Tambah Bookmark

217

Mr. CEO, Spoil Me 100 Percent! - Chapter 217: Don“t Hit My Face!

Penerjemah: Editor Lonelytree: Millman97 Kegembiraan memenuhi semua hal lain dalam pikirannya, bahkan kecemasan dan alarm. Kemuliaan dan kesuksesan yang ada dalam genggamannya membutakannya untuk segalanya ... Di sampingnya, Tianxin sama-sama bersemangat. Ketika dia awalnya mendengar tentang janji Xinghe untuk menyempurnakan teknologi ekstremitas buatan manusia, dia tidak percaya Xinghe mungkin bisa mencapai itu tapi dia tidak bisa membantu tetapi khawatir. Khawatir Xinghe entah bagaimana bisa mewujudkannya. Jika dia melakukannya, kesan Xi Family tentang dirinya akan membuat 180 putaran. Maka rencana Xinghe untuk menikah kembali dengan Mubai akan selangkah lebih dekat untuk diselesaikan karena Xi tidak akan menghalangi jalannya lagi. Untungnya, Ruobing datang menyelamatkannya. Sekarang Xinghe diusir dari laboratorium, rencananya akan berhenti dengan keras. Tidak mungkin Xinghe bisa meluncurkan comeback setelah kehilangan kesempatan berharga seperti itu! Ini memberinya kesempatan untuk mengejar Mubai, untuk menariknya kembali ke sisinya. Tianxin tersenyum cerah, menyadari Lord sekali lagi menegaskan kecurigaannya. Xia Xinghe ditakdirkan untuk berjuang sebagai sampah di bagian bawah masyarakat manusia dan tidak akan pernah mendekati mengancamnya! Itu adalah keputusan Lord! Xia Xinghe adalah wanita yang dikutuk! Tentu saja dia! Ini berarti bahwa/itu Mubai adalah milikku ... Ya, karena bahkan Lord telah memutuskan demikian ... Kita dilahirkan untuk melengkapi satu sama lain! ... Xinghe membanting pintu ruang bawah tanah dan melangkah masuk dengan sepenuh hati terbakar di matanya. Ee Chen, yang masih bekerja di ruang bawah tanah Keluarga Xia, mengangkat kepalanya dalam bahaya untuk memenuhi tatapan dendamnya. Di matanya, dia seperti Dewi Nemesis, datang kepadanya untuk membalas dendam. Menyusul di belakangnya adalah dua malaikat pembalasnya, Xiao Mo dan Xia Zhi! Dalam keadaan seperti itu, Ee Chen melakukan hal yang tak terpikirkan, dia tersenyum. "Mengapa sinar kebencian mengarahkanku? Sepertinya kalian tidak di sini untuk mengundangku pergi minum teh." "Kamu menebak dengan benar! Bagaimana dengan teka-teki lain untukmu, tebak apa yang akan kita lakukan selanjutnya?" Xia Zhi menantang dengan marah. Ee Chen menggaruk dagunya membuat gerakan besar yang dia pikirkan sebelum berkata, "Kuharap tidak, tapi tebakanku apakah kalian akan memukuliku?" "Bawa dia—" perintah Xinghe dengan akhir ketika Ee Chen menyelesaikan kalimatnya. Xiao Mo dan Xia Zhi segera meluncurkan diri pada hacker yang malang itu! Ee Chen mengangkat tangannya di pertahanan, berteriak, "Tunggu, tunggu, kalian serius? Aku hanya bercanda!" "Tentu saja kami serius. Pengkhianat sepertimu pantas dipukuli sampai mati!" Xia Zhi mengumpat sambil melemparkan pukulan lain pada Ee Chen. Xiao Mo tidak mengucapkan sepatah kata pun, memfokuskan semua energinya pada pukulannya. Ee Chen tidak bisa melindungi dirinya dari desakan pukulan. Dia memeluk kepalanya dan memohon, "Pukul ke mana saja yang Anda inginkan tetapi bukan wajahnya!" Xiao Mo dan Xia Zhi menunjukkan sinergi yang sempurna karena masing-masing menarik salah satu tangan Ee Chen dan memukulnya tepat di wajahnya! Ee Chen membentak, "Bukankah aku sudah memperingatkan untuk tidak memukul wajahku!" Xiao Mo dan Xia Zhi mengangguk satu sama lain dan masing-masing mengirim pukulan lain di wajah Ee Chen. Ee Chen tampak seperti panda yang memar. Ee Chen menyadari bahwa/itu mereka tidak akan berhenti dalam waktu dekat dan Xinghe tidak menunjukkan niat untuk menghentikannya. Dia dengan cepat memohon ampun, "Hentikan pemukulan, aku menyerah, oke? Plus, aku benar-benar bukan pengkhianat. Kau harus mendengar penjelasanku!" "Sepuluh detik lagi." Itu adalah kalimat kedua yang dikatakan Xinghe sejak dia masuk ke ruangan. Xiao Mo dan Xia Zhi memanfaatkan kesempatan terakhir ini untuk memberi Ee Chen sepuluh detik paling mengesankan dalam hidupnya. Setelah mereka selesai dengan dia, Ee Chen merosot lemah ke lantai, terengah-engah. Hal pertama yang dia periksa adalah wajahnya. Menyentuh wajahnya yang mulai memar, dia mengeluh dengan marah, "Bukankah aku mengatakan untuk menyelamatkan wajah? Bagaimana bisa kalian berdua begitu kejam untuk merusak wajah setampan ini?" Xia Zhi dan Xiao Mo masing-masing melemparkan pandangan menghinanya karena keduanya percaya mereka lebih tampan daripada dirinya.

BOOKMARK