Tambah Bookmark

206

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 206: First Day Of Work

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Setelah seharian bekerja, Xinghe meninggalkan lab untuk menemukan mobil mahal Mubai yang diparkir tidak jauh dari pintu masuk. Mubai mengenakan kemeja putih dan sedang duduk malas di depan kap mobilnya. Matahari terbenam menonjolkan fitur wajahnya. Memiliki setengah dari wajahnya yang tersembunyi oleh bayangan itu menambah udara misteri bagi penampilan pria itu. Sinar matahari yang memudar bertindak sebagai kontur alami yang menyoroti struktur tulang dan tubuh kurusnya yang sempurna. Dia diselimuti sinar keemasan matahari seperti Dewa Yunani Apollo melangkah keluar dari lukisan cat minyak, agung dan menawan. Bahkan Xinghe yang tidak lagi memiliki perasaan padanya tidak bisa membantu tetapi merasa jantungnya berdetak. Dia bisa mendengar hembusan napas terdengar dari dua insinyur wanita yang mengikuti di belakangnya. "Siapa itu?" "Kamu tidak tahu siapa dia? Itulah satu-satunya alasan saya mendaftar untuk bekerja di lab ini!" "Dia sangat melamun ... bukan begitu?" Di laboratorium teknik seperti milik mereka, jumlah laki-laki sangat melebihi wanita sehingga insinyur perempuan biasanya memilih pasangan mereka sehingga butuh seorang pria yang benar-benar lezat bagi mereka untuk mendapatkan komentar seperti ini ... Xinghe merasa geli geli mendengar komentar mereka. Saat dia memanjakan diri dengan senyuman, Mubai tiba-tiba berbalik dan sepasang mata hitamnya yang penuh gairah bertemu dengannya. Hampir segera, bibirnya pecah menjadi senyum yang penuh dosa namun malas. "Tangkap aku, kurasa aku akan pingsan!" "Girl, kamu lebih baik membantu dirimu sendiri karena aku mungkin pingsan sebelum kamu!" "Yah, aku akan mati jika kamu pingsan! Aku tidak akan membiarkanmu mengalahkanku di depan orang impianku!" Kedua insinyur mulai memekik seperti anak sekolah. Xinghe melakukan eye roll sebagai tanggapan atas kejenakaan mereka. Ya, Mubai sedikit lebih baik daripada kebanyakan pria yang bekerja di sana tetapi apakah dia benar-benar pantas menerima reaksi seperti ini? "Jadi, bagaimana hari pertamamu bekerja?" Mubai melangkah ke sisinya dan bertanya dengan senyum jahat. Xinghe mengira dia membayangkannya tapi dia yakin cara dia memandangnya jauh lebih ... lembut. Seperti dia melihat kucing peliharaan yang berharga, yang membutuhkan penanganan dan memanjakan hati-hati. Sejak kapan Xi Mubai menjadi begitu perhatian terhadap orang lain? Dia mungkin tampak santai di permukaan, tetapi dia sangat akrab dengan ketidaktertarikan yang beroperasi dalam intinya. Oleh karena itu, dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa/itu dia harus membayangkan hal-hal ... Kemudian lagi, dia tidak benar-benar peduli apakah dia memiliki perubahan hati atau tidak;itu urusannya, bukan miliknya. "Itu baik-baik saja," jawab Xinghe tanpa banyak penekanan. "Masuklah, kamu bisa menceritakan lebih banyak lagi dalam perjalanan pulang." Mubai berbalik untuk membukakan pintu untuknya. Kemudian, dia berdiri di depan pintu seperti sopir, matanya yang penuh harap padanya, seperti dia akan sangat kecewa jika dia pergi begitu saja. Xinghe tidak keberatan berbagi tumpangan pulang bersamanya. Meskipun mereka tidak lagi menikah, dia tidak memendam rasa sakit padanya. Sejujurnya, Xinghe tidak pernah membencinya. Dia hanya tidak ingin menikah. Selain itu, dia tidak keberatan melakukan interaksi normal dengannya. Namun, tubuhnya membeku saat dia membungkuk untuk masuk ke mobilnya. Dia merasakan telapak tangan Mubai menekan kepalanya. Dia khawatir dia mungkin memukul kepalanya di atap ... Satu detik kemudian, dia bisa merasakan kedua insinyur wanita itu melubangi tubuhnya dengan tatapan mereka yang terbakar! Keduanya benar-benar memiliki setengah pikiran untuk berlari ke depan untuk menyeretnya keluar dari jalan dan menggantikannya! Xinghe menggigil tanpa sadar dari tatapan iri bahwa/itu kedua wanita itu menembaknya. Dia dengan cepat naik ke mobil untuk melindungi dirinya dari pandangan mereka. Setelah mobil itu melaju pergi, dia melepaskan nafas yang dia tidak tahu dia pegang ... Pikiran Penerjemah Lonelytree Lonelytree Ruobing's Destruction Arc 205 hingga 248 Busur Mini: Project Galaxy 205 - 218 Pengakuan Mubai 219 - 224 Keruntuhan Ruobing 225 - 248

BOOKMARK