Tambah Bookmark

162

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 162: What Did They Do To You?

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Istilah 'mesin pemuliaan' semakin meresahkan hati Mubai. Genggamannya di tangannya menegang dan suaranya menurun. "Kamu tidak seperti itu padaku!" Meskipun mereka tidak memiliki ikatan emosional selama pernikahan mereka, dia memperlakukannya sebagai seorang yang setara. Dia tidak pernah memandang rendah padanya. Jika dia hanya melihatnya sebagai 'mesin pemuliaan', dia bisa memilih begitu banyak wanita lain di atasnya. Banyak kandidat memanjat satu sama lain untuk memiliki anaknya. Jika dia hanya melihatnya sebagai 'mesin pemuliaan', dia bisa saja membuangnya saat Lin Lin lahir! Xinghe tertawa mencela diri sendiri. "Kau mungkin tidak melihatku seperti itu tetapi keluargamu memang begitu. Kau telah melihat bagaimana ibumu memperlakukanku sekarang. Dia ingin anak itu tidak ada hubungannya denganku!" Alih-alih mencari alasan untuk ibunya, Mubai berkata serius, "Jika kau ingin mengunjungi Lin Lin di masa depan, datanglah padaku kapan saja. Kau memiliki kata-kataku, tidak ada yang akan menghalangi jalanmu ..." Mubai lalu menambahkan, "Dan Anda akan selalu menjadi ibu Lin Lin." "Nyata?" Ada air mata berkumpul di mata Xinghe. Mulut Mubai melengkung menjadi senyum percaya diri. "Kurasa tidak ada yang bisa menghentikanku melakukan apa yang kuinginkan." "Baiklah, aku akan menghubungi kamu di masa depan. Kamu bisa melepaskanku sekarang." "Satu pertanyaan terakhir." Mubai tidak melepaskannya. "Apa sebenarnya yang mereka lakukan padamu?" "Mubai ..." Tianxin tiba-tiba menarik lengan Mubai dan berkata dengan lembut, "Bibi sepertinya tidak enak badan, ayo kembali." Ini adalah upaya terakhir di bagian Tianxin. Dia takut Xinghe akan menumpahkan kacang. Mubai mengabaikan Tianxin sepenuhnya. Dia hanya menatap Xinghe dan mengulangi, "Apa yang mereka lakukan?" "Mubai, kenapa kamu menanyakan itu? Bibi dan aku akan memberitahumu jika kamu sangat tertarik," Tianxin membuka mulutnya untuk mengatakan. Kata-katanya dipenuhi dengan keluhan seolah-olah Mubai memperlakukannya dengan tidak adil. Dingin memasuki suara Mubai ketika dia berkata, "Xinghe, kau menceritakan ceritanya." "Mubai, apakah kita tidak bisa dipercaya di matamu? Kami tidak melakukan apa-apa terhadap Xinghe. Jika sesuatu benar-benar terjadi seperti yang dia katakan, apakah kamu pikir dia akan menunggu sampai sekarang untuk memberitahu dunia?" Mata Tianxin merah karena air mata. Dia tidak pernah gagal untuk mendapatkan belas kasihan dari pria dengan keterampilan ini sebelumnya. Sayangnya, pria yang berdiri di depannya itu adalah Xi Mubai. Dia adalah makhluk yang sangat rasional. Xinghe merasa senang melihat Tianxin menggeliat. Dia melihat Tianxin, melengkungkan mulutnya menjadi seringai dan berkata, "Mereka tidak melakukan apa pun padaku ..." Tianxin bisa merasakan kakinya lemas karena terkejut dan lega. Dia seharusnya tahu Xinghe tidak akan mengungkapkan apa pun. Dia terlalu akrab dengan kepribadiannya. Xinghe suka memiliki segalanya yang terkurung di dalam dirinya, agak berbagi rasa sakitnya dan menjelaskan dirinya kepada dunia. Lebih jauh lagi, akan sangat sulit untuk menjelaskan hal yang terjadi tahun itu. Itulah alasan mengapa dia tidak mengatakan sepatah kata pun sebelumnya dan mengapa dia tidak mengatakan sepatah kata pun sekarang. "Tapi mereka melakukan banyak hal untukmu!" Xinghe tiba-tiba berbalik ke arah Mubai. Jantung Tianxin hampir melompat ke tenggorokannya! Sebelum Mubai bisa meminta penjelasan, dia tertawa kecil. "Xinghe, kau pasti bercanda! Apa yang bisa dilakukan Bibi dan aku pada Mubai? Bibi adalah ibu Mubai dan aku tunangannya, apakah menurutmu kita akan melakukan apa saja untuk menyakitinya? Berhenti mengaduk-aduk masalah!" Xinghe tersenyum licik. "Aku belum mengatakan apa-apa, kenapa kamu begitu bersemangat? Jika kamu benar-benar tidak bersalah, mengapa kamu khawatir?" "Siapa bilang aku khawatir?" Tianxin berargumen dengan marah.

BOOKMARK