Tambah Bookmark

150

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 150: Lin Lin“s Death!

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Xia Xinghe, aku akan membunuhmu! Kalian semua! "Kalian semua layak mati! Aku akan mengutuk kalian semua, bahkan jika aku menjadi hantu aku akan kembali menghantuimu!" Wushuang benar-benar kehilangannya. Kebenciannya menjadi tidak pandang bulu. Dia akan menghancurkan dunia jika diberi kesempatan. Xinghe berbalik untuk melihatnya dan melompat kaget. Perban wajah Wushuang telah jatuh untuk mengungkapkan luka dalam dimulai dari bagian atas alis kirinya sampai ke bagian bawah pipi kanannya. Itu praktis membagi wajahnya menjadi dua. Itu berdarah dan merobek karena gelisah oleh gerakan kekerasan Wushuang. Ditambah dengan fakta bahwa/itu dia menyeret tubuh bawahnya yang tak berdaya di lantai ... Itu seperti malam orang mati yang hidup! Xinghe selalu menjadi orang yang kuat secara mental dan spiritual tetapi, untuk beberapa alasan, wajah menakutkan Wushuang selamanya terpatri dalam pikirannya. "Tuhanku!" Xia Zhi yang ketakutan menjerit, "Aku mendengar tubuh bawahnya juga benar-benar lumpuh. Ini adalah akhir yang tragis - bahkan untuk orang seperti dia." Xinghe tidak berkomentar tetapi mengerutkan kening tidak nyaman. "Kak, ada apa? Kau kelihatan tidak sehat," Xia Zhi bertanya dengan cemas. Xinghe menggelengkan kepalanya. "Aku baik-baik saja. Kurasa aku tidak siap untuk melihat Wushuang berakhir dalam keadaan seperti ini." "Dia memintanya! Aku yakin dia pasti menendang dirinya sendiri karena tidak mendengarkan nasihatmu." Xinghe menghela nafas. "Cukup tentang dia. Pimpin aku untuk melihat Xiao Mo." "Baik." Cedera Xiao Mo bukanlah sesuatu yang serius. Masa istirahat yang panjang dan dia akan baik-baik saja. Xinghe mengatakan kepadanya untuk fokus pada kesembuhannya. Dia bisa mulai bekerja setelah dia benar-benar pulih. Lagi pula, perusahaan perlu istirahat bagi mereka untuk fokus sepenuhnya menuntut Chui Ming dan gengnya. Pikiran tentang bagaimana Chui Ming berakhir adalah obat terbaik Xiao Mo. Senyumnya jauh lebih cerah dengan kelihaian yang terlihat di sekitarnya. Xia Zhi juga senang tapi dia senang karena Xinghe karena dia akan merebut kembali semua miliknya. Namun, Xinghe sendiri merasa tidak enak badan. Setelah pertemuannya dengan Wushuang di rumah sakit, dia dilecehkan oleh mimpi buruk setiap malam. Dan mimpi buruk itu selalu sama. Itu selalu tentang kematian. Meskipun lebih spesifik, itu tentang kematian. Dia memimpikan kematiannya sendiri. Dia menghabiskan waktu yang lama di rumah sakit, perlahan disiksa oleh penyakit sebelum dia meninggal. Mimpi lainnya adalah tentang kematian ... putranya, Lin Lin! Dalam mimpinya, setelah Tianxin menikahi Mubai, dia dengan cepat menghasilkan pewaris lain kepadanya. Setelah itu, seluruh keluarga memanjakan kedatangan baru ini ke keluarga. Lin Lin, yang diabaikan, memilih untuk melarikan diri dari rumah tetapi akhirnya dibunuh secara brutal oleh musuh dan musuh Xi Family. Xinghe akan menakut-nakuti dirinya bangun setiap kali mimpinya memperbesar kematian mengerikan Lin Lin. Dia mengabaikannya ketika dia pertama kali mengalami mimpi buruk ini. Dia mulai khawatir ketika itu terjadi untuk kedua kalinya. Kemudian muncul kembali untuk ketiga dan keempat kalinya. Dia mengalami mimpi buruk yang sama selama empat hari berturut-turut. Meskipun Wushuang memang mengutuk mereka, ini terlalu supranatural. Pasti ada yang salah! Tapi dia kesulitan memikirkan apa. Apakah dia tiba-tiba mendapatkan kemampuan untuk memprediksi masa depan? Xinghe keluar kamar tidurnya linglung. Dia menuruni tangga ke ruang tamu dan melihat Xia Zhi menonton pertandingan sepak bola di televisi. Saat itu pukul empat pagi. Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Bab ini dan yang berikutnya adalah selingan. Atur untuk plot sci-fi.

BOOKMARK