Tambah Bookmark

187

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 187: Caress Her Head

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Sekali lagi, Mubai mulai merasa cemburu pada putranya sendiri. Orang kecil itu mungkin satu-satunya yang bisa membuat jantung Xinghe berdebar. Meskipun demikian, setengah dari Lin Lin secara teknis berasal darinya. Namun, dia tidak narsis atau egois untuk berpikir Xinghe mencintainya secara perwakilan melalui Lin Lin. Mubai terkekeh mendengar pikiran kooky yang tiba-tiba muncul di benaknya. Xinghe mendengar dia tertawa ketika dia keluar dari mobilnya sehingga dia berbalik untuk bertanya, "Apa yang salah?" Mubai menatapnya dengan intens dan mengajukan pertanyaannya sendiri, "Dalam keadaan apa Anda berpikir orang mulai memiliki pikiran egois?" "..." Xinghe menatapnya dengan bingung seperti dia melihat seorang idiot. Dari mana pertanyaan ini berasal? "Kurasa aku punya satu sekarang karena aku cukup egois ingin membuatmu menjadi milikku," kata Mubai sambil mendorong tangannya untuk membelai kepalanya. "Dan aku pikir ini waktunya untuk obatmu," Xinghe menajamkan tatapannya. Kepalanya tidak bisa disentuh oleh siapa pun. Dia menyerbu keluar dari mobilnya dan melangkah pergi tanpa pernah kembali. Rasa jengkelnya sudah jelas. Namun, Mubai tidak khawatir tetapi justru senang menggodanya. Dia mengusap jari-jarinya bersama merasakan sensasi dari rambut Xinghe yang tersisa di kulitnya. Senyumnya semakin besar. Siapa yang tahu menyentuh kepalanya akan sangat menyenangkan ... Lalu, memeluk atau bahkan menciumnya ... apakah pengalaman itu seperti mendengus heroin? Saya yakin itu akan fantastis! Mubai ingin mengalami sensasi itu segera tetapi dia mengerti dia harus bersabar. Untuk seluruh hidup Mubai, dia tidak pernah kekurangan teman wanita. Jika dia mau, wanita mana pun akan berada di bawah dan memanggilnya. Karena itu, dia tidak pernah benar-benar menginginkan wanita sebelumnya. Namun, kali ini dia menyadari bahwa/itu dia telah jatuh cinta pada seorang wanita, dan jatuh dalam ... Keinginan itu bahkan lebih kuat dari kecintaannya pada teknologi komputer. Sementara dalam kabut keinginan yang menyenangkan, segera Mubai kembali ke rumahnya. Namun, saat dia melangkah melewati pintu, ada Chu Tianxin. "Mubai ..." Tianxin memohon padanya dengan mata merahnya yang bengkak. Ibunya juga berkata dengan lembut, "Nak, kamu akhirnya pulang. Tianxin telah menunggumu sejak pagi. Kamu tidak tahu, tapi dia telah menangis sepanjang hari." "Mubai, apa kau serius memutuskan pertunangan denganku?" Tianxin mulai menangis air matanya yang sedih lagi. "Tolong jangan terlalu kejam terhadap saya! Saya tahu saya telah melakukan beberapa hal yang buruk dan saya benar-benar menyesali semuanya. Jadi, tidak peduli apa yang Anda ingin saya lakukan, saya akan bersedia melakukannya untuk menebus diri saya sendiri. " "Mubai, hal yang terjadi bertahun-tahun lalu benar-benar tidak ada hubungannya dengan Tianxin. Jangan salahkan dia, jika kamu ingin menyalahkan seseorang, salahkan aku," kata Nyonya Tua Xi dengan nada meminta maaf. Mubai biasanya orang yang santai, dan murah hati kepada orang-orang di sekitarnya. Dia biasanya menyetujui tuntutan mereka tanpa syarat dengan mengangkat bahu. Oleh karena itu, Tianxin dan Nyonya Tua Xi berpikir selama mereka memasang wajah minta maaf, Mubai akan melunakkan hatinya dan memaafkan mereka. Namun, mereka tidak tahu bahwa/itu penampilan Mubai yang santai datang dari ketidakpeduliannya. Saat dia mengarahkan perhatiannya pada sesuatu, tidak akan ada gerak. "Jadi, kamu di sini untuk meminta penebusan?" Mubai menatap Tianxin dengan wajah mendung. Tianxin mengangguk seperti anak anjing yang mendapat traktirannya. "Ya! Tidak peduli apa yang kamu punya aku lakukan, aku akan dengan senang hati melakukannya selama kamu bersedia memaafkanku." "Terimalah pertunangan selesai tanpa keributan, dan aku bersedia melakukan serangan lain di belakang kita." Mata Tianxin melebar. "Kamu masih ingin putus pertunangan? Tapi tidak, aku tidak ingin meninggalkanmu Mubai ..." "Kamu tidak berhak mengatakan tidak." Mubai menyela permohonannya dengan kasar dan wajah Tianxin memucat. "Juga, kamu tidak diterima di sini lagi." Mubai menjatuhkan bom lain sebelum naik ke lantai atas tanpa memandangnya lagi. Tianxin berputar ke dalam keputusasaan. Mubai telah memadamkan semua harapan di dalam hatinya. Sudah berakhir. Benar-benar tidak ada jalan untuk kembali sekarang ... Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Maaf atas keterlambatan posting, saya masih belum pulih dari keracunan makanan.

BOOKMARK