan. Dia bertanya, "Bantuan saya, dengan apa?" "Aku akan memberitahumu dalam beberapa hari. Jangan pergi bekerja, tingggod di rumah untuk bersantai dan bantu aku merawat paman." "Baiklah! Aku akan mendengarkan sis," Xia Zhi berjanji dengan mudah tanpa menanyakan detailnya. Dia selalu bersedia melakukan penawaran saudara perempuannya. "Kalau begitu, istirahatlah dengan baik. Aku tidak akan mengganggumu lagi." Xinghe berbalik untuk pergi tapi Xia Zhi tiba-tiba memanggilnya. "Kak, apakah kamu membeli pakaian dan make-up baru untuk dirimu sendiri?" Xinghe berputar kembali dengan tatapan bingung. Kenapa dia menanyakan sesuatu seperti itu? Xia Zhi melihat lebih dekat padanya dan tahu dia telah melewatkan belanja untuk dirinya sendiri lagi! Dia menegurnya, "Kak, kamu harus mulai merawat dirimu sendiri. Kamu muda dan cantik jadi kamu harus menjaga citramu atau orang lain akan meremehkanmu!" Xinghe mengerti apa yang dimaksudnya dengan segera. Dia masih digantung pada apa yang dikatakan Tianxin padanya hari itu. Xinghe tidak terlalu peduli dengan penampilannya, tetapi karena dia bisa menghabiskan uang untuk gambarnya, tidak ada alasan untuk tidak memperbaiki penampilannya yang lesu. Plus, Xia Zhi benar, kelalaian dari penampilannya hanya akan memberi orang lain alasan untuk memandang rendah dirinya. "Saya mengerti." Xinghe mundur dari kamarnya. Dia tinggal di kamar yang semula miliknya. Setelah Wu Rong mengambil alih vila, ia mengubah kamar tua Xinghe menjadi ruang penyimpanan, tetapi Xinghe tidak merusaknya. Dia memilih kamarnya di rumah tapi dia masih lebih suka kamar lamanya. Xinghe berdiri di depan cermin sepanjang dinding dan memeriksa dirinya sendiri dengan cermat. Dia tidak terlalu tinggi, hanya 165 sentimeter. Tubuhnya proporsional, dia memiliki sepasang kaki yang bagus. Tersembunyi di bawah selubung sakit yang menutupi wajahnya dari tahun-tahun sulit adalah satu set fitur wajah yang indah. Semua ini dikombinasikan dengan pilihan pakaiannya yang kurang modis membuatnya menghilang di antara kerumunan. Syukurlah, para dewa telah memberinya dasar yang baik sehingga dia percaya dia hanya membutuhkan waktu dan upaya untuk mendapatkan kembali dirinya yang cantik. Dia pernah menjadi gadis remaja yang terobsesi dengan make-up dan citra diri;dia memiliki keyakinan bahwa/itu dia dapat menyalurkan diri itu ketika dibutuhkan. Meskipun demikian, seperti kata pepatah: kecantikan tidak murah. Dia telah membakar melalui uangnya dalam beberapa hari terakhir, dia tidak punya banyak sisa untuk make-over. Menghasilkan uang adalah untuknya prestasi yang mudah. Namun, kali ini dia mengarahkan pandangannya lebih tinggi, dia tidak akan lagi puas dengan beberapa ratus ribu RMB!

BOOKMARK