Tambah Bookmark

144

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 144: Just Next Door

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Namun, wajahnya adalah salah satu pemahaman. "Mubai pasti melakukannya untuk Lin Lin. Lain kali, kamu harus memikirkan dirimu sendiri dan tentang orang lain. Lord melarang, jika sesuatu terjadi padamu, apa yang akan kita lakukan?" Air mata tiba pada isyarat. Dia memainkan bagian dari tunangan yang bersangkutan ke tee. Nyonya Xi segera pergi untuk menghiburnya. Dia menegur Mubai ringan, "Tentu saja, kita harus membantu orang lain kapanpun kita bisa - tetapi, Mubai, Anda harus belajar membaca situasinya. Kali ini Anda beruntung lolos hanya dengan luka ringan. Anda tidak lagi bertanggung jawab atas hanya dirimu sendiri, kau menikahi Tianxin segera. Apa yang akan dilakukan gadis malang itu jika sesuatu yang buruk terjadi padamu? " "Bibi, tidak apa-apa. Kita tidak seharusnya menyalahkan Mubai," Tianxin menimpali dengan ramah dan pengertian, "Bagaimanapun, dia melakukan hal yang baik." "Tetap saja, dia harus menjaga dirinya sendiri sebelum dia merawat orang lain ..." Nyonya Xi sudah siap untuk memulai litani lain ketika Mubai memotongnya dengan sopan, "Baiklah, Bu. Aku mengerti. Aku akan menemuimu nanti karena aku ingin beristirahat sekarang." "Mubai, aku akan tetap menjagamu!" Tianxin berkata dengan lembut. "Tidak perlu, aku butuh waktu sendiri untuk memulihkan diri." Mubai menolak dengan tegas. Tianxin cemberut dan menggigit bibirnya, "Tapi aku ingin tetap tinggal;aku berjanji aku tidak akan mengganggumu ..." "Benar-benar tidak perlu." Nada suara Mubai tak tergoyahkan. Tianxin tidak ingin mendorongnya karena takut mengganggu Mubai. Dia mengangguk pengertian. "Baiklah kalau begitu, berjanjilah kau akan beristirahat dengan baik. Aku akan kembali memasakkan kaldu untukmu, aku akan membawanya lagi nanti hari ini." Mubai tidak memberikan respon apa pun, dan Tianxin menganggap itu sebagai 'terima kasih'. Xi Tua Xi menukar beberapa kata lagi dengan putranya dan mereka semua meninggalkan bangsal. Saat mereka melangkah keluar dari kamarnya, mereka berlari ke Lu Qi. Melihat dia, Nyonya Tua Xi menemuinya dengan senyum raksasa. "Dokter Lu, terima kasih atas bantuanmu menjaga Mubai kami. Jika dia butuh sesuatu, jangan ragu untuk memanggil kami." Lu Qi tersenyum kembali. "Bibi, jangan khawatir. Luka Mubai tidak serius, dia akan sembuh dengan baik." "Itu menyenangkan untuk diketahui." "Ngomong-ngomong, Dokter Lu, apakah kamu punya informasi tentang kondisi Xia Xinghe?" Tianxin tiba-tiba menimpali untuk bertanya. "Nona Xia sudah mulai pulih juga. Aku baru saja selesai memeriksa lukanya. Dia ada di bangsal ini," kata Lu Qi sambil menunjuk ke arah pintu di belakangnya. Jadi, hanya di sebelah ... Setelah mereka mengucapkan selamat tinggal kepada Lu Qi, Tianxin tidak bisa menahan diri tetapi melihat ke dalam ketika mereka melewati pintu terbuka Xinghe. Xinghe masih tak sadarkan diri sementara Xia Zhi duduk di samping tempat tidurnya mengawasi dirinya. Ketika dia melihat mereka, dia mengernyit dengan tidak senang. "Ayo," Nyonya Tua Xi membuka mulutnya untuk mengatakan. Di matanya, Xia Xinghe tidak lebih dari orang asing. Tianxin menarik matanya dan mengikuti. Tidak ada yang melihat kedengkian yang muncul di belakang matanya ... Xia Zhi pergi untuk menutup pintu. Dia tidak ingin melihat orang yang lebih sedap dipandang. Xia Zhi kembali ke posnya di samping tempat tidur Xinghe. Dia menunggu lama tetapi Xinghe tidak menunjukkan tanda-tanda untuk bangun. Bahkan, sepertinya situasinya semakin memburuk. Dia terus berguling dan berputar dalam tidurnya. Dan dahinya mulai berkeringat dingin ... Xia Zhi bergegas mendapatkan Lu Qi yang kebetulan berada di kamar Mubai. Pada akhirnya, Mubai ikut serta. Ketika dia melihat kondisi Xinghe berada, dia mengerutkan kening tanpa sadar. "Apa yang salah?" "Aku tidak tahu. Aku bersumpah dia baik-baik saja tapi untuk beberapa alasan, dia mulai menjadi semakin gelisah. Dokter Lu, tolong lihat adikku, ada apa dengan dia?" Xia Zhi memohon dengan cemas.

BOOKMARK