Tambah Bookmark

166

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 166: On The Chopping Block

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi Inilah tujuan Xinghe. Dia ingin dia merasakan rasa bersalah, untuk rasa bersalah menjalarnya dari pernikahannya dengan Tianxin! "Aku sudah mengatakan apa yang perlu kaukatakan. Aku terlalu lelah untuk mengejar hal-hal yang terjadi di masa lalu. Satu-satunya harapanku adalah bahwa/itu di masa depan, kalian setidaknya akan membiarkanku melihat putraku dalam kedamaian." Setelah itu, Xinghe naik ke mobilnya dan keluar dari kompleks Xi Family. Mubai menatap mobilnya yang melaju sampai mobil itu mundur ke dalam bayang-bayang, hatinya dipenuhi emosi. "Mubai, kamu akan percaya padanya?" Ibunya tiba-tiba bertanya. "Mubai, tolong jangan marah pada Bibi. Ini semua salahku, jadi marahlah padaku." Tianxin merajuk, melakukan peran sebagai menantu yang baik. Mubai menatap mereka dengan sepasang mata hitamnya. Dia merasa dia bertemu mereka untuk pertama kalinya. Hati Tianxin berguncang dengan kegelisahan di bawah pengawasannya yang dingin. "Mubai, tolong jangan seperti ini ..." Tianxin mengulurkan tangan ke arahnya tetapi Mubai melangkah menjauh dari mereka. Dia berhenti setelah mengambil beberapa langkah dan mengumumkan tanpa menoleh, "Saya akan memesan meja di restoran, membuat dua keluarga bersama untuk sarapan." Lalu dia pergi tanpa penjelasan lebih lanjut. Nyonya Tua Xi dan Tianxin saling memandang, bingung dengan tindakannya. "Bibi, apa maksud Mubai dengan itu?" Tianxin bertanya dengan cemas. Nyonya Xi memujinya, "Jangan khawatir, aku yakin ini hanya sarapan sederhana. Bagaimanapun juga, hal terburuk yang kami lakukan adalah berbohong pada Xinghe, aku tidak berpikir dia berencana untuk mengejar ini lebih jauh." Itu benar. Jika Mubai kesal dengan apa yang mereka lakukan, dia akan segera memberi tahu mereka. Fakta bahwa/itu dia tidak mengatakan apa-apa tentang itu berarti bahwa/itu dia ingin meletakkannya di masa lalu di tempatnya. Tianxin segera menghela nafas lega. Kemudian, dia terkekeh senang. Mubai menempatkan masa lalu ini berarti Mubai masih peduli padanya, kan? Pikiran itu sangat meningkatkan suasana hati Tianxin. Adegan tadi memberinya ketakutan akan hidupnya;dia mengira yang terburuk. Untuk kesenangan dan keterkejutannya, Mubai ingin meletakkan semuanya untuk beristirahat. Tianxin tidak bisa menahan senyum gembira dan kemenangan yang mengancam akan mekar di wajahnya. Xia Xinghe, menurutmu dengan menyebabkan ekspos yang hebat, Mubai akan mengasihani dan mengembalikan keadilan kepadamu? Dalam mimpimu! Dia tidak pernah mencintai kamu dan tidak akan pernah mencintaimu. Dia milikku dan milikku sendiri! Dan Anda tidak akan pernah membawanya pergi dariku! Tianxin berjalan dengan gembira, hidup dengan cinta yang dia yakini Mubai miliki untuknya tetapi mengalami kesulitan dalam mengekspresikan. Semakin dia memikirkannya, semakin bahagia dia menjadi ... Xinghe di sisi lain, tiba di rumah dengan cepat. Xia Zhi, yang telah menunggunya, bergegas ke depan untuk menanyakan kapan dia berjalan melewati pintu, "Sis, bagaimana hasilnya? Siapa yang kamu potong kali ini?" Xinghe sedikit bingung. "Memotong?" Xia Zhi mengangguk, "Ya. Apakah kau tidak masuk dengan rencana? Rencanamu hampir selalu melibatkan seseorang yang dicincang, kau tahu ... seperti di talenan, jadi siapa korban sial kali ini?" Mata Xia Zhi bersinar dengan antisipasi untuk cerita yang bagus. Xinghe menjawab dengan jujur, "Pisau itu masih tergantung di udara dengan ketidakpastian." "Hah?" Xia Zhi mengerutkan kening, "Kak, bukan teka-teki lain?" Telepon Xinghe mendengung saat dia hendak menjelaskan. Itu adalah pesan teks dari Mubai. Datanglah ke Hotel Century besok jam 9 pagi. Saya akan kembali kepada Anda keadilan yang pantas Anda terima. Mubai tidak merinci pesannya tetapi Xinghe mengerti apa yang dia maksud. Bibirnya melengkung menjadi sedikit tersenyum dan dia mengatakan kepada Xia Zhi, "Yah, pisau itu baru saja jatuh. Korban di blok itu adalah Chu Tianxin!"

BOOKMARK