Tambah Bookmark

142

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 142: The Power Of Hatred

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Pukulan berat lainnya kemudian, Chui Ming bisa merasakan giginya bergoyang-goyang. Namun, Xiao Mo tidak menyerah. Faktanya, serangan itu datang lebih cepat dan lebih kuat. Dia menekan Chui Ming dengan keras, tidak memberinya kesempatan untuk melarikan diri atau melawan. Dia siap untuk memukul Chui Ming menjadi bubur berdarah. Perjuangan awal Chui Ming akhirnya berhenti dan dia menyerahkan dirinya pada Xiao Mo. Meskipun bahu Xiao Mo ditembus oleh peluru, dia tanpa henti. Dia didorong oleh kekuatan kebencian! Kebencian yang terbungkus selama bertahun-tahun dilepaskan sekaligus. Bagaimana bisa Xiao Mo tidak gila dengan haus darah? Dia dipandu oleh satu dorongan dasar, yaitu mengalahkan Chui Ming sampai mati! Itu salah satu pikiran yang membanjiri segalanya dalam pikiran Xiao Mo, bahkan kewarasannya. Seperti orang yang kerasukan, dia tidak melihat apa pun selain darah di matanya. Karena itu, dia tidak menyadari Chui Ming sudah lama berhenti berjuang. Bahkan, dia sangat tidak bergerak. Kedua pengawal itu melihat situasi yang buruk dan bergegas ke depan untuk menarik Xiao Mo kembali atau Xiao Mo akan benar-benar menghancurkan kepala Chui Ming. Saat itu, darah sudah ada di seluruh Chui Ming dan wajahnya sangat buruk ... Namun, itu tidak melakukan apapun untuk memadamkan api kebencian dalam Xiao Mo. Sementara dia diseret keluar dari tubuh, dia tidak melewatkan kesempatan untuk meluncurkan beberapa tendangan kuat di Chui Ming. "Tuan Xiao, sudah cukup. Kamu akan membunuhnya!" "Polisi hampir tiba di sini," Kedua pengawal itu mengingatkannya. "Aku tidak peduli! Aku tidak takut akan waktu penjara, aku hanya ingin membunuhnya! Aku ingin membunuhnya—" Xiao Mo berjuang keluar dari cengkeraman bodyguard dan menyerang tubuh Chui Ming. Namun, setelah mengambil beberapa langkah, dia pingsan. Dia kehilangan banyak darah ... ... "Kak, sesuatu yang buruk terjadi pada Saudara Xiao!" Xia Zhi dan Xinghe sedang menunggu Xiao Mo di sebuah kafe di seberang kantor polisi. Mereka sedang menunggu Xiao Mo untuk membawa Chui Ming. Xinghe mengerutkan kening. "Apa yang terjadi?" Xia Zhi dengan cepat menyampaikan kepada Xinghe semua yang pengawal katakan padanya. "Sekarang, dia dan Chui Ming dikirim ke rumah sakit. Diagnostiknya tidak positif untuk keduanya. Apakah Bruder Xiao kehilangan pikirannya? Konfrontasi fisik tidak menguntungkan bagi salah satu pihak." Xia Zhi bingung. Xinghe berkata dengan suara rendah, "Dia dibutakan oleh kebencian. Berkemas, kita akan pergi ke rumah sakit sekarang." "Baik!" Mereka meninggalkan kafe dengan terburu-buru. Ketika mereka menyeberang jalan untuk mencapai parkir mobil yang berlawanan, sebuah mobil mengitari tikungan dan langsung menuju ke arah mereka. Sekali digigit, dua kali malu. Xinghe telah mengalami beberapa kecelakaan mobil jadi dia ekstra hati-hati setiap kali dia menyeberang jalan. Karena itu, dia melihat bahaya datang dengan segera! "Hati-hati—" teriak Xinghe sambil melompat mendorong Xia Zhi keluar dari jalan. Mobil yang melaju menabrak langsung ke Xinghe. Dia terbang cukup jauh sebelum mendarat dengan suara keras. "Kakak!" Xia Zhi yang jatuh ke tanah berteriak saat dia berbalik untuk menyaksikan adegan mimpi buruk yang terungkap di hadapannya. Namun, mobil itu tidak berhenti di situ. Itu membuat putaran U yang drastis dan melesat menuju tubuh Xinghe yang terluka. Beberapa menit sebelum mobil mencapai Xinghe, Maybach menembak keluar dari lalu lintas dan menabraknya. Bang! Suara benturan membuat gempa bumi dan mobil yang terlempar terbalik di udara dan mendarat sebagai tumpukan besi tua.

BOOKMARK