Tambah Bookmark

185

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 185: Only You

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Ketika mereka meninggalkan rumah keluarga keluarga Xi Keluarga, matahari telah terbenam. Sosok menjulang Mubai berjalan di depan sementara Xinghe mengikuti punggungnya. Ada keakraban yang tak terucapkan antara mereka berdua. Xinghe ditusuk oleh inspirasi tiba-tiba dan dia berbalik untuk melihat Lin Lin berdiri di pintu masuk vila menatapnya. Xinghe membaca di wajahnya keengganan untuk berpisah. Dia juga patah hati. Jika memungkinkan, dia akan menangkapnya dan berlari. Tapi dia tahu itu tidak akan berhasil ... Kakek Xi, untuk menekankan niatnya, melarangnya bertemu dengan putranya sebelum dia bisa menghasilkan hasilnya. Jika dia gagal mendapatkan apa pun dalam waktu satu bulan ini, dia secara pribadi akan memastikan ibu dan putranya tidak pernah bertemu lagi. Setelah semua, Xinghe berjanji padanya sukses. Kakek Xi tidak akan pernah membiarkan dia mengingkari janjinya. Jika dia gagal, akan ada neraka yang harus dibayar. Xinghe tidak khawatir menyelesaikan misi. Bahkan, dia merasa periode satu bulan terlalu lama. Dia ingin melihat putranya sebelum itu. "Jika kamu ingin bertemu dengannya, datanglah padaku. Aku akan memastikan kalian berdua memiliki kesempatan untuk melihat satu sama lain," suara rendah Mubai berdering di samping telinganya. Xinghe dengan sopan menolak, "Tidak apa-apa." Dia harus menekan keinginannya untuk melihat putranya sehingga dia bisa fokus sepenuhnya pada tugas yang ada. Jika tidak, dia akan menghabiskan setiap menit saat memikirkan Lin Lin. Naluri keibuannya sulit untuk diam tetapi periode panjang setelah perceraiannya ketika dia dicegah melihat Lin Lin benar-benar sangat membantu. Satu bulan berikutnya akan menjadi periode yang kritis sehingga dia tidak bisa membiarkan dirinya terganggu oleh pikiran tentang putranya. Dengan tujuan ini, Xinghe menguatkan dirinya dan berputar menjauh dari tatapan putranya. "Ayo pergi." Mubai memandangnya dengan intens tetapi tidak memberikan kata-kata. Dia membantunya dengan pintu mobil. Setelah dia masuk, dia mengitari mobil dan naik ke kursi pengemudi. Kemudian, dia menyalakan mesin ... Melalui kaca spion, Xinghe menyadari Lin Lin masih berdiri di tempat yang sama. Dia merasakan air mata menusuk matanya. Ingatannya kembali ke percakapan nyata pertama mereka setelah perceraiannya. Ya, pertemuan hari ini adalah pertama kalinya keduanya berbicara satu sama lain secara langsung. Dia mengharapkan kebencian darinya tetapi perasaan Lin Lin terhadapnya murni dan sederhana. Dia tidak menyalahkannya karena meninggalkannya, dia bahkan tidak bertanya tentang masa lalu. Sebaliknya dia menghiburnya, Tiga tahun tidak terlalu lama. Orang kecil itu mengambil permintaan maafnya dengan nilai nominal dan menjawabnya dengan serius. T Anda menyalahkan saya? Karena kamu harus. Xinghe berkata dengan hati-hati. Saya memiliki keyakinan bahwa/itu Anda akan datang, dan Anda lihat, Anda benar-benar melakukannya, jadi bagaimana saya bisa menyalahkan Anda? Tetapi bagaimana jika saya tidak datang ... Tapi kamu di sini, bukan? Kemudian, saya minta maaf karena membuat Anda menunggu. Itu tidak mungkin menyenangkan. Itu tidak menyenangkan, tapi pasti lebih sulit untukmu. Setidaknya aku punya Ayah tapi kamu tidak punya putra lagi. Anak bodoh, tentu saja aku hanya punya satu putra. Selama saya bisa hidup, Anda akan menjadi satu-satunya saya. Untuk beberapa alasan, pada saat itu, Xinghe merasa perlu memberi tahu putranya itu. Lin Lin tersenyum lebar. Aku juga, aku hanya punya satu ibu dan aku bersumpah, kamu juga akan menjadi satu-satunya. Xinghe tidak bisa menahan tawa. Itu adalah fakta objektif bahwa/itu dia adalah satu-satunya ibu kandungnya. Apapun, desakan anak bahwa/itu dia adalah satu-satunya ibu yang menghangatkan hatinya. Bahkan sekarang, memikirkannya membuat bibirnya melengkung menjadi senyum lembut. Mubai menangkap sedikit senyum yang mekar di wajahnya dan tatapannya semakin dalam. "Dalam satu bulan, bahkan jika proyek gagal, saya akan menyerahkan hak asuh anak kepada Anda," ia tiba-tiba berjanji.

BOOKMARK