Tambah Bookmark

200

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 200: An Ugly Death!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Pertanyaannya tidak mudah. Pada saat itu, tatapan yang memusatkan perhatian pada Xinghe dipenuhi dengan rasa kasihan. Dia ditakdirkan gagal hari itu. Mudah-mudahan, tantangan yang ditimbulkan oleh dua profesor tidak begitu keras sehingga mereka benar-benar menghancurkan kepercayaan dirinya. Tidak seperti Ruobing, mereka tidak ingin menghancurkan semangatnya. Xinghe mengejutkan mereka semua dengan mengatakan, "Pertanyaan selanjutnya, silakan." "Sepertinya dia melempar gagang setelah pisau," seseorang di kerumunan mengamati dengan sadar. Pikiran itu bergema di benak setiap orang. Karena dia tidak bisa menjawab pertanyaan apa pun mungkin juga semuanya tertulis di papan tulis. Mungkin profesor terakhir akan mengasihani dia dan muncul dengan pertanyaan sederhana ... Tidak ada yang mengejutkan, Profesor Wong yang menunjukkan ketidaksabaran yang paling memberinya masalah matematika sederhana untuk dipecahkan. "Tentunya Anda harus tahu ini," kata Profesor Wong sambil meletakkan kapurnya. Ruobing mengambil kesempatan untuk menambahkan, "Profesor Wong, kamu terlalu baik." Dengan kata lain, dia menegurnya karena terlalu murah hati terhadap Xinghe! Xinghe tersenyum kecil dan berkata, "Saya menghargai pertimbangan Profesor Wong, pertanyaan ini memang sangat sederhana." Sepertinya dia hanya tahu bagaimana menjawab ini! Penghinaan orang banyak itu membuat Xinghe bosan. Mereka semua tahu solusi untuk masalah ini. "Tapi, demi keadilan, Profesor Wong, silakan muncul dengan pertanyaan nyata," Xinghe tiba-tiba menambahkan, mengejutkan semua orang. Apakah mereka salah mendengarnya? Kenapa dia melakukan ini? Atau mungkinkah dia benar-benar jauh lebih mampu daripada yang mereka perkirakan? Ruobing tutted tidak setuju, "Xia Xinghe, penting untuk mengetahui batas seseorang. Profesor Wong sedang mencarimu sehingga kamu tidak terlalu dipermalukan, jadi kamu bisa menjatuhkan tindakan. Mendapatkan satu pertanyaan yang benar lebih baik daripada tidak mendapatkan apa pun, kanan?" "Anda mendapatkan profesor di sini karena Anda ingin memberi saya tantangan yang paling adil, bukan? Karena itulah masalahnya, tidak ada alasan untuk melakukan ini dengan setengah upaya!" Xinghe menjawab dengan jelas. Ruobing menyeringai karena marah. "Kamu adalah orang bodoh yang keras kepala! Profesor Wong, pertimbanganmu tidak dihargai jadi kamu mungkin ingin menulis ulang pertanyaanmu." Kesabaran Profesor Wong sudah menipis. Karena Xinghe tidak berkenan untuk menghargai kebaikannya maka ... jadilah itu. Dia kembali ke papan tulis untuk menuliskan pertanyaan yang sangat sulit. Semua orang bisa melihat kekesalan memancar dari Profesor Wong. Pertanyaan yang diajukannya bahkan lebih sulit daripada keduanya sebelum itu! Ini membingungkan semua orang yang hadir. Mungkin bahkan dua profesor lain akan membutuhkan waktu sebelum mereka dapat menemukan solusinya. Xinghe sedang mencari kematian, dan kematiannya tidak akan cantik! "Ini dia, ketiga pertanyaan seperti yang Anda inginkan. Datang dan selesaikan mereka. Seperti yang dikatakan buku yang bagus, kebanggaan mendahului kehancuran. Wanita muda, sedikit kerendahan hati berjalan jauh. Apakah Anda serius berpikir matematika adalah subjek yang mudah? " Profesor Wong menguliahi Xinghe. Ruobing mencemoohnya secara terbuka, "Xia Xinghe, sesuai permintaan Anda, Anda memiliki ketiga pertanyaan di papan tulis. Silakan dan buat kami terkesan. Tetapi jika Anda tidak bisa, saya menyarankan Anda untuk berkemas dan pergi, Anda sudah menyia-nyiakan banyak waktu kita yang berharga! " "Aku yakin dia bahkan tidak tahu harus mulai dari mana," insinyur yang lebih tinggi yang mengikuti Ruobing mengejek. Dia dan insinyur kecil lainnya seperti tangan kiri dan kanan Ruobing, menggemakan setiap kata. Si insinyur yang lebih kecil setuju dengan seringai, "Dia seharusnya berkemas dan pergi ketika diberi kesempatan, dan menyelamatkan dirinya sendiri penghinaan. Tapi bajingan sombong seperti dia layak untuk diberi pelajaran!"

BOOKMARK