Tambah Bookmark

139

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 139: A Piece Of Advice

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Xinghe melihat ke balik cakrawala dan berkata dengan cara tenang seperti biasa, "Jangan khawatir, itu akan menjadi giliran mereka segera. Mari kita pergi, kita masih harus melakukan sesuatu." Memang, mereka masih memiliki hal-hal yang harus dilakukan. Xinghe harus menyerang selagi setrika itu panas. Xinghe sendiri telah mengatakan sebelumnya bahwa/itu dia akan memastikan setiap orang dari mereka dihukum dan dia bukan orang yang membalas kata-katanya. Tidak mengherankan, Wu Rong dengan sukarela memanggul semua kesalahan. Wushuang bersikeras dia tidak ada hubungannya dengan percobaan pembunuhan dan, karena mereka sudah memiliki pengakuan dari Wu Rong, polisi tidak bisa berbuat apa-apa terhadapnya. Setelah memberikan pernyataannya, Wushuang ingin buru-buru pulang untuk mendapatkan Chui Ming. Hanya Chui Ming yang bisa menyelamatkan ibunya sekarang. Atau dia akan kehilangan segalanya. Bahkan klaimnya untuk keluarga Xia ... "Xia Wushuang," Tiba-tiba Xinghe memanggil dari belakangnya. Wushuang berbalik, matanya dipenuhi dengan campuran kemarahan dan ketakutan terhadap Xinghe. Akhirnya, dia telah mengetahui bahwa/itu Xinghe bukanlah seseorang yang bisa dia hilangkan dengan mudah. Xinghe menatapnya dengan dingin tapi kata-katanya mengejutkan Wushuang. "Karena fakta bahwa/itu kita pernah menjadi saudara perempuan, aku bersedia memberikanmu beberapa saran. Ini adalah satu-satunya jalan keluarmu sekarang, jadi kamu ingin mendengarnya atau tidak?" "Kamu akan baik sekali?" Wushuang mengejek. "Tentu saja." Keraguan memasuki hati Wushuang. Trik apa saja yang dimainkan oleh Xia Xinghe? Namun, pengemis tidak bisa memilih. Dia bersedia mengambil nasihat siapa pun kemudian. "…Saran apa?" "Ini sederhana. Kembali ke sana untuk menyerah dan menerima hukumanmu," kata Xinghe dengan jelas. "B * tch, dalam mimpimu!" Wushuang mengutuk dengan marah;Seharusnya dia tahu Xinghe tidak bisa memberinya nasihat yang baik. Xia Xinghe ingin dia turun dengan kapal yang tenggelam? Dalam mimpinya! "Xia Xinghe, jangan terlalu senang. Ini belum berakhir!" Wushuang berbalik untuk pergi. Dia bersumpah kemudian untuk membuat Xia Xinghe membayar bahkan jika dia harus menyerahkan segalanya! Saat itu, satu-satunya kartu yang bisa dia mainkan adalah Chui Ming. Mereka semua sudah menikah dan memiliki musuh yang sama. Dia percaya dia akan membantunya mengambil Xia Xinghe. Wushuang pergi dalam kemarahan yang mengerikan. Xia Zhi berkata cemas, "Kak, Xia Wushuang sepertinya dia sudah siap untuk mati bersama kita. Apakah kamu dengan sengaja memprovokasi dia sekarang?" "Aku tidak melakukannya." "Maksudmu saranmu asli?" "Ya. Sayangnya, dia memilih nasib yang lebih buruk dari hukuman hukum." "Kenapa aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan?" Xia Zhi menggaruk kepalanya. Namun, dia telah terbiasa dengan cara misterius yang saudaranya berbicara. ... Saat Wushuang melangkah ke rumahnya, dia tahu ada sesuatu yang salah. Vila yang luas itu masih seperti pemakaman. Biasanya, empat atau lima pembantu rumah tangga akan berdesak-desakan tentang rumah itu tetapi sekarang tidak ada satupun dari mereka. Pintu ruang tamu terbuka lebar tetapi Wushuang ragu-ragu untuk masuk karena itu memberinya perasaan bahwa/itu itu adalah pintu masuk ke sarang monster. Apapun, dia menguatkan dirinya dan berjalan masuk. Dia melihat Chui Ming duduk di meja bar. Dia membuka tutup sebotol anggur dan menuang segelas untuk dirinya sendiri. Suara cairan deras memenuhi telinga Wushuang. Chui Ming memutar gelas di tangannya dengan santai seperti dia tidak khawatir di dunia. Wushuang menghela napas lega menyadari suasana hati Chui Ming yang santai. "Sayang, kenapa kamu sendirian di rumah, di mana bantuannya?" Dia maju dan bertanya dengan lembut. Chui Ming berpaling untuk memandangnya dan mengajukan pertanyaannya sendiri, "Kemana saja kamu?"

BOOKMARK