Tambah Bookmark

132

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 132: Fallen Into Xia Xinghe“s Hands

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Xia Zhi menanyakan pertanyaan yang ada di benak semua orang. Secara logika, bukankah pisau lebih baik untuk tujuannya? Tongkat baseball lebih sebagai senjata darurat ... Xinghe menjelaskan, "Dia ingin membunuh kita, ya, tapi itu tidak terlihat seperti pembunuhan berencana." "Bagaimana apanya?" Xia Zhi bertanya. Bagaimana bisa dia tidak pernah mengerti penjelasan kakaknya? Xinghe menjelaskan, "Jika kita ditemukan terbunuh, Chui Ming secara alami akan menjadi tersangka utama. Oleh karena itu, kematian kita harus diatur agar terlihat seperti kecelakaan." Akhirnya, Xia Zhi mengerti. "Maksudmu, dia berencana menggunakan kelelawar untuk menjatuhkan kita dan kemudian menciptakan citra palsu bahwa/itu kita binasa dalam kecelakaan?" Xinghe mengangguk. "Betul." Saat itu, Xiao Mo berhasil menemukan korek api di tubuh Black Three. Dia mengerutkan dahinya dan berspekulasi, "Sepertinya dia bermaksud menyuruh kita pergi dengan ledakan gas." "Itu satu-satunya cara semua bukti bisa dihancurkan secara efisien dan cepat." Xinghe dikonfirmasi. Xia Zhi menggigil tanpa sadar. "Orang macam apa yang akan muncul dengan rencana jahat seperti itu? Dia berencana membuat kita semua terbunuh!" "Nona Xia, apakah kita akan memanggil polisi?" Salah satu pengawal bertanya. Mereka berada di bawah komando Mubai untuk melindungi Xinghe. Sekarang semua bahaya telah dinetralkan, mereka merasa sudah waktunya menyerahkan semuanya kepada penegak hukum. Namun, Xinghe memiliki rencana lain dalam pikirannya. "Jangan melibatkan polisi dulu. Bawa dia ke ruang bawah tanah. Zhi, bawakan aku baskom air, teman kita di sini perlu melembabkan wajahnya," kata Xinghe dengan senyum samar. Kali ini Xia Zhi mengerti apa maksudnya segera. "Baik nyonya!" katanya, ketika dia pergi dengan pegas di langkahnya. Sebuah baskom air menampar Black Three tepat di wajahnya. Pembunuh itu mendengus dari rasa sakit dan matanya berkibar terbuka. Dia berkedip cepat dari sorotan lampu bawah tanah di bawah tanah. Salah satu pengawal meluruskannya kasar dan memperingatkan, "Sekarang nasib Anda ada di tangan kami, jadi saya sarankan Anda lebih baik mengikuti perintah kami dan bersihkan atau saya tidak dapat menjamin apa yang akan terjadi pada Anda." Black Three mengamati sekelilingnya dan kenyataan menetap di. Rencananya telah gagal dan dia berada di rahmat Xia Xinghe. Wajahnya mengejang, menyesali celananya. Dia melotot marah pada Xinghe yang duduk di depannya dan tertawa. "Kamu pikir kamu bisa memaksakan informasi itu dari aku? Kamu bung, aku akan menyarankan kamu untuk melupakannya karena aku, Black Three, lebih baik mati daripada memberitahumu apa-apa!" Xiao Mo memberi Black Three tamparan kasar di wajahnya. Dia memperingatkan dengan mengancam, "Pertimbangkan situasi Anda sebelum Anda berbicara lebih jauh!" Bahkan Xia Zhi melompat karena dia tidak mengharapkan Xiao Mo memiliki respon yang tiba-tiba dan fisik seperti itu. Tapi, dia harus mengakui itu tamparan yang bagus! Black Three memutar wajahnya yang berlumuran darah dan mengarahkan tatapan jahat pada Xiao Mo. Dia kemudian mengeluarkan tawa yang serak dan kejam. Xiao Mo tidak terpengaruh. Dia berpaling ke Xinghe dan bertanya, "Nona Xia, bagaimana kalau kamu membiarkan kami mengajarinya pelajaran pertama untuk melunakkan dia?" "Kak, aku mendukung ini!" Xia Zhi tersadar. Dia ingin sekali mengajar pria ini, yang mencoba untuk mengambil nyawa Xinghe dua kali, sebuah pelajaran. Xinghe setuju tanpa ragu. "Silakan, berhati-hatilah di tempat Anda memukul." Xiao Mo menjawab dengan kilau buruk di matanya, "Jangan khawatir, kami tidak akan membiarkan dia mati pada kami dengan begitu mudah." Dengan itu, ia meluncurkan rentetan pukulan dan tendangan ke Black Three. Xia Zhi bergabung. Keduanya memastikan luka-lukanya berada di tempat-tempat yang tidak mencolok dan dengan gesit menghindari bagian vital Black Three.

BOOKMARK