Tambah Bookmark

152

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 152: I Want My Son“s Custody

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Mereka menemukan tumor di otaknya! Satu bulan sebelumnya, ketika Xinghe terlibat dalam kecelakaan mobil, dia melakukan pemindaian CAT tetapi mereka tidak menemukan apa-apa. Namun, hanya dalam waktu satu bulan, sesuatu seperti tumor tumbuh di dalam otaknya. Dan itu tidak kecil ... Dokter mengatakan itu mungkin ganas sehingga dia menyarankan agar dia menjalani kemoterapi sesegera mungkin. Operasi adalah pilihan terakhir karena tumor ditemukan dalam posisi yang canggung. Risiko operasi terlalu tinggi. Lebih jauh lagi, tingkat keberhasilan untuk mengangkat tumor hanya lima persen. Kesimpulannya, kemo adalah pilihan terbaik Xinghe meskipun itu bukan solusi yang paling efektif. Itu tidak terlihat bagus untuk Xinghe. Mimpi buruknya mungkin saja menjadi kenyataan ... yang berarti dia akan mati dan Lin Lin juga akan mati. Hatinya jatuh ke lantai ketika dia memikirkan kemungkinan itu. Xinghe tidak takut mati tetapi dia tidak bisa membiarkan putranya binasa di usia yang begitu muda! Xinghe membuat keputusan di rumah sakit, dia harus bertemu Xi Mubai! ... Mubai berada di tengah-tengah pertemuan ketika dia menerima panggilannya. Xinghe bertanya melalui telepon, "Apakah Anda bebas untuk pertemuan hari ini? Saya punya sesuatu untuk dibicarakan dengan Anda." Ini adalah pertama kalinya Xinghe aktif mencari dia setelah perceraian mereka. Mubai segera membatalkan pertemuan dan pergi menemui Xinghe. Untuk beberapa alasan, baru-baru ini, pikirannya terus berputar-putar di sekitar Xinghe. Suatu hari belum berlalu tanpa dia memikirkannya. Oleh karena itu, dia mengosongkan jadwalnya begitu dia mendengar permintaannya ... Mubai sendiri tidak menyadari betapa dia ingin melihatnya secara pribadi. ... Mubai tiba dengan cepat di kafe yang dipilih Xinghe untuk ditemui. Saat itu di tengah hari kerja sehingga kafe praktis kosong. Saat Mubai berjalan masuk, dia melihat dia duduk di sudut. Xinghe memiliki blus tanpa lengan yang sederhana, tanpa make-up, dan tanpa aksesoris mencolok. Ini memamerkan daya tarik alam Xinghe, mekar seperti melati yang elegan dan tidak ternoda. Mubai berhenti mengagumi Xinghe sebelum mengambil langkah lebar ke mejanya. "Apa yang ingin kamu diskusikan?" dia bertanya sambil duduk. "Minuman apa yang kamu inginkan?" Xinghe bertanya bukannya menjawab. "Gunung Biru." Xinghe membantunya memesan kopi Blue Mountain, menatapnya dan berkata, "Mubai, saya punya sesuatu yang perlu saya diskusikan dengan Anda." Mubai menyesap kopinya, mengangkat alisnya sedikit dan bertanya, "Katakan padaku." Dia siap untuk menyetujui semua tuntutannya. Namun, dia benar-benar dibutakan oleh apa yang dia katakan selanjutnya. "Aku ingin hak asuh putraku." Mubai mengerutkan alisnya. "Kamu ingin Lin Lin?" Xinghe mengangguk. Dia mengadakan kontak mata dan mengatakan secara langsung, "Saya lebih dari mampu membesarkannya sekarang dan dapat memberinya kehidupan sebaik mungkin. Selanjutnya, saya tidak akan menikah lagi dalam hidup saya jadi saya akan fokus sepenuhnya pada dia jadi tolong biarkan saya membesarkan anak kami. Tentu saja, Anda akan selalu menjadi ayahnya, saya hanya ingin memenuhi bagian saya sebagai ibunya lebih baik. Terakhir, perhatian Anda juga akan terbagi setelah Anda memiliki lebih banyak anak. " Mubai meletakkan cangkir kopinya, menatapnya tanpa emosi dan berkata dengan suara gemuruh rendah, "Kau harus tahu Lin Lin akan selalu menjadi bagian dari Keluarga Xi." "Aku tahu Xi Family akan mampu menyediakan semua yang dia butuhkan. Itulah mengapa aku tidak pernah berpikir untuk memperjuangkan hak asuhnya sebelumnya. Tapi sekarang aku bisa melakukannya juga. Aku ingin berada di sisinya dan melihatnya tumbuh menjadi seorang pemuda terhormat. Tentu saja, dia akan selalu menjadi bagian dari Keluarga Xi, aku tidak menyangkal itu. " Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Spidol untuk Engagement Off Arc: 152 - 176. Mini arcs: 152 - 166 [House Visit];167 - 176 [Restoran]

BOOKMARK