Tambah Bookmark

98

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 98: Get Xia Xinghe Out Of There

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Merasa CD padat di tangannya, Xiao Mo segera merasa terhibur. Dia berjuang untuk berdiri dan ketika akhirnya dia melakukannya, ada rasa iron-y di mulutnya. Itu adalah darah dari permen karetnya karena dia menggertakkan giginya terlalu keras. Xiao Mo menarik nafas dalam dan menatap tajam ke arah Chui Ming. Kemudian, dia mengambil kecepatannya dan pergi. Tidak peduli apa, dia harus mendaftarkan perangkat lunak mereka sebelum panel ditutup ... Dia bertanya-tanya bagaimana keadaannya dengan Xia Zhi, apakah dia berhasil menemukan Xi Mubai. Hal-hal bernasib relatif lebih baik untuk Xia Zhi. Kali putus asa menyerukan langkah-langkah putus asa. Xia Zhi memanggil seniornya, Junting, secara langsung untuk meminta nomor telepon Mubai. Setelah menerima teleponnya, Mubai segera meminta seseorang membawa Xia Zhi kepadanya. Xia Zhi mengikuti Chang An ke ruang istirahat mewah. Mubai duduk menunggu dia. Ini adalah pertama kalinya Xia Zhi berhadapan dengan Mubai. Pria itu duduk santai di sofa, ekspresinya tidak bisa dibaca. Meskipun dia tahu Xia Zhi adalah sepupu Xinghe, dia tidak bertindak dengan cara yang berbeda. Seolah-olah orang yang berdiri di depannya adalah pekerja atau orang asing acak. Xia Zhi merasa sangat gelisah karena dia dan saudara perempuannya dengan kasar menolak tawaran cek Mubai sebelumnya di rumah sakit. Dia bertanya-tanya apakah Mubai akan melakukan pelanggaran itu ke hati dan menolak untuk meminjamkan bantuannya. Berdiri di sana, Xia Zhi mulai memiliki keraguan. Kakaknya tidak pernah berpikir untuk datang ke Mubai untuk meminta bantuan jadi mungkin dia telah melangkah keluar dari barisan. Lagi pula, mereka sudah bercerai. Mubai tidak bertanggung jawab untuk membantu mereka. Itu sudah bagus bahwa/itu dia tidak menyebabkan masalah seperti orang-orang tertentu yang sayangnya diketahui Xia Zhi. Tapi sudah terlambat untuk semua itu sekarang. "Bicaralah, apa yang begitu penting sehingga Anda harus melalui Junting untuk menemukan saya?" Mubai bertanya. Xia Zhi menjawab dengan berbisik, "Tuan Xi, saya tahu seharusnya saya tidak mengganggu Anda, tetapi Anda adalah satu-satunya orang yang dapat membantu adik saya sekarang. Jadi tolong dengarkan saya." Mata Mubai menjadi gelap. "Xia Xinghe? Apa yang terjadi padanya?" "Chui Ming dan banyak yang menggugatnya karena pencemaran nama baik. Dia saat ini sedang ditahan oleh polisi, tetapi saudari saya memiliki sesuatu yang penting untuk dilakukan hari ini, kita harus mengeluarkannya! Sayangnya, kami tidak memiliki pengaruh yang Anda lakukan untuk menghantamnya. "Xia Zhi selesai dengan nafas cepat dan menunggu Mubai menanggapi. Dia takut Mubai akan memberinya lurus no. Namun, ekspresi Mubai tetap tidak berubah. Dia hanya bertanya, "Itu Xia Xinghe yang memintamu untuk datang mencariku?" "Tidak, aku di sini atas kemauanku sendiri." Xia Zhi bertanya-tanya apakah dia telah membayangkannya tetapi dia percaya dia melihat kilasan kekecewaan di wajah Mubai untuk sesaat. Mubai tetap diam. Xia Zhi merasa bahwa/itu dia tidak akan mendapatkan bantuan yang dia cari. Xia Zhi sangat kecewa tetapi tidak bisa dihindari, bagaimanapun juga, Mubai tidak memiliki kewajiban untuk membantu mereka. "Apakah kamu sudah selesai?" Mubai bertanya tiba-tiba. Xia Zhi membuka mulutnya tetapi tidak ada kata yang keluar. Jantungnya menyentuh dasar bawah. Mubai secara halus memintanya untuk pergi. Mubai tidak meminta rincian lebih lanjut sehingga sepertinya dia tidak akan melibatkan dirinya ... "Aku minta maaf karena telah mengganggumu!" Xia Zhi berbalik untuk pergi. Dia tidak berpikir mengganggu dan memohon Mubai akan berubah pikiran. Tapi bagaimana dengan saudara perempuannya? Tampak seperti itu benar-benar terserah dia dan Xiao Mo untuk menangani Kompetisi Hacker. Apa yang Xia Zhi tidak tahu adalah bahwa/itu setelah dia meninggalkan ruangan, Mubai memerintahkan Chang An, "Hubungi Pengacara Kim dan bawa dia ke kantor polisi. Keluarkan Xia Xinghe dari sana tidak peduli apa."

BOOKMARK