Tambah Bookmark

213

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 213: Outshone Her

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Duduk di samping Nyonya Xi, Nyonya Tua Xi tampak seperti saudara perempuannya, bukan kakaknya. Bahkan, dia bahkan lebih cantik daripada Nyonya Xi. Garis-garis pudar di sekitar fitur-fiturnya membantu menonjolkan keekslusifan mereka. Orang hanya bisa membayangkan betapa cantiknya dia ketika dia muda. Cara dia berpakaian juga berbicara tentang keanggunan dan kebangsawanan. Selendang biru tanpa pola sederhana yang melilit lehernya tidak hanya membawa lapisan kecanggihan lain pada kecantikannya, tetapi juga dengan cerdik menyembunyikan lengan kanannya yang hilang. Jika seseorang tidak melihat lebih dekat lagi, orang tidak akan tahu dia cacat. Ini adalah wanita yang menghabiskan hidupnya mengejar kesempurnaan dan kecantikan! Setelah melihat dia secara pribadi, Xinghe akhirnya mengerti mengapa keluarga Xi membuang begitu banyak sumber daya yang mencoba untuk memproduksi anggota tubuh palsu yang sempurna. Seorang wanita seperti Nyonya Tua Xi tidak akan membiarkan kehadiran malformasi di tubuhnya. Dia juga mengerti mengapa Kakek Xi sangat menghargai istri pertamanya. Keindahan dunia lain dimaksudkan untuk disayangi seumur hidup dan banyak lagi. Xinghe selesai mengevaluasi ruangan saat dia masuk. Tentu saja, orang-orang di studio juga menatapnya ke atas dan ke bawah. Ada kejahatan dalam cara Tianxin dan Ruobing memandangnya. Ada iri dan cemburu di mata mereka ... Pengamatan ini membingungkan Xinghe. Tianxin merasa iri dengan hubungannya dengan Mubai, tapi bagaimana dengan Ruobing? Apa yang dia miliki bahwa/itu Ruobing merasa iri? "Jangan hanya berdiri di sana. Masuk dan duduk," Nyonya Tua Xi membuka mulutnya untuk mengatakan. Xinghe berjalan dengan tenang dan duduk di hadapan mereka. "Mengapa Nyonya Xi memanggilku?" dia bertanya langsung, tidak tertarik untuk melibatkan mereka dengan obrolan ringan. Nyonya Tua Xi meletakkan cangkir tehnya dengan lembut dan mengangkat matanya untuk mempelajari Xinghe. Xinghe melihat kejelasan dan sedikit merendahkan derajat di dalamnya. "Aku melihat perubahan yang mereka sebutkan," Nyonya Tua Xi mengamati dengan enteng, "Aku hanya melihat gambarmu dari sebelumnya tapi kau terlihat berbeda dari bagaimana kau dulu saat itu." Perubahan itu tidak dalam penampilan fisiknya tetapi tingkah lakunya dan cara dia membawa dirinya. Xinghe beberapa tahun lebih tua dari ketika dia menikahi Mubai tapi dia jauh lebih menawan sekarang. Mungkin seperti yang mereka katakan, kecerdasan adalah keindahan. Mata adalah jendela jiwa seseorang. Sebelum ini, mata Xinghe gelap dan tak bernyawa tapi sekarang, seolah-olah ada matahari bersinar di belakang mereka. Mereka memancarkan kepercayaan diri alami yang menarik perhatian orang-orang, beberapa dari kekaguman, yang lain dari iri hati. Misalnya, semakin banyak Tianxin menatap Xinghe, semakin banyak kebenciannya yang semakin membara. Dia tidak bisa membantu tetapi mengakui bahwa/itu Xinghe jauh lebih menawan daripada terakhir kali mereka bertemu. Sejak pertemuan mereka di depan restoran dua bulan lalu, dia akan memperhatikan beberapa perubahan di Xinghe setiap kali jalan mereka dilalui. Itu membuatnya sedih untuk mengakuinya, tetapi perubahan dalam Xinghe tidak dapat disangkal. Pertama kali mereka bertemu, Xinghe bukan apa-apa, hanya berjalan sampah, benar-benar tidak bisa dibandingkan dengannya. Tapi sekarang ... dia menjadi lebih rendah dibandingkan! Dia secara brutal kalah oleh Xinghe! Tianxin merasa terancam serius. Dia tahu jika ini dibiarkan berlanjut, dia bahkan tidak akan memenuhi syarat untuk menjadi kompetisi Xinghe lagi. Bagaimana dia akan berjuang untuk Mubai melawan pesaing kuat seperti itu? Dia tidak punya peluang! Ketidaknyamanan batin dan kecemasannya mencakar padanya. Tianxin berdoa Xinghe hanya akan terjungkal dan mati di sana, saat itu juga. Dia menghibur diri dengan kenyataan bahwa/itu dia belum sepenuhnya hilang. Dia masih memiliki kesempatan untuk mengejar Mubai karena tragedi besar akan menimpa Xia Xinghe hari itu!

BOOKMARK