Tambah Bookmark

143

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 143: Selfless Xi Mubai

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Maybach juga tidak lolos dari kecelakaan tanpa cedera. Kedua mobil menerima cukup banyak kerusakan akibat tabrakan. Asap putih mengepul dari mesin mereka. Ini terjadi tepat di luar kantor polisi sehingga banyak petugas penegak hukum memadati kantor polisi setelah mendengar keributan itu. Xinghe meringis dari upaya untuk duduk. Dia melihat dua petugas menarik seorang pria besar keluar dari Maybach yang rusak. Mata Xinghe melebar karena terkejut. Itu ... Xi Mubai. Sebelum dia bisa membentuk pikiran yang koheren, tirai gelap ketidaksadaran jatuh. ... Mubai menderita luka ringan. Yang paling serius adalah lecet di pundaknya yang berdarah. Xinghe telah memotong seluruh tubuhnya dan dia tidak sadarkan diri. Keduanya dilarikan ke rumah sakit tempat Lu Qi kebetulan sedang bertugas. Dia mendengar berita itu dan berlari ke teluk sakit untuk mengunjunginya, "Apa yang terjadi? Saya dengar ada kecelakaan mobil." "Kau dengar," Mubai menjawab dengan ringan, matanya tertuju pada Xinghe yang sedang berbaring di tempat tidur di sampingnya, "Tolong, lihat dia." "Dokter Lu, situasi wanita itu lebih optimis daripada kelihatannya. Dia hanya pingsan," Dokter yang memeriksa Xinghe mengangkat kepalanya untuk melapor. Lu Qi mengangguk. Dia pindah ke perban Mubai. "Karena dia baik-baik saja, biarkan aku melihatmu dulu." Mubai mengangkat tangannya untuk menghentikannya. Dia berkata dengan cara yang sama, "Wanita dulu." Sejak kapan Xi Mubai menjadi tidak egois? Lu Qi berpikir sendiri. Dia tersenyum dan berkata, "Baiklah, jika Anda berkata begitu. Ikuti rekan-rekan saya untuk memperbaiki cedera Anda. Saya berjanji akan merawatnya dengan baik." Mubai mengangguk sebelum berdiri untuk mengikuti para dokter dan perawat. Setelah semua orang yang tidak terkait diusir dari ruangan, Lu Qi mulai memeriksa luka Xinghe. Mubai dipindahkan ke kamar sebelah di mana dokter menjahit luka bahunya. Tuan Tua dan Nyonya Xi serta Tianxin yang mendengar berita saat itu dengan cepat tiba di rumah sakit. "Kenapa kamu ceroboh sekali?" Ibunya bertanya dengan prihatin, menyaksikan luka panjang sepuluh sentimeter di bahunya. "Mubai, apakah kamu merasa lebih baik? Apakah kamu kesakitan?" Tianxin bertanya dengan perhatian yang sama. Dokter yang berada di ruangan itu menghibur mereka, "Jangan khawatir, luka Mr. Xi terlihat serius, tapi sebenarnya tidak ada. Kami akan mengeluarkan benang dalam seminggu dan Anda hampir tidak akan melihat bekas luka setelah satu bulan. " Xi Tua Xi berpaling ke petugas polisi di ruangan dan bertanya dengan cemberut, "Apa yang terjadi? Apa atau siapa yang menyebabkan kecelakaan itu?" Para petugas menjawab dengan sopan, "Kecelakaan itu terjadi karena Tuan Xi ingin menyelamatkan Nona Xia Xinghe." "Apa?" Nyonya Tua Xi bertanya dengan keras. Tianxin menatap mereka dengan kebingungan. Mubai melukai dirinya sendiri karena ... dia ingin menyelamatkan Xia Xinghe? "Beritahu kami apa yang terjadi," Tuan Tua Xi bertanya dengan sungguh-sungguh. "Itu tidak ada hubungannya dengan Xinghe. Aku melihat seseorang mencoba untuk mencoba hidupnya sehingga aku harus menyelamatkannya. Aku akan melakukan hal yang sama untuk orang lain," Mubai menjawab atas nama para polisi. Petugas dengan penuh semangat mengangguk dan setuju, "Ya, Tuan Xi adalah pahlawan! Jika bukan karena Tuan Xi, Nona Xia mungkin akan mati sekarang ..." Polisi terus menggambarkan situasinya. Nyonya Xi dan Tianxin menjadi semakin marah. Bagaimana mungkin Mubai menempatkan dirinya dalam bahaya untuk menyelamatkan Xia Xinghe! Bagaimana jika sesuatu yang buruk terjadi padanya? Tianxin sangat marah. Mengapa Mubai harus menyelamatkan Xia Xinghe? Dia seharusnya membiarkan kematiannya! Fakta bahwa/itu Mubai mengambil risiko besar untuk menyelamatkan Xinghe membuat hatinya iri.

BOOKMARK