Tambah Bookmark

184

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 184: Sorry For Being Late

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Dia akan hidup dalam penyiksaan konstan jika bekas luka fisiknya tidak disembuhkan. Karena itu, dia tidak akan melepaskan harapan apapun, sekecil apa pun itu. Nyonya Tua Xi memerintah dengan tegas, "Biarkan dia mencoba! Jika dia berhasil melakukan ini, katakan padanya dia dapat menyebutkan nama apapun dan, jika itu dalam kemampuanku, aku akan dengan senang hati memberikannya!" Jantung Ruobing berdetak kencang. Gelisah meresahkan hatinya saat munculnya ancaman baru. Namun, dia cepat tenang. Xia Xinghe ini tidak mungkin melakukannya! Ini konyol untuk berpikir bahwa/itu wanita ini entah dari mana dapat mengancam posisiku. Dia bersumpah dia akan melihat Xinghe gagal! Jawaban Nyonya Tua Xi tiba di ruang tamu dengan cepat. Itu seperti yang diharapkan Xinghe. Ibu rumah tangga itu bersedia membiarkan dia mencoba dan berjanji, jika dia ingin berhasil, dia akan lebih dari bersedia untuk menghormati keinginannya. Kakek Xi menunjuk Xinghe tatapan tajamnya. Ada ancaman tersembunyi dalam kata-katanya, "Sekarang karena Anda sudah memberi harapan, Anda sebaiknya tidak mengecewakan kami atau Anda tidak akan pernah melihat putra Anda lagi selama Anda hidup, pada kenyataannya, jangan berpikir Anda ' Bahkan akan bisa menunjukkan diri di sekitar Kota T lagi! " Alih-alih khawatir, Xinghe merasa lega menyadari betapa Kakek Xi merawat mantan istrinya. Pengamatan ini mengatakan kepadanya bahwa/itu mereka tidak akan kembali pada janji mereka. Xinghe menjawab dengan tenang, "Jangan khawatir. Aku tidak akan pernah menjanjikan sesuatu yang aku tidak percaya diri untuk menyelesaikannya." "Kamu sebaiknya tidak!" "Sekarang, bisakah aku melihat putraku? Aku ingin bertemu dengannya sebelum aku mulai bekerja." Kakek haram tetapi dia masih memerintahkan pelayan untuk membawa Lin Lin. Xinghe memegang ekspresi yang masih seperti permukaan danau selama konfrontasinya dengan Kakek Xi tapi dia mulai khawatir sebelum bertemu putranya ... Penampilannya tidak dimanifestasikan secara fisik tetapi Mubai bisa merasakan sarafnya. Dia memperhatikan napasnya menjadi lebih cepat dari biasanya. Dia menatapnya dalam-dalam, hatinya hampa emosi. Bahkan ada kecemburuan di sana ... Dia cemburu perhatian anaknya bisa memperoleh darinya, cinta yang dia milik semata-mata untuk Lin Lin. Dia tertawa dalam hati pada pikiran yang menggelikan itu. Namun, dia berjanji akan bekerja keras sehingga suatu hari dia juga akan layak mendapatkan perhatian dan cintanya ... Xi Lin segera dibawa ke ruang tamu. Orang kecil itu mengenakan kemeja berkancing dan celana pendek kotak-kotak. Sikapnya yang baik dan sopan santun, ditambah dengan pakaian, meminjamkannya penampilan seorang pangeran. Pangeran tampan dan tampan pernah ada. Anak laki-laki itu memiliki mata gelap dan terang Xinghe serta hidung aquiline Mubai dan ketenangan sempurna, sebuah penggabungan kualitas terbaik orang tuanya. Dia adalah bocah paling cantik yang pernah dilihat Xinghe. Lin Lin bisa memancing adorasi dari yang paling jauh dari orang asing apalagi ibunya sendiri. Saat Xinghe menatapnya, dia menyadari bahwa/itu dia bersedia menyerahkan seluruh hidupnya untuknya. Dia memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang mengapa Lin Lin sangat dihargai oleh keseluruhan Keluarga Xi. Dia sangat berharga. Tidak heran reaksi pertama Kakek Xi ketika dia mengajukan permintaannya adalah kemarahan. Namun, dia tidak akan menyerah karena ini. Dia harus mengubah nasib Lin Lin. Xinghe mengambil langkah tidak sadar ke arah putranya sementara Lin Lin menatap tanpa berkedip padanya. Sosok kecilnya seperti miliknya, kaku karena gugup. Xinghe berhenti di depannya, berlutut dan melihat ke matanya yang cantik. Kata-katanya penuh dengan rasa bersalah, "Lin Lin, maafkan Ibu karena sudah sangat terlambat." Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Saya merasa sangat di bawah cuaca, jadi saya posting lebih awal, dan mencoba untuk kembali ke tempat tidur. Maaf untuk ketidaknyamanannya.

BOOKMARK