Tambah Bookmark

100

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 100: Kneel? Never!

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Gadis itu terlalu bodoh untuk menyadari bahwa/itu dia mengejar kematian!" Wu Rong mencaci-maki, "Wushuang, jangan buang-buang waktu dengan mengunyah kata-kata. Bawa dia masuk dan mari kita beri dia pelajaran!" Wushuang tersenyum penuh kemenangan, menambahkan, "Bu, kamu benar. Sudah waktunya bagi kita untuk mempelajari pelajarannya. Kalian, pesan wanita ini dan biarkan kami berbicara secara pribadi dengannya." Polisi telah dibeli oleh Chui Ming. Xinghe dibawa ke ruang interogasi yang tidak memiliki kamera. Wushuang dan Wu Rong mengikutinya. Saat pintu tertutup, Wu Rong bergegas ke depan untuk memberikan Xinghe tamparan gemilang di wajahnya. Dipicu oleh kemarahan, ada kekuatan besar di balik tamparan itu. Wu Rong telah memeliharanya sejak dia diusir dari vilanya. Sekarang Xia Xinghe telah jatuh ke tangan mereka, dia akan menikmati menyiksa c * nt yang jahat! Namun, Xinghe mengharapkan respon seperti itu dari mereka jadi ketika tamparan itu terbang ke arahnya, dia memberikan tendangan ke depan yang kuat ... "Aduh!" Wu Rong merosot ke lantai dari kekuatan, wajahnya meringis kesakitan. "Mom!" Wushuang bergegas membantu ibunya. Dia menatap Xinghe dengan tatapan berbisa, memerintahkan, "Buat dia berlutut!" Xinghe merasakan tendangan tiba-tiba ke belakang lututnya. Kakinya membungkuk karena rasa sakit tetapi dia tidak berlutut. "Jaga terus!" Wu Rong memanjat dengan susah payah dan mengaum dengan galak. Dia akan menyiksa Xia Xinghe, sampai dia mati! "Berlutut!" Kedua polisi itu menekan bahu Xinghe dan mengirim tendangan kuat ke belakang lututnya. Xinghe mencoba dia terkutuk untuk berjuang lepas tetapi dia, seorang wanita tidak cocok untuk dua polisi terlatih. Mereka terus menendang punggung lututnya. Xinghe menggertakkan giginya dan menderita rasa sakit. Wajahnya memucat dan butir-butir keringat mengalir deras ke wajahnya. Namun, kakinya tetap sekeras baja. Tidak peduli apa, dia tidak akan berlutut. "Aku memerintahkanmu untuk berlutut ..." Penolakannya untuk menghasilkan meradang dua polisi, menyebabkan mereka menendang lebih keras. Dia hanya seorang wanita, beraninya dia tidak taat pada mereka? Xinghe mengembalikan tatapan mereka yang berapi-api. Di bawah pengawasannya, para polisi merasa seperti malaikat pembalas sedang menatap ke dalam jiwa mereka. Xinghe berkata, "Kalian berdua sebaiknya bunuh aku jika kau ingin tubuh ini berlutut!" Polisi-polisi itu terguncang. Tatapan Xinghe tidak kurang mendominasi daripada para penjahat yang mereka tangkap. Namun, dalam tatapan tajamnya, bukannya kejahatan, ada pembenaran agung. Kedua pria itu terperangah dalam penyerahan diri. Mereka berhenti. Mereka berdiri diam seperti patung menopang Xinghe. "Aku akan mengurus sendiri!" Wushuang tiba-tiba berlari ke depan dan meluncurkan tendangan terbang di perut Xinghe. Xinghe mengerutkan wajahnya kesakitan. Wushuang mengenakan sepasang tumit 8 cm. Dikombinasikan dengan kekuatan Wushuang, tumit yang tajam hampir menembus perut Xinghe. Xinghe menggigil kesakitan, tetesan keringat menetes ke lantai. Tapi tidak ada jejak ketakutan di wajahnya. Dia bahkan mengangkat kepalanya dan menatap menantang di Wushuang. Wushuang melihat lubang kegelapan tanpa akhir di mata Xinghe. Ada kedinginan yang memancar dari mereka. Ini semakin membuatnya marah. Itu membuatnya lebih bertekad untuk menghancurkan Xinghe! Wushuang menangkap tongkat polisi dari sudut matanya. Dia meraihnya dan mengayunkannya tepat di kepala Xinghe ...

BOOKMARK