Tambah Bookmark

168

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 168: Dumped!

Penerjemah: Editor Penerjemah Tak BerujungFredable: Terjemahan Tanpa AkhirFantasi "Sayang, rumput yang digosok masih berupa kotoran." Mrs. Chu tertawa dan mencemooh Xinghe. Tianxin menggemakan tawanya. "Orang-orang tertentu harus belajar untuk menerima tempat mereka dalam kehidupan. Dia seharusnya tidak berpikir begitu, hanya karena insiden yang beruntung, dia lebih baik daripada orang lain selama sisa hidupnya. Dia perlu tahu bahwa/itu kehidupan di atas bukan untuk semua orang!" Xinghe mendengus tiba-tiba. Dia menatap tajam pada Tianxin dan bertanya, "Dengan kata lain, Anda percaya bahwa/itu hidup itu untuk Anda?" "Tentu saja! Mubai dan aku adalah kekasih masa kanak-kanak;dia hanya memiliki mata untukku dan aku satu-satunya yang cukup baik untuknya. Kami akan segera menikah. Saat kau pergi, dia datang kepadaku segera. Jika tidak untuk cara kamu yang tidak tahu malu, menolak meninggalkan Keluarga Xi, kita akan sudah lama menikah! Jika bukan karena kondisimu yang menyedihkan, Mubai akan meninggalkanmu sejak lama! " Tianxin menyerang Xinghe dengan kejam. Jika Xinghe belum pulih ingatannya, dia akan terluka oleh kata-kata itu. Meskipun dia tidak memiliki cinta untuk Mubai, dia adalah orang yang paling dekat dengannya setelah kehilangan ingatannya. Tapi sekarang, dia bahkan tidak merasakan tusukan. Untuk Xia Xinghe yang bangkit kembali, pria hanyalah furnitur latar belakang! Untuk meneteskan air mata untuk seorang pria? Betapa menggelikan. Xinghe mengangkat bahu dan berkata sambil tersenyum, "Yah, jika itu yang terjadi, maka aku akan berharap kalian berdua berjalan di jalur ini sampai akhir. Namun, aku tidak melihat itu terjadi jadi awasi makeupmu ketika kau menangis seharusnya Anda dicampakkan. " Tianxin langsung tertawa. "Kaulah yang dicampakkan, oke? Itu terjadi tiga tahun lalu!" "Dengarkan aku, aku minta cerai, jadi aku mencampakkannya. Kuharap kau juga bisa mengatakan hal yang sama!" Dengan itu, Xinghe berbalik untuk pergi. Dia tidak mau membuang waktu lagi dengan kelompok orang ini. Bagaimanapun, pertunjukan itu akan segera dimulai. "Xia Xinghe, aku tahu ini adalah cemburumu berbicara! Aku akan dicampakkan? Jangan menipu dirimu sendiri, aku akan menikah dengan Mubai!" Tianxin berteriak di punggungnya tetapi Xinghe berjalan tanpa berbalik. "Mengapa kau membuang-buang napas dengan wanita seperti ini. Mari kita lanjutkan dan jangan buang waktu lagi," kata Mr. Chu dengan penuh otoritas. Ibu Chu menarik lengan Tianxin dan berkata, "Tianxin, ayahmu benar. Berbicara dengan wanita itu hanya akan membuatmu marah tidak perlu. Ayo, jangan biarkan Mubai dan orang tuanya menunggu." Pikiran untuk melihat Mubai segera menyemangati Tianxin segera. Kebahagiaannya dipenuhi dengan rasa bangga. Dia hanya memiliki mata untukku dan aku satu-satunya yang cukup baik untuknya. Dia benar-benar percaya kata-kata itu ketika dia mengatakan itu. Tidak seperti Xinghe, yang dianggap sebagai orang yang berpura-pura takhta, ia melihat dirinya sendiri sebagai orang yang benar-benar layak duduk di samping Mubai! Namun, Tianxin dan orang tuanya cepat menyadari ada sesuatu yang salah. Xinghe menuju kotak yang sama dengan mereka. Sementara mereka masih bingung, Xinghe mendorong pintu terbuka dan memasuki ruangan. "Kenapa dia ada di sini juga? Apakah Mubai juga mengundangnya?" Nyonya Chu bertanya. "Aku tidak tahu ..." Tianxin sama bingungnya. Tuan Chu mengerutkan kening dan berkata, "Ayo masuk daripada berspekulasi." Empat dari mereka memasuki kotak secara berurutan. Ketika Tuan Tua dan Nyonya Xi melihat Xinghe masuk, wajah mereka juga penuh tanda tanya. Satu-satunya yang tidak terpengaruh adalah Mubai, sebenarnya dia menghela nafas lega, dia benar-benar khawatir dia tidak akan datang. Kehadirannya tidak relevan dengan pengumuman yang akan ia buat, tetapi untungnya ia ada di sana karena ia dapat menggunakan kesempatan itu untuk mengembalikan keadilan yang pantas diterimanya. "Mubai, kenapa dia ada di sini?" tanya ibunya dengan kesal. Pertanyaannya ada di benak setiap orang.

BOOKMARK