Tambah Bookmark

89

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 89: Not Beat, But Demolish!

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Kamu dan adikmu dipersilakan untuk tinggal di sini sampai kamu menemukan rumah yang kamu sukai," kata Xinghe sambil mengantarkan mereka ke kamar mereka. Ruangan itu memiliki jendela Prancis yang membuka ke balkon, karpet mewah, dan semua fasilitas dasar. Xiao Mo tidak bisa membantu tetapi sedikit berkaca-kaca. Ini adalah pertama kalinya dia tinggal di kamar seperti itu. Namun, naluri mengatakan kepadanya bahwa/itu ini hanyalah awal dari perubahan positif yang akan dibawa Xinghe ke dalam hidupnya ... "Nona Xia, kamu belum memberitahuku kenapa kamu membawaku ke sini." Xiao Mo bertanya dengan sopan. Dia merasa harus melakukan sesuatu sebagai balasan;peganglah akhir dari tawar-menawar untuk berbicara. "Aku sudah menemukan adikmu sebagai pengasuh sementara. Mari cari aku di ruang bawah tanah setelah kamu menyelesaikan semuanya," kata Xinghe dengan ringan. Kemudian, dia berbalik untuk pergi. Xiao Mo menelan 'ucapan terima kasih' yang ada di ujung lidahnya. Kata-kata hanya akan mengurangi kesempatan karena dia tahu apa yang diinginkan Xinghe bukan penghargaannya tetapi kolaborasinya. Setelah mengucapkan selamat tinggal adiknya, Xiao Mo bergegas ke ruang bawah tanah. Villa memiliki ruang bawah tanah yang luas yang semula digunakan sebagai ruang penyimpanan. Setelah Xinghe mereklamasi rumah, dia membersihkan sampah dan mengubahnya menjadi sebuah ruang kerja. Ketika Xiao Mo mendorong pintu ruang bawah tanah, dia terkejut oleh pemandangan yang terbentang di hadapannya. Ruang bawah tanah yang terang diisi sampai penuh dengan komputer dan aksesorinya. Beberapa komputer lebih tinggi dari dirinya. Hampir setiap model di pasar dapat ditemukan di ruang bawah tanah itu. Setiap komputer berjalan dan layar mereka menunjukkan kode yang dia kenal baik dan ketakutan oleh ... Xinghe dan Xia Zhi duduk mengelilingi meja kayu di tengah ruangan, mendiskusikan setumpuk dokumen yang berada di antara mereka berdua. Ketika Xinghe melihatnya, dia berkata, "Ayo bergabung dengan kami, kami akan membawamu ke kecepatan." Xiao Mo pulih dari keterkejutannya, berjalan, dan duduk di seberang meja dari mereka berdua. Xinghe memberikannya dokumen pengikat dan menjelaskan dalam stroke luas apa rencananya, "Saat ini, Zhi dan saya sedang menulis perangkat lunak manajer PC yang akan menggabungkan fungsi anti-virus, keamanan internet, defragmentasi data, dan sebagainya. Ini di sini adalah proposal kami. Lihatlah dan jika tidak ada pertanyaan, saya akan memberikan tugas Anda sebentar dan pekerjaan Anda akan dimulai hari ini. " Xiao Mo menatap tercengang pada map yang ada di tangannya. Tidak pernah dalam sejuta tahun dia bisa menebak kerjasama yang dikatakan Xinghe adalah membuatnya menjadi insinyur peranti lunaknya. Kemudian lagi, ini adalah satu-satunya hal yang dia kuasai ... Tapi… "Nona Xia, ada programmer yang lebih baik di luar sana. Mengapa Anda menginginkan saya untuk pekerjaan ini? Saya tidak berpikir saya akan menjadi baik dalam hal itu." Xia Zhi mencoba untuk meyakinkannya, "Saudara Xiao, Anda terlalu sederhana. Anda adalah pencipta asli untuk King Kong Internet Security. Perangkat lunak yang mengesankan itu sendiri telah membuktikan seberapa baik Anda dalam pekerjaan Anda. Jadi, jangan melihat pada dirimu sendiri. " Xiao Mo tertawa kecil mencela saat Xia Zhi menyebutkan King Kong Internet Security. "Itu bertahun-tahun yang lalu, saya telah lama tersingkir oleh dunia komputer." Xinghe menutup dengan sebuah senyuman, "Fakta bahwa/itu saya bersedia untuk melalui semua masalah untuk menemukan Anda berarti bahwa/itu saya percaya Anda memilikinya di dalam Anda. Bakat murni bukanlah sesuatu yang dapat terkikis oleh waktu. Ya, mungkin ada yang lain. programmer yang lebih baik di luar sana tetapi saya membutuhkan orang yang berani melawan Chui Ming. " Xiao Mo memiliki momen bola lampu. "Anda bermaksud menggunakan perangkat lunak ini untuk mengalahkan King Kong Internet Security?" "Jangan pukul, tapi hancurkan!" Xinghe diucapkan dengan kekuatan. Xiao Mo menatap Xinghe seperti dia gila.

BOOKMARK