Tambah Bookmark

177

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 177: She Didn“t Care About Him

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Xinghe mengangguk, dia tahu sebanyak itu - itulah mengapa dia menunggunya. Dia masuk ke mobil Mubai dan mereka menuju ke rumah keluarga keluarga Xi. Rumah tua itu milik kakek Mubai. Patriark keluarga Xi masih hidup dan Xinghe pernah bertemu dengannya sekali atau dua kali. Tetapi mereka tidak pernah saling bertukar kata. Kakek Mubai adalah lelaki yang megah. Bahkan di usia tuanya, kehadirannya masih bisa membuat orang tidak aktif. Pertama kali Xinghe bertemu dengannya adalah di pernikahannya ke Mubai. Tentu saja setiap anggota Keluarga Xi hadir tetapi tidak ada yang berani melakukan sesuatu yang tidak pada tempatnya di hadapannya. Seorang gadis tanpa sengaja menyela kakaknya dan dia menatapnya begitu layu sehingga mungkin membuatnya takut seumur hidup. Itu satu-satunya kesan Xinghe tentang kakek Mubai;seorang pria yang mengesankan seperti seorang raja. Dan hari ini, dia harus menghadapinya, satu-satunya orang yang memegang kekuasaan tertinggi di Keluarga Xi! Mubai juga memikirkan pertemuan yang akan datang dan dia mengingatkannya, "Kakekku mungkin tidak akan keberatan kamu melihat Lin Lin tetapi tidak menyebutkan masalah hak asuh atau dia akan memastikan kamu tidak akan pernah melihat wajah Lin Lin lagi." "Aku bahkan tidak punya hak untuk membesarkan anakku sendiri ... Tidakkah kamu menganggap itu lucu?" Xinghe bertanya dengan lembut, nada suaranya penuh dengan penolakan diri. Ekspresi Mubai berubah serius dan menjawab dengan jujur, "Kamu tidak bisa mengendalikan fakta bahwa/itu Lin Lin terlahir dalam Keluarga Xi." "Faktanya adalah Lin Lin adalah putraku. Suatu hari nanti, dia akan menjadi milikku lagi. Lihat saja aku," Xinghe berkata dengan percaya diri. Mubai tidak menemukan pernyataannya sebagai sombong, sebaliknya dia mengangkat alisnya dengan penuh minat. "Dari mana rasa percaya diri kamu berasal?" "Setiap pria dan wanita adalah tuan dari nasibnya sendiri. Saya percaya manusia bisa mencapai apa pun jika ia cukup berupaya dan menginginkan di baliknya." "Xia Xinghe, apakah kamu tahu aku menemukan sikapmu ini ..." Mubai dengan sengaja berhenti sebelum melanjutkan dengan seringai, "sangat memikat?" Xinghe bahkan tidak berkedip. Dia tidak peduli bagaimana dia menemukannya atau apa pendapatnya tentang dirinya. Ekspresinya tetap sama dari ketika dia di hotel sampai setelah dia masuk ke mobilnya, salah satu ketidakpedulian. Dia seperti sopirnya, mengantarkannya ke tujuannya, hubungan mereka tidak melampaui tingkat permukaan itu. Bukan karena dia arogan. Itu lebih seperti dia tidak menempati ruang di hatinya, bahkan tidak satu inci pun. Baginya, ia adalah seorang pelintas dalam hidupnya, wajah cantik yang bahkan tidak perlu diingat atau dipedulikan. Mubai menyadari hal ini dan sulit baginya untuk tidak terpengaruh olehnya. Dia mulai tertarik padanya tapi dia tidak membalas perasaan itu? Dia tidak bisa membantu tetapi merasa ... ditolak. Ini adalah wanita pertama yang bisa membangkitkan minatnya, tapi tentu saja, dia lebih dari karakter daripada dia, dia bahkan tidak menganggapnya sebagai seorang pria yang layak diperhatikan. Pikiran itu membuat Mubai tertawa. Dia sangat geli. "Jadi, semua yang terjadi tadi malam dilakukan dengan sengaja?" tanyanya tiba-tiba. Xinghe melihat lurus ke depan dan mengangkat bahu, "Itu benar." Dia tidak menyebutkan apa benda itu tapi dia mengakuinya dengan bebas. "Tapi kenapa?" Karena dia tidak peduli padanya, tidak ada alasan baginya untuk peduli siapa dia menikah. Jika itu kasusnya, mengapa membawanya memutus pertunangannya? Bagaimanapun, argumen Tianxin bahwa/itu itu karena Xinghe ingin kembali bersamanya adalah tidak benar. Jadi ... kenapa? "Tianxin tidak memenuhi syarat untuk menjadi ibu tiri putra saya," Xinghe tiba-tiba keluar dengan kebenaran. Mubai tersenyum lebih keras. "Yah, aku harus menghargai kejujuranmu. Tapi, jika dia tidak memenuhi syarat, siapa? Akhirnya, aku harus menikah lagi." "Sejujurnya? Tidak seorang pun." "Dengan kata lain, kamu pikir tidak ada yang cukup baik untuk menjadi istriku?" Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Arc Patriach adalah yang pendek untuk membuat beberapa momen romantis 177-188

BOOKMARK