Tambah Bookmark

180

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 180: Can“t Go Through Him

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 "Jadi, kamu benar-benar mulai jatuh cinta pada wanita ini?" Kakek Xi masih pintar dalam pikirannya. Mubai yang tiba-tiba putus bukan hanya untuk dirinya sendiri. Kemungkinan besar itu juga berhubungan dengan Xinghe. Fakta bahwa/itu dia bersedia menentang ibunya untuk menyeberangi Keluarga Chu demi seorang wanita berarti bahwa/itu, pada tingkat tertentu, cucu laki-laki ini peduli padanya. Namun, ada banyak cara untuk menghentikan pertunangan. Tidak ada alasan untuk melakukan sesuatu yang begitu tidak berperasaan. Mubai tidak mengakui atau menolaknya. Namun, jelas bahwa/itu itu adalah penerimaan diam. Kakek Xi mengejar dengan sedikit senyuman, "Jadi, apakah kalian berdua berencana untuk menikah lagi?" Kali ini Mubai menjawab, "Itu ada dalam pikiran saya." "Bukan milikku," kata Xinghe tiba-tiba. Nada suaranya renyah dan tegas. Dia sama sekali tidak terkejut Mubai memiliki rencana untuk menikah lagi dengannya. Karena dia tidak peduli apa rencananya. Kakek Xi tertawa, kali ini dengan nada kesopanan. "Kamu khawatir Keluarga Xi belum bersedia menyambutmu kembali?" "Saya jamin, itu bukan bagian dari kekhawatiran saya." Karena saya tidak punya niat untuk kembali. "Yang satu ini pasti memiliki tulang belakang yang cukup untuknya," kata Kakek Xi mengejek. Xinghe tidak mau menyia-nyiakan waktu pada kerendahan ini sehingga dia memotong tepat untuk pengejaran, "Tuan, alasan saya di sini hari ini, selain untuk melihat anak saya, adalah untuk bertemu dengan Anda. Saya ingin memiliki hak asuhnya atas beberapa tahun, saya harap Anda akan menyetujui permintaan saya. " Mubai merasa sakit kepala datang. Bukankah aku sudah memperingatkanmu untuk tidak membicarakan ini sebelum kakekku? Kakeknya tidak semudah mereka. Benar saja, wajah Xi Gang jatuh. "Apa katamu‽" "Kakek, dia berbicara di luar batas karena dia terlalu peduli tentang putranya." "Kau jangan ikut campur dan jangan membelanya! Berani-beraninya dia membuat permintaan seperti itu! Aku, Xi Gang hanya memiliki satu cucu yang hebat, dari mana dia menemukan keberanian untuk mengeluarkan permintaan seperti itu? Siapa yang memberitahunya bahwa/itu dia bisa mengambil anak itu jauh dari Xi Family‽ "Kakek Xi meraung marah, tatapannya cukup tajam untuk memotong batu. "Ya," kata Mubai tanpa berpikir. Kakeknya menatapnya dengan terkejut, bahkan Xinghe sedikit terkejut. Mubai menahan tatapan kakeknya tanpa rasa takut dan melanjutkan, "Kakek, ada alasan di balik perceraian kami bertahun-tahun yang lalu. Dia ditipu untuk mengambil perceraian, kesalahan itu tidak ada pada dia ..." "Maka itu salahnya sendiri karena begitu bodoh untuk membiarkan dirinya ditipu!" "... Itu karena dia menderita amnesia dan tidak mendapat bantuan dari Keluarga Xi. Dia terpojok dan kehilangan pijakannya untuk sementara." "Itu adalah tanda kelemahannya. Keluarga Xi saya tidak akan pernah menyambut orang lemah atau membiarkan anak-anak kita dibesarkan oleh satu!" "Kakek, kamu tidak bisa menggunakan standarmu untuk mengukurnya." Kakeknya mengejek dan mengumumkan dengan anggun, "Di keluarga ini, aku adalah standar!" "Itulah mengapa Xinghe ada di sini hari ini untuk meminta izin Anda." "Jawabanku TIDAK!" Kakek Xi berkata dengan akhir, tidak menunjukkan simpati terhadap perasaan wanita yang rapuh. Untungnya, tidak ada yang rapuh tentang Xinghe. Bahkan dihadapkan dengan kehadiran mengesankan Kakek Xi dan tatanan verbal, dia benar-benar merasa nyaman. "Kamu mendengar kakekku. Ini bukan jalan yang harus ditempuh." Mubai memiringkan kepalanya untuk melihat Xinghe. Xinghe menatapnya dan bertanya, "Apakah ini berarti Anda setuju untuk membiarkan saya merawat Lin Lin selama beberapa tahun?" "..." Apa yang salah dengan titik penekanannya? Tidak bisakah dia mengatakan ini adalah caranya membantunya mengemukakan argumennya? Tentu saja, dia tidak setuju untuk mewariskan anaknya pada mereka, dia hanya tidak ingin dia berdiri sendirian di garis api kakeknya ...

BOOKMARK